Direkomendasikan, 2022

Pilihan Editor

Vivo NEX Review: Paket Satu Kejutan Setelah Satu Lagi

Pada saat sebagian besar pabrikan Android mengadopsi takik yang sedap dipandang agar dapat sedekat mungkin dengan tampilan tanpa bezel, ada beberapa pengkhianat yang berkonsentrasi untuk mencapai tujuan yang sama tanpa menggunakan imitasi terang-terangan. Pabrikan smartphone Cina Vivo adalah salah satu dari sedikit yang membuat inovasi sendiri daripada menyalin Apple dan unggulan terbarunya, Vivo NEX (Rs. 44.990), benar-benar menghirup udara segar di lanskap Android. Setelah hampir memaku teknologi pemindai sidik jari dalam layar dengan rilis Vivo X21, perusahaan kini telah merilis Vivo NEX - smartphone tanpa bezel yang benar-benar dengan rasio layar-ke-tubuh 91, 2 persen. Di sini, kita akan melihat lebih dekat flagship terbaru Vivo dan mencari tahu apakah itu benar-benar smartphone masa depan.

Spesifikasi Vivo NEX

Untuk keperluan ulasan ini, kami menerima varian high-end Vivo NEX dengan paket dalam 8GB RAM dan 128GB penyimpanan internal. Mari kita lihat spesifikasi perangkat keras lengkap dari perangkat sebelum kita masuk ke review:

TampilanLayar Super AMOLED 6, 59 inci dengan rasio layar terhadap tubuh 91, 2%
ProsesorQualcomm Snapdragon 845
RAM8GB
Penyimpanan128 / 256GB
Kamera Utama12MP f / 1.8 + 5MP f / 2.4 pengaturan kamera ganda dengan OIS 4-sumbu
Kamera SekunderPop-up 8MP f / 2.0
Baterai4.000 mAh Li-ion
Sistem operasiFuntouch OS berbasis Android 8.1 Oreo
Dimensi & Berat162x77x8mm, 199gram
HargaRs. 44.990

Apa yang ada di dalam kotak

Vivo NEX hadir dalam paket yang terlihat premium dengan banyak aksesori, termasuk sepasang earphone tipe in-ear dan case hitam soft-touch hitam.

Ini semua yang akan Anda terima ketika Anda membeli Vivo NEX:

  • Vivo NEX
  • Quick Charge 3.0 compliant charging brick
  • Kabel USB Type-A ke USB Type-C
  • Kasing sentuh lembut
  • Earphone in-ear dengan tip silikon ekstra
  • Alat ejector SIM
  • Dokumen

Desain dan Bangun Kualitas

Dimulai dengan desain, Vivo NEX tidak seperti smartphone apa pun yang pernah Anda lihat sebelumnya (kecuali Anda sudah melihat Oppo Find X, tentu saja). Seperti yang disebutkan sebelumnya, perangkat ini tidak menampilkan takik yang ditakuti dan memiliki tampilan Super AMOLED tanpa bingkai 6.56 inci yang terlihat mulus di bagian depan perangkat, menampilkan pemindai sidik jari dalam layar dan sedikit dagu di bawahnya. Kami menerima varian hitam perangkat yang memiliki pola penampilan psychedelic yang memukau ketika cahaya jatuh dari sudut yang berbeda.

Sama seperti kebanyakan smartphone modern, Vivo NEX juga memiliki desain sandwich kaca dengan kaca di bagian depan dan belakang dan bingkai logam di antaranya untuk memberikan daya tahan .

Kamera Swafoto Munculan

Tepi atas perangkat menaungi kamera depan yang tersembunyi bersama dengan mikrofon peredam bising sekunder dan jack headphone 3, 5 mm. Kamera pop-up itu sendiri adalah salah satu hal terbesar yang membuat smartphone ini benar-benar unik. Tidak seperti kebanyakan produsen smartphone Android di luar sana, Vivo menerapkan desain inovatif untuk kamera yang menghadap ke depan untuk mencapai tampilan tanpa bezel yang benar-benar. Kamera selfie digerakkan oleh motor dan muncul sendiri setiap kali Anda membuka aplikasi yang memanfaatkan kamera menghadap ke depan dan masuk kembali ke dalam sasis segera setelah Anda menutup aplikasi .

