Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Bakteri dan Virus

Bakteri dikatakan menempati domain besar sel prokariotik, sedangkan virus ini dikenal sebagai agen penyebab infeksi minor. Kedua, bakteri bereproduksi sendiri melalui metode aseksual sedangkan virus membutuhkan sel inang untuk bereplikasi karena mereka tidak memiliki mesin seluler tetapi terdiri dari DNA dan RNA.

Ketika orang jatuh sakit, hal pertama yang muncul di benak mereka adalah tentang segala kontaminasi, terkait dengan bakteri, jamur atau virus. Rutinitas ini tipikal di semua usia orang, karena istilah-istilah ini seperti infeksi bakteri atau virus sangat akrab bagi kita akhir-akhir ini dan dapat memengaruhi setiap saat.

Mikroba ini (bakteri dan virus) tidak terlihat dari mata telanjang dan menandai kehadiran mereka sejak lebih dari 3500 juta tahun. Bakteri menyebabkan infeksi lokal, sementara virus menyebabkan infeksi sistemik dalam tubuh, keduanya hadir secara luas dan dalam berbagai bentuk. Yang terpenting, obat antibiotik bekerja secara efektif pada bakteri, tetapi tidak sama dengan virus.

Ada banyak lagi perbedaan dan poin menarik untuk diperhatikan tentang bakteri dan virus, yang akan kita bahas dalam artikel ini, dengan ringkasan singkat.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganBakteriVirus
Berarti
Bakteri adalah organisme hidup bersel tunggal, berada di bawah prokariota sehingga memiliki organel dan nukleus sel yang kurang berkembang.Virus terletak di antara makhluk hidup dan makhluk tidak hidup, karena mereka memiliki DNA / RNA sendiri sebagai bahan genetik mereka tetapi tidak memiliki mesin seluler lainnya.
Ukuran
Itu sekitar 1000 nm.
Bervariasi dari 20 - 400 nm.
Jenis
Tidak berbentuk.
Mereka tidak memiliki sel.
Klasifikasi
Ada berbagai cara untuk mengklasifikasikan, yaitu berdasarkan bentuk, ukuran, cara pemberian nutrisi, gram positif dan gram negatif, dll.
Klasifikasi didasarkan pada jenis DNA (double / single-stranded) dan RNA.
Struktur Seluler
Dinding sel terdiri dari lipopolisakarida atau peptidoglikan.Karena mereka tidak memiliki sel, maka dinding sel juga tidak ada, sebaliknya memiliki mantel protein (kapsid), yang melindungi bahan genetik.
Ribosom hadir.
Tidak ada ribosom.
Bahan genetik (DNA dan RNA) secara bebas mengapung di sitoplasma.
Bahan genetik tertutup dalam mantel protein.
Bakteri bereproduksi secara aseksual umumnya dengan metode fisi.Mereka menyerang sel inang, dengan demikian mengendalikan aktivitasnya dan menyebabkannya membuat banyak salinan virus DNA / RNA, melepaskan dalam penghancuran sel inang dan melepaskan virus baru.
Infeksi
Infeksi bakteri tetap selama 8-10 hari dan menyebabkan demam.
Infeksi virus tetap selama 2-10 hari dan dapat menyebabkan demam.
Bisul, meningitis, keracunan makanan, gastritis, dll.
Cacar air, flu biasa, AIDS, herpes, dll.
Infeksi bakteri diobati dengan minum antibiotik.
Virus tidak memiliki efek antibiotik apa pun. Infeksi diobati dengan obat anti-virus.
ContohnyaCoccus, Bacillus, Spirillum, Rickettsia, Vibrio cholerae, Staphylococcus aureus, dll.Virus papilloma, HIV, virus Hepatitis A, TMV, bakteriofag T4, dll.

Definisi Bakteri

Bakteri adalah organisme prokariotik, uniseluler, yang ditemukan di bumi, laut, udara, dan di dalam tubuh manusia. Seluruh tubuh bakteri terdiri dari sel tunggal dan sangat sederhana untuk dipahami dibandingkan dengan yang eukariotik.

Mereka tidak selalu berbahaya sebagai virus, dan mereka terbukti bermanfaat secara ekonomi, maupun secara ilmiah. Struktur luar sel bakteri terdiri dari dua lapisan, bagian luar dan bagian dalam, organel sel tidak berkembang dengan baik, nukleusnya mengambang bebas. Bakteri tertentu memiliki DNA lingkaran ekstra juga, yang dikenal sebagai plasmid.

Ada berbagai cara untuk mengklasifikasikan bakteri, yang bisa berdasarkan dinding sel, ukuran, bentuknya. Bakteri berkembang biak secara aseksual dengan proses pembelahan biner atau tunas. Ada tiga metode transfer gen, yaitu transformasi, transduksi, dan konjugasi.

Bakteri juga ramah lingkungan, mereka membantu dalam fiksasi nitrogen untuk tanaman, dan dalam selulosa dan biodegradasi. Bakteri juga digunakan dalam persiapan makanan dan bahan kimia. Mereka digunakan dalam menyiapkan antibiotik juga.

Definisi Virus

Virus ini adalah kata Latin, yang berarti " racun" atau "cairan berlendir " dan dikenal sebagai agen infeksi yang sangat kecil, terlihat melalui mikroskop elektron. Mereka tidak memiliki struktur seluler tetapi mengandung bahan genetik dalam mantel protein. Studi tentang virus ini disebut sebagai 'virologi'.

Virus ini ditempatkan di bawah posisi taksonomi khusus dan memiliki kerajaan sendiri karena ini bukan hewan, atau tanaman dan tidak ada yang masuk dalam kategori sel prokariotik. Mereka tidak memiliki kemampuan untuk bereproduksi dan membelah diri sendiri, karenanya tidak dapat dikatakan sebagai organisme.

