Direkomendasikan, 2022

Pilihan Editor

RAW vs JPEG: Apa Format Gambar Yang Harus Anda Gunakan

RAW atau JPEG, ini adalah keputusan yang dibuat oleh setiap fotografer setia setidaknya satu kali dalam hidup mereka. Ini juga merupakan pertanyaan yang banyak orang cari jawabannya. Apa sebenarnya perbedaan antara RAW dan JPEG? Anda akan menemukan banyak artikel bagus online yang menjelaskan perbedaan teknis antara keduanya. Namun, banyak detail teknis tidak benar-benar dimaksudkan untuk orang biasa, yang hanya ingin tahu apa perbedaan format terhadap foto yang mereka klik. Jadi, kami di sini hari ini untuk memecahnya untuk Anda dan memberi tahu Anda perbedaan mendasar antara RAW dan JPEG. Kita berbicara tentang hal-hal umum yang penting bagi pria sehari-hari mengambil selfie dan kepada pecinta alam menangkap keindahan pemandangan. Bukan angka, tetapi semua yang Anda butuhkan, untuk memahami perbedaannya.

Perangkat apa yang menangkap RAW / JPEG?

Sebelum kita mulai, Anda harus tahu bahwa format file RAW awalnya hanya tersedia pada DSLR dan kamera profesional. Smartphone menggunakan format JPEG, tetapi, dengan merilis smartphone modern yang dilengkapi dengan beberapa kamera yang kuat, format RAW sekarang tersedia bahkan di smartphone. Beberapa ponsel mampu menangkap gambar RAW melalui aplikasi kamera stok mereka sementara beberapa memerlukan aplikasi kamera lainnya untuk diunduh dari toko. Jadi, jika Anda berencana untuk membeli smartphone baru, Anda harus mempertimbangkan ini sebelum melakukan pembelian.

Apa yang mereka maksud?

MENTAH

Foto yang diambil dalam format file RAW bersifat lossless, yang berarti foto tersebut ditangkap dalam keadaan aslinya tanpa kehilangan detail. Gambar yang diambil dalam format RAW memiliki kontras yang lebih rendah, ketajaman kurang, dan kecerahan berkurang, jika dilihat tanpa pengeditan apa pun. File-file ini berukuran lebih besar dibandingkan dengan JPEG . Foto-foto RAW terlihat membosankan dan datar saat diedit karena tidak diproses dengan cara apa pun. Ini juga akan bervariasi tergantung pada kamera yang Anda gunakan, karena kamera yang berbeda mengambil foto secara berbeda, tergantung pada kualitas lensa, kemampuan untuk menyerap cahaya dll. Juga, foto RAW tidak dapat dibuka di sembarang penampil gambar dan akan memerlukan perangkat lunak seperti Adobe Photoshop, Lightroom, dll. Untuk dibuka dan diedit.

JPEG

Format file JPEG sangat umum dan hampir semua smartphone mengambil gambar dalam format ini secara default. Ukuran file relatif kurang dan kamera 8 MP akan menangkap foto ukuran 1-3 MB. Ini adalah format pengambilan foto yang hilang, yang berarti banyak detail asli hilang saat diambil. Ini berarti bahwa setiap perubahan yang dilakukan pada penangkapan - seperti meningkatkan ketajaman, kontras, kecerahan, dll. Hampir tidak mungkin untuk dibalik. Detailnya hilang saat pengambilan dan sangat tergantung pada mode atau pemandangan yang Anda gunakan saat mengambil. Gambar awalnya tampak lebih baik dengan kontras, kecerahan dan pengurangan noise yang lebih tinggi. Gambar JPEG dapat dibuka di hampir semua penampil gambar dan juga dapat dicetak atau diunggah tanpa melakukan pengeditan.

Kisah Dua Bagian

Pra-Pengeditan

Foto yang sudah diedit adalah foto yang tidak memiliki pengeditan ekstra yang dibuat untuk mereka dan berada dalam kondisi yang sama seperti ketika pertama kali diambil oleh kamera. Jika Anda membandingkan gambar JPEG dan RAW sebelum mereka diproses lebih lanjut, JPEG akan terlihat jauh lebih menarik . Mereka akan terlihat lebih tajam dan lebih cerah, memiliki kontras yang lebih baik, kulit hitam yang lebih dalam dan jauh lebih sedikit noise yang terlihat di foto. Sementara gambar RAW akan terlihat agak kusam dan hambar, dengan lebih banyak noise terlihat pada gambar. Meskipun Anda bahkan tidak akan mempertimbangkan untuk memposting foto RAW di mana saja secara online, foto JPEG akan terbukti menjadi pilihan yang jauh lebih baik, jika Anda ingin memposting foto secara langsung tanpa melakukan pengeditan.