Saya setuju, memindahkan suku cadang pada smartphone modern jelas merupakan alasan yang memprihatinkan, tetapi Vivo mengklaim bahwa para insinyurnya telah benar-benar menguji kamera self-pop-up dan berjanji bahwa itu cukup tahan lama dan tidak akan mudah rusak. Untuk menguji klaim Vivo, saya juga sedikit menggerakkan kamera, dengan sengaja mendorongnya ke bawah dan hanya ceroboh dengan kamera itu, dan itu bertahan cukup baik melalui siksaan . Dan ya, Vivo NEX memiliki jack headphone terlepas dari kenyataan bahwa ia memiliki layar yang benar-benar tanpa bezel, sementara beberapa produsen smartphone hanya tahu cara membuat alasan.

Pemindai Sidik Jari dalam-layar

Untuk memaksimalkan rasio layar-ke-tubuh, sensor kedekatan telah disembunyikan di dalam bezel kecil atas dan sensor cahaya sekitar telah tertanam di dalam layar dan, seperti disebutkan sebelumnya, smartphone ini memiliki pemindai sidik jari dalam layar. Vivo menyoroti bahwa pemindai sidik jari dalam-layar generasi ketiga pada perangkat lebih cepat dan lebih dapat diandalkan daripada generasi sebelumnya, dan saya sepenuhnya setuju dengan klaim perusahaan. Meskipun itu bukan pemindai sidik jari tercepat di luar sana, itu sedikit lebih responsif daripada yang ditemukan di Vivo X21. Selain itu, Vivo NEX tidak memiliki lubang suara fisik dan menggunakan sistem piezo-listrik, yang oleh perusahaan disebut sebagai teknologi pengeras suara layar bergetar kaca, yang mengubah seluruh tampilan menjadi sumber audio.

Kembali ke desain smartphone, tepi kanan adalah rumah bagi tombol power dan volume rocker, yang keduanya memiliki sentuhan sentuhan yang sangat memuaskan . Namun, karena kedua tombol diletakkan di satu sisi, mencapai volume rocker dapat menimbulkan masalah saat menggunakan ponsel dengan satu tangan.

Tepi kiri, di sisi lain, cukup simpel untuk tombol AI khusus yang menampilkan Google Lens pada satu ketukan dan Google Asisten jika ditekan untuk durasi yang lebih lama .

Tepi bawah perangkat ini memiliki ruang untuk baki dual-SIM, yang tidak memiliki slot kartu microSD untuk ekspansi, bersama dengan port USB Type-C untuk sinkronisasi dan pengisian data, mikrofon utama dan satu speaker tembak bawah tunggal. .

Pengaturan kamera ganda 12MP + 5MP yang berorientasi vertikal berada di sudut kiri atas bagian belakang perangkat, dengan flash LED nada ganda terletak tepat di bawahnya. Sisa dari bagian belakang tetap cukup bersih, kecuali untuk logo NEX yang agak besar di tengah dan branding Vivo kecil di bagian bawah.

Vivo NEX terasa nyaman dan premium di genggamannya, namun, ini cukup berat dibandingkan dengan flagships lainnya, dengan berat 199 gram, dan karena memiliki layar operasi satu tangan yang agak besar pasti akan menyulitkan pengguna dengan tangan kecil.

Tampilan

Pindah ke fitur yang paling mencolok dari smartphone, layarnya. Vivo NEX dikemas dalam layar Super AMOLED 6, 59 inci dengan resolusi 1080 × 2316 yang memberikan rasio aspek 19, 3: 9 . Dari segi kualitas, tampilan adalah kedudukan tertinggi (bahkan tanpa kedudukan) dan reproduksi warnanya cukup akurat, dengan warna-warna cerah yang cerah dan kulit hitam yang dalam.

Layar memiliki sudut pandang yang bagus dan itu bisa menjadi sangat cerah yang sangat membantu dengan visibilitas luar ruangan . Berbeda dengan OnePlus 6, yang juga memiliki layar OLED, saya sama sekali tidak punya masalah berinteraksi dengan layar di bawah sinar matahari langsung karena panel cukup terbaca menggunakan pengaturan kecerahan maksnya.

Manfaat lain dari memiliki layar AMOLED adalah bahwa Vivo NEX memiliki fungsi selalu aktif yang terus-menerus menampilkan tanggal, waktu, persentase baterai, dan pemberitahuan apa pun pada layar tanpa memiliki pengaruh besar pada masa pakai baterai.

Secara menyeluruh, Vivo NEX dikemas dalam tampilan yang luar biasa yang terlihat sangat memukau berkat penerapan bezel-less dan notch-less.

