Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Logistik dan Manajemen Rantai Pasokan

Semua kegiatan, terkait dengan sumber, pengadaan, konversi dan manajemen logistik, berada di bawah manajemen rantai pasokan . Yang terpenting, ini mencakup koordinasi dan kolaborasi dengan pihak-pihak seperti pemasok, perantara, distributor, dan pelanggan. Manajemen Logistik adalah sebagian kecil dari Manajemen Rantai Pasokan yang berhubungan dengan manajemen barang secara efisien.

Manajemen Rantai Pasokan, ini adalah istilah yang lebih luas yang mengacu pada koneksi, langsung dari pemasok ke konsumen akhir.

Telah diperhatikan bahwa ada perubahan drastis dalam cara bisnis dilakukan bertahun-tahun yang lalu dan sekarang. Karena peningkatan dalam teknologi, yang mengarah pada pengembangan semua bidang utama bisnis. Manajemen Rantai Pasokan juga berkembang sebagai peningkatan atas Manajemen Logistik, dari tahun-tahun sebelumnya. Lihatlah artikel ini untuk memahami perbedaan antara Manajemen Logistik dan Manajemen Rantai Pasokan.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganManajemen LogistikManajemen rantai persediaan
BerartiProses mengintegrasikan pergerakan dan pemeliharaan barang masuk dan keluar organisasi adalah Logistik.Koordinasi dan manajemen kegiatan rantai pasokan dikenal sebagai Manajemen Rantai Pasokan.
ObjektifKepuasan pelangganKeunggulan kompetitif
EvolusiKonsep Logistik telah berkembang sebelumnya.Manajemen Rantai Pasokan adalah konsep modern.
Berapa banyak organisasi yang terlibat?TunggalBerganda
Satu di yang lainManajemen Logistik adalah sebagian kecil dari Manajemen Rantai Pasokan.Manajemen Rantai Pasokan adalah versi baru Manajemen Logistik.

Definisi Manajemen Logistik

Proses manajemen yang mengintegrasikan pergerakan barang, layanan, informasi, dan modal, langsung dari sumber bahan baku, hingga mencapai konsumen akhirnya dikenal sebagai Manajemen Logistik. Tujuan di balik proses ini adalah untuk menyediakan produk yang tepat dengan kualitas yang tepat pada waktu yang tepat di tempat yang tepat dengan harga yang tepat kepada pelanggan utama. Kegiatan logistik dibagi menjadi dua kategori besar yaitu:

  • Logistik Masuk : Kegiatan yang berkaitan dengan pengadaan bahan, penanganan, penyimpanan dan transportasi
  • Logistik Outbound : Kegiatan yang berkaitan dengan pengumpulan, pemeliharaan, dan distribusi atau pengiriman ke konsumen akhir.

Terlepas dari ini, kegiatan lainnya adalah pergudangan, pengepakan pelindung, pemenuhan pesanan, kontrol stok, menjaga keseimbangan antara permintaan dan penawaran, manajemen stok. Ini akan menghasilkan penghematan dalam biaya dan waktu, produk berkualitas tinggi, dll.

Definisi Manajemen Rantai Pasokan

Supply Chain Management (SCM) adalah serangkaian kegiatan yang saling terkait terkait dengan transformasi dan pergerakan bahan baku ke barang jadi sampai mencapai ke pengguna akhir. Ini adalah hasil dari upaya berbagai organisasi yang membantu membuat rantai kegiatan ini berhasil.

Manajemen rantai persediaan

Organisasi-organisasi ini dapat mencakup perusahaan-perusahaan yang saat ini bekerja dengan organisasi seperti mitra atau pemasok, produsen, grosir, pengecer, dan konsumen. Kegiatan tersebut dapat mencakup integrasi, pengadaan, pengadaan, produksi, pengujian, logistik, layanan pelanggan, pengukuran kinerja, dll.

Supply Chain Management memiliki pendekatan multi-dimensi yang mengelola aliran bahan baku dan pekerjaan dalam proses (barang setengah jadi) dalam organisasi dan produk akhir di luar organisasi hingga mencapai tangan konsumen akhir dengan penekanan penuh pada kebutuhan pelanggan.

Perbedaan Kunci Antara Logistik dan Manajemen Rantai Pasokan

Berikut ini adalah perbedaan utama antara logistik dan manajemen rantai pasokan:

  1. Aliran dan penyimpanan barang di dalam dan di luar perusahaan dikenal sebagai Logistik. Gerakan dan integrasi kegiatan rantai pasokan dikenal sebagai Manajemen Rantai Pasokan.
  2. Tujuan utama Logistik adalah kepuasan pelanggan penuh. Sebaliknya, tujuan utama di balik Manajemen Rantai Pasokan adalah untuk mendapatkan keunggulan kompetitif yang substansial.
  3. Hanya ada satu organisasi yang terlibat dalam Logistik sementara beberapa organisasi terlibat dalam Manajemen Rantai Pasokan.
  4. Manajemen Rantai Pasokan adalah konsep baru dibandingkan dengan Logistik.
  5. Logistik hanya kegiatan Manajemen Rantai Pasokan.

Kesimpulan

Logistik adalah istilah yang sangat tua, pertama kali digunakan dalam militer, untuk pemeliharaan, penyimpanan, dan transportasi orang dan barang-barang tentara. Saat ini, istilah ini digunakan di banyak bidang, tidak secara khusus di militer setelah evolusi konsep Manajemen Rantai Pasokan. Juga telah dikatakan bahwa SCM merupakan tambahan atas Manajemen Logistik dan juga SCM terdiri dari logistik. Keduanya tidak dapat dipisahkan. Karenanya mereka tidak saling bertentangan tetapi saling melengkapi. SCM membantu Logistik untuk berhubungan dengan tim transportasi, penyimpanan dan distribusi.

Top