Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Hipoglikemia dan Hiperglikemia

Dalam referensi dengan diabetes - Hipoglikemia mengacu pada gula darah rendah, sedangkan Hiperglikemia adalah gula darah tinggi. ' Glikemia ' adalah kata yang menunjukkan adanya glukosa dalam darah. Kedua kondisi medis dapat terjadi pada orang yang menderita diabetes, yang berkembang karena fungsi insulin yang tidak tepat.

Kadar glukosa darah normal dalam kondisi puasa mencapai 126 mg per desiliter jika kadar glukosa dalam darah menurun atau ditemukan kurang dari 70 mg per desiliter daripada kondisi yang dikatakan Hipoglikemia . Di sisi lain, jika tingkat glukosa naik di atas 126 mg per desiliter, kondisi ini disebut sebagai Hiperglikemia . Kedua kondisi ini berakibat fatal dan dapat mengancam jiwa juga, jika tidak dianggap serius.

Hiperglikemia adalah kondisi medis kronis yang serius daripada Hipoglikemia, karena kadar gula ini meningkat dan jika tidak diobati dapat menimbulkan penyakit lain seperti koma, ekskresi urin, kerusakan saraf, tidak sadar, infertilitas, penglihatan kabur. Hipoglikemia muncul tiba-tiba pada seorang pasien, penyebab utama Hipoglikemia bisa lebih banyak adalah asupan insulin, sedangkan Hiperglikemia muncul perlahan-lahan seiring hari dan waktu.

Ada dua tahap untuk memeriksa kadar glukosa darah, satu di ' kadar glukosa darah puasa, ' dan lainnya adalah ' kadar glukosa acak. 'Dalam kasus kadar glukosa puasa, darah diperiksa tanpa makan sementara di lain itu diperiksa setelah makan. Di bawah ini kita akan membahas perbedaan pada kedua jenis penyakit bersama dengan tanda, gejala, pengobatan, dll.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganHipoglikemiaHiperglikemia
BerartiKetika kadar gula darah (glukosa) rendah dalam darah.Ketika tingkat gula darah (glukosa) naik dalam darah.
Gejala dan Tanda1. denyut nadi tinggi.
2. Kulit pucat.
3. Kondisi pikiran yang bingung.
4. Kecemasan.
5. Amukan.
6. Detak jantung cepat.
7. Sakit kepala.
1. Meningkatkan rasa haus (Polydipsia).
2.Lebih banyak buang air kecil dari biasanya (Polyuria).
3. denyut nadi cepat volume tinggi.
4.Hot dan kulit kering.
5. Nyeri perut.
6. Muntah.
7. Mengantuk, kelelahan atau tanpa energi.
8. Kerugian berat.
Sebab1. Kelebihan insulin (obat yang digunakan untuk mengobati hiperglikemia).
2. Rendah atau tidak ada asupan makanan.
3. Latihan berlebihan.
4.Atau GIT (Gangguan Saluran Pencernaan).
1. Terlalu banyak asupan makanan.
2. Tidak adanya insulin.
3. Tekan.
4.Efek samping obat.
Efek postingIni merusak mata, ginjal, bugar, kebingungan.Ini dapat menyebabkan koma, ekskresi urin, kerusakan saraf, tidak sadar, infertilitas, penglihatan kabur.
AwalHipoglikemia adalah hasil yang tiba-tiba.Hiperglikemia berkembang perlahan dalam periode yang lama.
DiagnosaMemeriksa kadar glukosa dalam darah melalui tes darah.Memeriksa kadar glukosa dalam darah melalui tes darah.
Ketika itu dikatakan sebagai Hipoglikemia atau HiperglikemiaKetika kadar glukosa darah kurang dari 70-100 mg per desiliter.Ketika kadar glukosa darah naik di atas 126 mg per desiliter.
KomplikasiHipoglikemia dapat meningkat menjadi Ketoasidosis Diabetik.Hiperglikemia dapat memunculkan Sindrom Nonketonik Hyperosmolar Hyperglycemic.

Definisi Hipoglikemia

Seperti dibahas di atas ketika kadar glukosa darah mengalami penurunan dari tingkat standar yang ditandai yaitu 126 mg per desiliter, terutama ketika mendapat di bawah 70 mg per desiliter, kondisi ini dikatakan sebagai Hipoglikemia. Ada berbagai alasan untuk penyakit ini terutama seperti puasa yang berkepanjangan, mengonsumsi insulin tingkat tinggi, kurang asupan makanan akibat penyakit saluran pencernaan. Itu sebabnya penyakit ini disebut 'reaksi insulin .' Reaksi hipoglikemia datang sangat tiba-tiba.

Gejalanya meliputi berkeringat, gugup, kebingungan. Meskipun penyakit ini adalah hasil yang tiba-tiba dalam tubuh dan banyak orang tidak menyadari Hipoglikemia, maka sebaiknya mengunjungi dokter secara teratur jika orang tersebut merasakan gejala yang diberikan di atas dalam tubuhnya.

Seperti yang dikatakan di atas Hipoglikemia, terjadi secara tiba-tiba dan tindakan untuk mengobatinya juga harus cepat, karena jika tidak ditangani dapat mengancam jiwa atau dapat menyebabkan koma, gangguan mental, kebingungan. Jadi, seseorang harus diberikan hal-hal seperti itu yang dapat memberikan glukosa instan ke tubuh seperti gula batu, glukosa dalam bentuk cair atau tablet atau barang-barang gula lain yang bekerja cepat.

Begitu orang mulai dengan reaksi insulin, ia harus mengikuti rutinitas yang tepat dan memeriksa mengapa ini terjadi dan berkonsultasi dengan dokter sesegera mungkin. Komplikasi seperti ketoasidosis diabetik (DKA) dapat terjadi.