Speaker dan Audio

Vivo NEX dilengkapi dengan satu speaker firing ke bawah yang menjadi cukup keras dibandingkan dengan OnePlus 6. Output suara berkualitas tinggi luar biasa, dengan mid yang jelas dan tertinggi di samping bass yang dalam. Meskipun penempatan unit speaker tidak ideal, memiliki layar tanpa bezel yang benar-benar tidak meninggalkan banyak opsi.

Speaker yang menyala ke bawah dapat dengan mudah teredam jika Anda secara tidak sengaja meletakkan jari di atasnya, namun, menggunakan telepon dalam mode lansekap dengan tangan Anda ditangkupkan di sekitar telepon menghasilkan suara yang diperkuat yang sangat meningkatkan kualitas audio secara keseluruhan. Earphone tipe in-ear yang disertakan dengan Vivo NEX cukup rata-rata dan memiliki kualitas yang sangat tipis . Mereka hanya tidak membenarkan output suara bahwa telepon sebenarnya mampu dan menggunakan earphone pihak ketiga apa pun sangat meningkatkan pengalaman audio. Meskipun earphone yang disertakan tidak bagus, saya tidak akan menentang Vivo karena banyak produsen smartphone bahkan tidak menyertakan sepasang earphone, jadi itu bukan masalah besar.

Karena kita berbicara tentang pengeras suara dan output audio, izinkan saya juga membahas teknologi pengeras suara layar kaca bergetar Vivo yang menggantikan lubang suara fisik. Kualitas suara dalam panggilan sangat buruk dan Anda harus menempatkan telinga Anda pada posisi tertentu untuk mendengar penelepon dengan benar . Saya berharap Vivo telah menginvestasikan lebih banyak waktu dan upaya di bidang ini karena, bagaimanapun juga, perangkat ini utamanya telepon dan pada akhirnya Anda harus melakukan panggilan dengannya.

Kamera

  • Kamera Belakang

Sesuai dengan tren, Vivo NEX olahraga pengaturan kamera ganda di bagian belakang dengan sensor utama 12 megapiksel f / 1.8 dan sensor sekunder 5 megapiksel f / 2.4 untuk persepsi kedalaman . Lensa primer memiliki fitur fokus otomatis deteksi dua piksel dan stabilisasi gambar optik empat sumbu, sedangkan lensa sekunder tidak memiliki stabilisasi dan bahkan tidak memiliki kemampuan fokus otomatis. Pengaturan kamera ganda dilengkapi dengan lampu kilat LED nada ganda.

Gambar yang diambil oleh pengaturan kamera ganda Vivo NEX cukup baik, lihat sampel di bawah ini. Gambar memiliki banyak detail dan reproduksi warna cukup memuaskan . Meskipun kami tidak mengharapkan kualitas gambar untuk bersaing dengan Pixel 2, itu tidak sebanding dengan OnePlus 6 ketika diklik dalam mode otomatis dalam pencahayaan yang layak.

1 dari 8

Pemotretan dengan cahaya rendah yang diambil oleh Vivo NEX di bawah rata-rata, menghasilkan gambar buram dengan banyak noise . Bidikan yang diambil oleh kamera dalam cahaya redup sering tidak fokus.

1 dari 8

Datang ke mode potret, yang menggunakan sensor sekunder 5 megapiksel f / 2.4. Gambar potret yang diambil dalam cahaya yang cukup menjadi sangat bagus dengan deteksi tepi dan detail yang baik, namun, kamera benar-benar kesulitan menangkap gambar potret dalam kondisi cahaya rendah . Ketika tidak ada cukup cahaya, kamera juga cenderung sedikit mengaburkan subjek, yang menghasilkan gambar yang sangat buruk.

  • Kamera depan

Berbicara tentang kamera selfie pop-up 8 megapiksel f / 2.0, gambar yang diambil rata-rata dengan rentang dinamis terbatas dan lebih sering terpapar . Sementara gambar yang diklik oleh kamera selfie mungkin bukan yang terbaik, mereka cukup layak untuk media sosial.

Gambar mode potret yang ditangkap oleh kamera selfie kurang lebih sama seperti yang ditangkap oleh kamera utama, deteksi tepi yang baik dan latar belakang blur baik-baik saja

1 dari 8

Saya sangat menyukai efek latar belakang monokrom pada kamera selfie yang membuat latar belakang hitam dan putih, membuat foto terlihat cukup keren . Secara keseluruhan, kinerja kamera hampir oke, tetapi mengingat fakta bahwa Vivo NEX adalah unggulan, saya berharap lebih banyak dari perangkat di departemen kamera dan sejujurnya, saya agak kecewa.

