Direkomendasikan, 2022

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

Asuransi menyiratkan pengaturan kontrak antara dua pihak, yaitu perusahaan asuransi (penanggung) dan tertanggung, dimana penanggung, sebagai imbalan atas jumlah tetap (premi) berkomitmen untuk mengkompensasi tertanggung atas kerugian yang berkelanjutan atau kerusakan yang disebabkan oleh terjadinya suatu peristiwa tertentu. peristiwa. Dokumen yang mencakup semua perincian kontrak disebut sebagai polis asuransi . Asuransi jiwa adalah kontrak yang melindungi terhadap risiko jiwa.

Secara bertahap, ruang lingkup asuransi jiwa telah melebar dan sekarang rencana seperti asuransi kesehatan, asuransi cacat dan rencana pensiun sedang populer. Tidak mengherankan bahwa asuransi jiwa dan asuransi kesehatan disalahartikan tetapi berbeda karena dalam asuransi kesehatan adalah polis asuransi yang mengkompensasi biaya tagihan medis, dalam kasus sakit atau kecelakaan.

Dalam artikel ini, kami telah menyederhanakan perbedaan antara asuransi jiwa dan asuransi kesehatan.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganAsuransi jiwaAsuransi Kesehatan
BerartiAsuransi jiwa adalah asuransi yang menanggung risiko jiwa dan membayar uang pertanggungan atas terjadinya peristiwa yang ditentukan.Asuransi kesehatan mengacu pada jenis asuransi umum, yang mencakup biaya pengobatan tertanggung, tetapi hanya sampai dengan jumlah yang ditanggung.
ManfaatKedua manfaat kelangsungan hidup dan kematian.Perawatan dan tunjangan medis.
PremiumJumlah besar atau angsuranJumlah bulat
Pemulihan uangUang yang diinvestasikan dapat dipulihkan pada saat jatuh tempo polis.Tidak ada uang yang dapat diperoleh kembali di akhir masa, hanya jumlah yang diganti, jika terjadi kecelakaan atau sakit
IstilahJangka panjangJangka pendek

Definisi Asuransi Jiwa

Asuransi jiwa, seperti namanya adalah perjanjian asuransi, di mana perusahaan asuransi setuju untuk membayar jumlah yang pasti baik pada saat kematian tertanggung atau berakhirnya jangka waktu yang ditentukan kepada calon, dengan imbalan sejumlah tertentu (premium) yang dibayarkan oleh tertanggung, baik secara sekaligus atau secara berkala, yaitu angsuran.

Uang pertanggungan dapat dibayarkan kepada calon atau tertanggung secara sekaligus atau angsuran, yaitu anuitas, pada saat jatuh tempo polis.

Karena terjadinya risiko yang dipertanggungkan pasti dan perusahaan asuransi terikat untuk membayar jumlah yang dijamin, cepat atau lambat, sehingga kontrak asuransi jiwa, juga dikenal sebagai jaminan jiwa.

Asuransi jiwa diklasifikasikan menjadi tiga jenis:

  • Jaminan Seumur Hidup : Ketika uang pertanggungan harus dibayarkan atas terjadinya peristiwa tertentu, yaitu kematian tertanggung, maka itu disebut jaminan seumur hidup.
  • Term Life Assurance : Pada saat jatuh tempo polis asuransi jiwa, jumlah dibayarkan dalam satu kesempatan kepada pemegang polis.
  • Anuitas : Ketika pada saat jatuh tempo polis, uang pertanggungan dibayarkan dengan angsuran, biasanya setiap bulan, disebut anuitas.

Definisi Asuransi Kesehatan

Asuransi kesehatan adalah kontrak antara penyedia asuransi dan tertanggung, yang dapat berupa perorangan atau kelompok seperti keluarga, karyawan organisasi, dll., Di mana asuransi tertentu ditawarkan oleh penanggung, dengan pembayaran premi, asalkan syarat dan ketentuan perjanjian dipenuhi.

Ini adalah jenis asuransi pribadi, yang ditawarkan oleh asuransi non-jiwa atau perusahaan asuransi umum, di mana biaya rawat inap dikompensasi. Dalam asuransi kesehatan, baik jumlah yang dihabiskan diganti, atau layanan tanpa uang tunai disediakan melalui pengaturan ikatan, dengan jaringan rumah sakit, di seluruh negeri, tetapi hanya hingga jumlah yang tercakup dalam polis.

Ini mencakup biaya kamar, biaya perawatan, biaya ahli bedah, dokter, spesialis, konsultan, dll., Tagihan medis, biaya teater operasi, x-ray, dialisis, dan sebagainya.

Perbedaan Utama Antara Asuransi Jiwa dan Kesehatan

Poin-poin berikut menjelaskan perbedaan antara asuransi jiwa dan asuransi kesehatan:

  1. Asuransi jiwa, seperti namanya, adalah rencana asuransi yang mencakup risiko kontinjensi yang dapat memengaruhi kehidupan manusia dan membayar uang pertanggungan kepada calon atas kematian tertanggung, atau kepada tertanggung pada saat berakhirnya jangka waktu tertentu. Sebaliknya, produk asuransi, yang diambil oleh individu, untuk mengkompensasi biaya pengobatan dan bedah, tetapi hanya sampai jumlah yang ditanggung, disebut sebagai asuransi kesehatan.
  2. Dalam asuransi jiwa, manfaat hidup dan mati diberikan kepada pemegang polis. Sebaliknya, asuransi kesehatan menyediakan perawatan dan tunjangan medis, dalam kasus sakit atau kecelakaan.
  3. Premi untuk asuransi jiwa dapat dibayarkan secara sekaligus atau secara berkala, biasanya setiap tiga bulan. Sebaliknya, premi asuransi kesehatan dibayar sekaligus untuk seluruh masa jabatan.
  4. Jumlah yang dijamin dibayarkan kepada calon pada saat kematian tertanggung atau tertanggung pada saat jatuh tempo polis, dalam asuransi jiwa. Namun, dalam hal asuransi kesehatan, tidak ada uang yang dipulihkan, jika masa berlaku polis berakhir, maka uang itu diganti jika terjadi masalah kesehatan.
  5. Asuransi jiwa biasanya diambil untuk jangka panjang, katakanlah 10 atau 20 tahun. Sebaliknya, asuransi kesehatan diambil untuk jangka pendek, katakanlah 1 atau 3 tahun.

Kesimpulan

Pada umumnya, dalam polis asuransi jiwa, calon atau tertanggung, mendapatkan uang pertanggungan setelah kematian tertanggung atau berakhirnya jangka waktu polis diambil. Dalam asuransi kesehatan, tidak ada pengembalian yang dibayarkan kepada tertanggung pada akhir jangka waktu, sebagai gantinya, dalam keadaan darurat medis, biaya pengobatan dapat diganti atau perawatan tanpa uang tunai disediakan, tergantung pada jumlah yang ditanggung.

Top