Pengeditan Posting

Di sinilah perbedaan nyata terlihat. Gambar RAW bersifat lossless dan tidak kehilangan informasi asli yang ditangkap oleh kamera. Ini berarti bahwa ketika Anda memutuskan untuk mengedit gambar-gambar ini di Photoshop atau Lightroom, mereka akan memberikan basis yang jauh lebih baik, untuk memulai. Foto yang dibandingkan dengan JPEG akan memiliki detail Rentang Dinamis yang lebih baik, yang pada dasarnya berarti detail rentang tonal dari bayangan paling gelap hingga highlight paling terang.

Gambar JPEG kehilangan banyak informasi asli yang ditangkap oleh lensa kamera dan informasi ini nantinya tidak dapat dipulihkan. Perubahan yang dilakukan pada gambar-gambar ini saat memotret sama bagusnya dengan permanen dan semakin banyak Anda mengedit foto, semakin banyak informasi asli yang akan Anda lepas. Gambar RAW di sisi lain, benar-benar menjadi milik mereka sendiri setelah diproses. Aplikasi pengeditan gambar akan melakukan pekerjaan yang jauh lebih baik pada pengurangan noise pada foto RAW daripada apa yang dilakukan pada foto JPEG oleh kamera Anda. Anda akan dapat melihat perbedaan dalam detail yang dipertahankan oleh foto RAW dan kualitas nada, bayangan dan hitam, setelah pemrosesan yang tepat dilakukan.

Kapan menggunakan RAW atau JPEG

Gunakan JPEG saat:

  • Anda ingin segera mencetak foto atau mempostingnya secara online dan tidak ingin melalui proses pengeditan.
  • Ruang penyimpanan Anda hampir habis dan masih ingin mengambil banyak foto.
  • Anda mengambil foto kasual dan tingkat detail tidak terlalu menjadi masalah.
  • Anda berada di acara olahraga atau situasi serupa lainnya di mana Anda ingin mengambil gambar burst. JPEG membutuhkan waktu lebih sedikit untuk buffer, yang berarti lebih banyak foto dapat diambil dalam satu ledakan sebelum dipindahkan ke penyimpanan.
  • Foto yang Anda klik dimaksudkan untuk penggunaan umum, seperti mengubah foto profil Facebook Anda atau berbagi di WhatsApp dll.

Gunakan RAW saat:

  • Anda memotret gambar lanskap atau margasatwa, tempat Anda ingin gambar menangkap detail sebanyak mungkin.
  • Anda punya cukup waktu untuk mengedit foto di Photoshop atau Lighthouse nanti dan Anda benar-benar menikmati prosesnya.
  • Ketika Anda mengklik banyak foto pada level eksposur yang berbeda, foto RAW dapat diedit untuk eksposur nanti tetapi JPEG akan bergantung pada pengaturan eksposur saat ini dan akan sulit untuk terus mengubahnya untuk gambar sempurna setiap waktu.
  • Anda membutuhkan gambar yang benar-benar memukau untuk membingkai atau tujuan lain di mana Anda ingin gambar memiliki rentang nada yang lebih baik, sehingga Anda dapat membuat warna hitam, bayangan, dan sorotan terlihat terbaik.
  • Penyimpanan bukan masalah bagi Anda.

RAW vs JPEG: Inilah Putusan Kami

Ini adalah perbandingan kami antara format gambar RAW dan JPEG dan bagaimana mereka akan berarti bagi pengguna rata-rata. Kami telah mencoba menghindari semua detail teknis karena kami ingin membantu Anda memilih format gambar terbaik untuk kebutuhan Anda. Gambar RAW jelas unggul dalam detail dan kualitas setelah diproses dan akan memberi Anda fleksibilitas untuk melakukan pengeditan yang lebih baik melalui perangkat lunak daripada telepon atau kamera Anda. Kami menyarankan Anda untuk menggunakan Mercusuar, karena memiliki beberapa opsi yang sangat berguna di mana Anda dapat dengan mudah mengedit gambar RAW tanpa mengalami komplikasi. JPEG, di sisi lain, adalah pilihan yang lebih baik ketika datang ke foto dadakan dan kasual, di mana Anda hanya ingin berbagi foto di media sosial.

Singkatnya, semuanya tergantung pada situasi di mana Anda mengambil gambar. Ketika dalam situasi santai, pilih JPEG dan ketika Anda ingin mengambil foto yang benar-benar profesional, pilih RAW. Yah, itu saja dari pihak kami, saya harap kami membantu Anda memilih format gambar yang benar untuk kebutuhan Anda. Suarakan di bagian komentar di bawah ini jika Anda ragu.

Top