Performa

Menjadi unggulan, Vivo NEX dikemas dalam perangkat keras terbaik yang tersedia di pasar ponsel pintar saat ini. Perangkat ini didukung oleh Qualcomm Snapdragon 845 SoC ditambah dengan 8 gigs RAM dan 128 gigs penyimpanan internal. Untuk memulainya, mari kita lihat skor benchmark yang mengungkapkan bahwa Vivo NEX mengalahkan OnePlus 6 dan Samsung Galaxy S9 + dengan mudah di AnTuTu, mencapai skor 286185.

Di Geekbench, perangkat ini berhasil mencetak masing-masing skor 2409 dan 9070 dalam single core dan multi-core . Terkesan oleh kinerja smartphone, saya juga menjalankan 3DMark pada perangkat dan hasilnya cukup bagus. Vivo NEX mencetak 4326 di Sling Shot Extreme - OpenGL ES 3.1 dan 3265 di Sling Shot Extreme - Vulkan . Untuk memberikan Anda beberapa konteks, OnePlus 6 mencetak 4620 di Sling Shot Extreme - OpenGL ES 3.1 dan 3644 di Sling Shot Extreme - Vulkan.

Perangkat berkinerja sangat baik dalam penggunaan di dunia nyata juga, meskipun UI seperti iOS yang berat berjalan di atasnya. Saya sudah terbiasa menelepon secara luas selama beberapa hari terakhir dan kinerjanya mengagumkan. Animasinya halus, navigasi gerakannya mulus, aplikasi diluncurkan agak cepat dan tinggal di memori cukup lama, dan bermain game di perangkat hanya menyenangkan .

Saya memainkan beberapa permainan intensif grafis di perangkat, termasuk PUBG yang terkenal, Asphalt Xtreme, Modern Combat 5 dan NFS No Limits dan perangkat ini tampil luar biasa dengan grafik yang diputar hingga tinggi di semua permainan . Perangkat tidak ketinggalan pada saya sekali pun dan permainan berjalan tanpa ada masalah.

Namun, perlu dicatat bahwa perangkat menjadi sedikit hangat setelah terus-menerus memainkan tiga pertandingan PUBG, tetapi masalah itu mudah diatasi dengan menampar penutup belakang yang disertakan . Kesimpulannya, Vivo NEX memenuhi spesifikasi dan tarif andalannya sebaik, atau mungkin bahkan lebih baik, daripada kapal-kapal yang bersaing walaupun memiliki kulit yang tebal.

Perangkat lunak

Berganti menjadi kulit berat yang saya bicarakan, Vivo NEX menjalankan Funtouch OS 4.0, versi Android 8.1 Oreo yang sangat berkulit yang telah dirancang sangat mirip dengan iOS 11 . Sementara pada awalnya saya agak jengkel dengan UI, saya segera terbiasa dan implementasi Vivo dari gerakan navigasi (rip-off langsung dari yang ditemukan pada iPhone X) terus terang cukup baik dan terasa sangat mulus. Jujur, saya sangat menyukai implementasi gesture sehingga beralih kembali ke OnePlus 5 saya dan tombol perangkat kerasnya terasa sangat tidak wajar .

Sama seperti ROM Cina lainnya, Funtouch OS dipenuhi hingga penuh dengan fitur dan aplikasi pra-instal. Sementara beberapa dari mereka sebenarnya sangat berguna, sebagian besar lainnya adalah bloatware langsung. Seperti yang sudah Anda ketahui, perangkat dikemas dalam pemindai sidik jari dalam-tampilan dan dengan pemindai sidik jari hadir perangkat lunak pendaftaran sidik jari.

Pemindai sidik jari in-display gen ketiga pada perangkat ini sedikit lebih cepat dan lebih dapat diandalkan daripada gen sebelumnya, tetapi masih tidak secepat pemindai kapasitif yang ditemukan pada sebagian besar smartphone unggulan . Selain itu, mendaftarkan sidik jari baru adalah tugas yang sulit karena perangkat lunak membutuhkan banyak waktu untuk mengenali dan menyimpan sidik jari, sebagai lawan dari perangkat lunak yang ditemukan pada perangkat lain yang cukup tajam dan akurat.