Definisi Hiperglikemia

Hiperglikemia adalah indikasi diabetes (diabetes tipe 1 dan diabetes tipe 2 ) dan prediabetes. Diabetes adalah penyebab paling umum dari hiperglikemia. Terkadang kondisi lain juga dapat mengakibatkan hiperglikemia seperti sindrom Cushing, pankreatitis, tumor yang mensekresi hormon.

Biasanya terjadi perlahan, selama berjam-jam atau berhari-hari, penyebab utama penyakit ini adalah stres, sakit, tidak mengonsumsi insulin dalam jumlah yang dibutuhkan, makan berlebihan, infeksi, dan kadang-kadang karena efek samping obat tertentu. Hiperglikemia adalah kondisi yang terlihat pada penderita diabetes, yang dapat berupa ketergantungan insulin (diabetes tipe 1) atau non-insulin dependen (diabetes tipe 2).

Diabetes tipe 1 hanya terjadi pada 5% pasien sedangkan diabetes tipe 2 paling umum terjadi pada orang dewasa dan terjadi pada 95% dari total pasien . Pada diabetes tipe 2 ada suatu kondisi yang dikenal sebagai 'resistensi insulin', di mana tubuh tidak dapat menggunakan insulin dengan benar, dan kondisi ini menjadi lebih buruk ketika pankreas menghasilkan lebih sedikit insulin, ini disebut 'defisiensi insulin'.

Diabetes tipe 1 tidak dapat dicegah dan episode gula darah rendah sangat umum, diabetes tipe 2 dapat dicegah dengan mengikuti olahraga teratur, makan yang masuk akal. Tidak ada episode gula darah rendah kecuali orang tersebut minum obat insulin dan penderita diabetes. Gejala hiperglikemia meliputi meningkatnya rasa haus, kecemasan, gemetar, lemah, berkeringat, buang air kecil lebih dari biasanya, lekas marah, sakit kepala, kehilangan nafsu makan, kelelahan.

Hiperglikemia adalah kondisi yang lebih parah daripada Hipoglikemia, dan jika perawatan tidak diambil dari pasien Hiperglikemia dapat menyebabkan infeksi ginjal, sindrom hiperglikemik hiperosmolar nonketonik (HHNS, juga dikenal sebagai keadaan hiperosmolar hiperglikemik) atau ketoasidosis.

Berdasarkan kadar glukosa darah dalam tubuh Hiperglikemia dikategorikan ke dalam dua kelompok:

  • Hiperglikemia puasa - Ketika jumlah kadar glukosa dalam darah naik 130 mg per desiliter selama lebih dari setidaknya 8 jam.
  • Postprandial atau setelah makan Hyperglycemia - Ketika jumlah tingkat glukosa naik lebih dari 1 80 mg per desiliter ketika diperiksa setelah dua jam makan.

Perbedaan Kunci Antara Hipoglikemia dan Hiperglikemia

Di atas kita membahas perbedaan antara Hipoglikemia dan Hiperglikemia dalam tabel perbandingan, yang diberikan di bawah ini adalah poin-poin penting yang membedakannya.

  1. Hipoglikemia dan Hiperglikemia adalah dua kondisi medis yang terkait dengan adanya kadar glukosa dalam darah, yang sebelumnya adalah kondisi ketika kadar glukosa dalam darah menurun di bawah 70 mg per desiliter sedangkan yang terakhir (Hiperglikemia) adalah hasil dari tingkat yang lebih tinggi dari glukosa dalam darah yang bisa lebih dari 130 mg per desiliter .
  2. Hipoglikemia muncul tiba-tiba sementara Hiperglikemia muncul perlahan dalam beberapa hari dan waktu. Diagnosis mereka dilakukan melalui tes darah dan juga dengan mengamati tanda-tanda dan gejala yang meliputi denyut nadi tinggi, kulit pucat, gelisah, bingung keadaan pikiran, sakit kepala, tantrum dalam kasus Hipoglikemia. Pada Hiperglikemia, peningkatan rasa haus (Polydipsia), lebih banyak buang air kecil dari biasanya (Poliuria), denyut nadi cepat, sakit perut, penurunan berat badan biasanya diperhatikan.
  3. Hipoglikemia terjadi karena asupan insulin dalam jumlah yang lebih banyak (obat yang digunakan untuk mengobati Hiperglikemia), puasa, berat, dan terus berolahraga sementara Hiperglikemia terjadi karena stres, makan berlebihan, tidak adanya insulin.
  4. Ketoasidosis diabetik adalah komplikasi yang mungkin timbul akibat Hipoglikemia; Hyperosmolar Hyperglycemic Nonketonic Syndrome adalah komplikasi akibat Hyperglycemia.
  5. Pada Hipoglikemia pasien dirawat melalui infus air dekstrosa atau asupan langsung dari beberapa bentuk karbohidrat yang diberikan yang akan memberikan energi instan; Pada Hiperglikemia, pengobatannya adalah melalui pemberian insulin pada diabetes tipe 1 maupun diabetes tipe2.


Kesimpulan

Mengontrol kadar glukosa darah dalam tubuh adalah yang paling penting dan harus diatur dengan benar. Mempertimbangkan dua kondisi yang ditemukan dalam tubuh karena adanya glukosa dalam darah yang dapat menjadi tingkat yang lebih tinggi (Hiperglikemia) atau tingkat yang lebih rendah (Hipoglikemia). Perawatan, diet, dan obat yang tepat dapat mengobatinya dengan baik dan dapat dipertahankan pada tingkat kontrol.

Meskipun juga diperhatikan bahwa orang yang tidak menderita diabetes mungkin mendapatkan kadar gula darah mereka hingga 140 mg per desiliter setelah makan, bukan hal yang perlu dikhawatirkan.

Top