Satu-satunya yang mereka miliki adalah DNA atau RNA dan protein sebagai bahan genetik mereka. Hampir semua virus rentan terhadap infeksi, dan berbagai jenis virus menyerang berbagai jenis sel inang.

Virus menembus ke dalam sel inang di dalam tubuh, dan menggunakan mesin mereka untuk mendapatkan replikasi dan menyebar, dan selanjutnya, mereka menghancurkan sel yang diinvasi atau terinfeksi. Infeksi yang disebabkan oleh virus disebut virus, dan ini dapat menyerang semua jenis sel, yaitu sel tanaman, sel manusia, sel bakteri, dll. Dan dengan demikian mengakibatkan berbagai jenis infeksi virus. Infeksi virus ini dapat bertahan hingga waktu tertentu, atau mereka dapat bersifat permanen dan mengancam jiwa juga.

Ilmuwan Belanda ' Martinus W. Beijrinck ' adalah orang pertama yang memberi tahu bahwa virus adalah agen infeksi baru dan menamainya sebagai ' vivum fluidum ', yang berarti organisme reproduksi hidup baru, yang berbeda dari organisme lain. Sebelum ini, ilmuwan Rusia 'Dmitry I. Ivanovsky' pada tahun 1892, memperhatikan aktivitas virus. Belakangan, kedua ilmuwan itu mengetahui tentang penyakit tanaman tembakau yang disebut virus mosaik tembakau.

Lapisan protein disebut kapsid, melindungi asam nukleat. Asam nukleat adalah unsur utama, yang dapat berupa DNA (asam deoksiribonukleat) atau RNA atau asam ribonukleat). Virus menempel pada reseptor sel yang ada pada permukaan sel, ini sangat spesifik untuk setiap permukaan, dan kemudian virus menginfeksi dan melekat pada mesin sel. Di sini mereka (virus) mulai mereplikasi, dan kemudian virus membunuh sel inang dan melepaskan dirinya sendiri dan selanjutnya menyerang sel baru.

Perbedaan Kunci Antara Bakteri dan Virus

Berikut ini adalah poin penting untuk membedakan antara bakteri dan virus:

  1. Bakteri adalah organisme hidup bersel tunggal, berada di bawah prokariota. Mereka ditemukan di mana-mana mulai dari suhu yang sangat panas hingga yang paling dingin, di dalam dan di luar tubuh, atau di semua jenis lingkungan. Bakteri tidak selalu berbahaya, dan mereka bisa bermanfaat juga. Virus terletak di antara makhluk hidup dan tidak hidup, karena mereka memiliki DNA / RNA sendiri sebagai bahan genetik yang tertutup dalam mantel protein, tetapi tidak memiliki struktur seluler dan membutuhkan inang untuk mereplikasi.
  2. Ukuran bakteri sekitar 1000 nm, sedangkan ukuran virus bervariasi dari 20 - 400 nm.
  3. Ada berbagai cara untuk mengklasifikasikan bakteri, yaitu berdasarkan bentuk, ukuran, mode gizi, gram positif dan gram negatif, dll., Sementara virus diklasifikasikan berdasarkan jenis DNA (double / single-stranded) dan RNA.
  4. Struktur Seluler seperti dinding sel bakteri terdiri dari lipopolisakarida atau peptidoglikan, ribosom hadir, materi genetik mengapung bebas di sitoplasma. Dalam kasus virus, mereka memiliki lapisan protein alih-alih dinding sel, segala jenis struktur seluler tidak ada, tetapi mereka memiliki DNA untai tunggal atau ganda, linier atau bundar di dalam mantel protein saja.
  5. Bakteri mereproduksi secara aseksual secara umum dengan metode pembelahan biner, tetapi virus menyerang sel inang, dengan demikian mengendalikan aktivitasnya dan menyebabkannya membuat banyak salinan dari DNA / RNA virus, melepaskan dalam perusakan sel inang dan melepaskan virus baru.
  6. Infeksi bakteri tetap selama 8-10 hari dan menyebabkan demam, dan menyebabkan infeksi seperti pneumonia, bisul, tuberkulosis, kusta, meningitis, keracunan makanan, gastritis, dll. Di sisi lain, infeksi virus tetap pada 2- 10 hari dan dapat menyebabkan demam, dan itu menyebabkan cacar air, flu biasa, AIDS, herpes, dll.
  7. Yang paling penting infeksi bakteri terlokalisir dan diobati dengan menggunakan antibiotik, tetapi infeksi virus tidak memiliki efek antibiotik, melainkan pengobatan anti-virus diberikan kepada orang tersebut.
  8. Coccus, Bacillus, Spirillum, Rickettsia, Vibrio cholerae, Staphylococcus aureus, dll., Adalah beberapa nama umum dari bakteri, sedangkan virus Papilloma, HIV, virus Hepatitis A, TMV, bakteriofag T4, dll., Adalah nama dari berbagai jenis virus.

Kesamaan

  • Terlihat di bawah mikroskop elektron.
  • Nukleus tidak ada di keduanya.
  • Keduanya adalah agen penyebab penyakit.

Kesimpulan

Pada artikel di atas, kami membahas titik-titik di mana bakteri dan virus berbeda. Mikroba ini memengaruhi setiap bentuk kehidupan dan ditemukan di mana-mana. Seperti yang dikatakan bahwa bakteri dapat bermanfaat dalam banyak hal, tetapi bukan virus, karena mereka membahayakan setiap makhluk hidup dengan satu atau lain cara. Jadi, seseorang harus berhati-hati dan mengambil tindakan pencegahan ketika tertangkap oleh segala jenis infeksi bakteri atau virus.

Top