Smartphone tidak memiliki fitur face unlock, seperti kebanyakan flagships lain di luar sana, tetapi menurut saya, meninggalkan face unlock pada perangkat adalah langkah yang agak bijaksana karena membuka kamera depan lagi dan lagi mungkin akan berdampak pada kamera. mekanisme dan baterai juga

Alih-alih menerapkan panel notifikasi seperti Android, Vivo's Funtouch OS juga memiliki pusat kendali mirip-iOS yang dapat ditarik dari bawah. Saya pribadi tidak memiliki masalah dengan implementasi ini dan menurut saya itu mungkin langkah yang sangat cerdas karena menempatkan pengaturan cepat beralih di tempat yang mudah didekati pada tampilan . Vivo juga menyertakan asisten pintar AI-nya sendiri yang disebut Jovi yang membantu pengguna dalam aplikasi kamera dengan secara otomatis mengubah pengaturan tergantung pada subjek dalam bingkai dan juga saat bermain game ketika mode permainan aktif.

Dalam semua kejujuran, pengalaman perangkat lunak Vivo bukan yang terbaik di antara kapal-kapal bendera Android, tetapi yang paling pasti juga bukan yang terburuk. Jika Anda terbiasa dengan Funtouch OS, Anda akan merasa seperti di rumah dengan Vivo NEX dan bahkan jika Anda tidak melakukannya tidak akan lama sebelum Anda terbiasa dan menghadapi kesulitan untuk kembali ke pengalaman stok Android. .

Baterai

Paket unggulan tanpa bingkai dari Vivo dalam baterai 4.000 mAh yang mengesankan dengan dukungan Qualcomm Quick Charge 3.0 untuk pengisian daya yang cepat . Sangat tidak biasa bahwa Vivo terjebak dengan Quick Charge 3.0, karena chip Snapdragon 845 pada perangkat mendukung Quick Charge 4.0 yang jauh lebih cepat daripada generasi sebelumnya. Meskipun demikian, biaya perangkat cukup cepat menggunakan batu bata pengisian termasuk, membutuhkan waktu sekitar 45 menit untuk pergi dari 10 hingga 80 persen biaya, yang cukup mengesankan untuk sedikitnya. Untuk mencapai pengisian cepat yang efisien, Vivo menggunakan apa yang disebutnya pengisian cepat engine ganda, yang mungkin terdengar agak menarik perhatian tetapi masih cukup efektif.

Dalam penggunaan saya, yang termasuk mengklik satu ton foto, bermain game, dan menjelajah di Reddit, smartphone bertahan hampir dua hari, mengakhiri hari pertama dengan sekitar 50 persen baterai dan sekitar 5 persen menjelang akhir hari kedua . Masa pakai baterai sangat fenomenal dan layar Super AMOLED melengkapi baterai besar untuk memberikan kinerja baterai terbaik di antara tempat-tempat utama. Jika Anda berada di pasar untuk perangkat unggulan yang menjanjikan masa pakai baterai yang hebat, maka Anda harus mempertimbangkan untuk mendapatkan Vivo NEX.

Pro:

  • Tampilan Super AMOLED yang hampir tanpa bingkai
  • Speaker keras dan jernih
  • Masa pakai baterai luar biasa
  • Kualitas bangunan premium
  • Kamera selfie pop-up yang inovatif
  • Penampilan yang bagus

Cons:

  • Performa kamera kurang cahaya redup
  • Kualitas audio panggilan buruk
  • Tidak ada peringkat IP atau pengisian nirkabel
  • Cukup berat dan besar untuk penggunaan satu tangan

Ulasan Vivo NEX: Inovasi Dilakukan Dengan Benar!

Nah, itu melengkapi ulasan kami tentang Vivo NEX yang merupakan smartphone andalan untuk harganya. Saya pribadi sangat suka layar besar, cantik, tanpa bezel, masa pakai baterai yang luar biasa, dan kinerja luar biasa. Selain itu, kamera selfie pop-up yang inovatif pasti akan mengubah beberapa kepala . Singkatnya, Vivo NEX pasti layak dibeli jika Anda mencari unggulan Android yang tidak secara terang-terangan menyalin desain Apple (well, setidaknya tidak di bagian depan perangkat keras) dan menawarkan kinerja yang luar biasa untuk booting.

Namun, jika Anda mencari smartphone yang unggul di departemen kamera, saya pikir Anda harus mempertimbangkan opsi lain karena kamera pada Vivo NEX tidak dapat benar-benar membenarkan harga premiumnya . Jadi, apa pendapat Anda tentang Vivo NEX? Apakah Anda pikir itu hidup sampai semua hype? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah.

Beli dari Amazon (Rs. 44.990)

Top