Direkomendasikan, 2022

Pilihan Editor

Apa itu Tampilan QLED dan Apa Bedanya Dengan OLED?

Teknologi panel layar tidak banyak berubah pada abad terakhir, setidaknya tidak pada tingkat konsumen. Televisi dan monitor komputer semuanya menggunakan panel CRT (Cathode Ray Tube) yang bagus selama beberapa dekade, dan bahkan ketika dunia bermigrasi dari satu warna ke warna lain, kumparan lendutan yang mendasari dan senjata elektron yang membawakan Anda acara TV favorit Anda tetap konstan. Namun, selama dekade terakhir, teknologi lama sebagian besar telah digantikan oleh teknologi tampilan layar datar yang lebih baru seperti LCD, LED dan OLED, karena biaya produksinya telah turun secara signifikan dengan berlalunya waktu. Namun, seiring dengan perkembangan teknologi, jenis-jenis panel tampilan baru muncul setiap hari, yang menjanjikan akan merevolusi cara kita menonton televisi.

QLED, atau Quantum Dot Light Emitting Diodes, adalah salah satu teknologi yang telah berada di domain publik selama beberapa tahun, tetapi belum menangkap imajinasi publik seperti yang diharapkan banyak orang. Namun, beberapa orang dalam industri, kolumnis media, dan analis pasar sekarang tampaknya percaya bahwa itu adalah gagasan yang akhirnya tiba saatnya. Jika ternyata memang demikian, mungkin tidak akan lama sebelum panel QLED menjadi arus utama, dalam hal ini kita akan segera memiliki akronim lain untuk dipilih saat membeli TV berikutnya. Karena itu, mari kita ketahui apa itu QLED dan apa bedanya dengan OLED dan teknologi pesaing lainnya.

Apa itu QLED?

Seperti yang sudah disebutkan, QLED adalah singkatan dari 'Quantum Dot Light Emitting Diode' - teknologi tampilan yang relatif baru yang dipromosikan oleh raksasa elektronik konsumen Korea Selatan, Samsung. Sementara tampilan Quantum Dot telah ada selama beberapa waktu, Samsung sebenarnya menciptakan akronim QLED dan merek dagangnya untuk digunakan dalam TV pintar andalannya. Sebagai teknologi tampilan, QLED pada dasarnya terdiri dari panel LCD yang menggunakan "titik kuantum" untuk menghasilkan gambar dengan kualitas lebih baik.

Apa itu Quantum Dots dan Bagaimana Mereka Meningkatkan Kualitas Gambar?

Titik-titik kuantum adalah nanokristal semikonduktor berfosoresen yang dapat memancarkan atau mengubah cahaya pada frekuensi yang berbeda ketika mengalami energi listrik. Produk QLED yang tersedia secara komersial saat ini hanya menggunakan titik kuantum untuk mengubah atau mengubah cahaya, jadi tidak seperti panel OLED, TV QLED saat ini masih membutuhkan panel LCD untuk melakukan semua pengangkatan berat. Penggunaan titik kuantum, bagaimanapun, membantu panel LCD menghasilkan kontras yang lebih baik dan sudut pandang yang lebih baik, meskipun, masalah yang melekat dalam menggunakan lampu latar adalah bahwa rasio kontras asli layar ini tidak mungkin cocok dengan panel OLED.

Untuk mengubah skenario itu, panel display perlu menggabungkan titik-titik kuantum untuk memancarkan warna secara asli alih-alih hanya bertindak sebagai filter untuk cahaya latar. Dalam hal itu, ukuran titik kuantum yang berbeda harus dimasukkan ke dalam panel untuk menampilkan keseluruhan gamut warna, karena ukuran titik kuantum koloid yang berbeda memancarkan cahaya warna yang berbeda karena 'kurungan kuantum'.

QLED vs OLED: Hal-Hal yang Perlu Anda Ketahui

Samsung mengklaim bahwa TV QLED-nya menawarkan tingkat kecerahan yang lebih tinggi dan tingkat hitam yang lebih gelap daripada TV LED lainnya, termasuk OLED. Perusahaan juga mengatakan bahwa panel QLED dapat mereproduksi lebih banyak warna daripada panel LED standar yang tidak memiliki titik kuantum. Sementara dalam teori, titik-titik kuantum sebenarnya dapat menghasilkan cahaya lebih murni dari LED standar dengan bertindak sebagai filter untuk semua cahaya yang berasal dari lampu latar LED, klaim bahwa panel QLED saat ini benar-benar menghasilkan tingkat hitam yang lebih dalam telah banyak diperdebatkan.

Jadi, sementara tingkat kontras tinggi bukanlah titik kuatnya, TV QLED memiliki keuntungan yang cukup besar dibandingkan OLED ketika datang ke kecerahan . Panel LED secara tradisional cukup terang untuk memulai, dan penambahan titik kuantum hanya membuat segalanya lebih baik dalam hal itu. Panel-panel ini benar-benar dapat membuat semua warna dalam spektrum yang terlihat tampak lebih cerah tanpa kehilangan saturasi. Sementara OLED secara tradisional lebih baik dalam mereproduksi warna daripada panel LED standar-rawa, dimasukkannya titik kuantum menyeimbangkan banyak hal dalam hal itu karena, dengan meningkatkan kemurnian cahaya latar, teknologi ini memungkinkan panel QLED untuk mereproduksi warna dengan lebih akurat. .

Sudut pandang adalah bidang lain yang menjadi perhatian bagi panel QLED vis-a-vis rekan OLED mereka. Sementara hal-hal telah meningkat secara signifikan selama beberapa tahun terakhir, panel QLED umumnya masih diyakini memiliki degradasi luminescence lebih pada sudut pandang yang lebih tinggi daripada tampilan OLED. Namun, QLED tidak mungkin menderita dari fenomena yang dikenal sebagai "burn-in", yang rentan terhadap OLED, setidaknya secara teori. Burn-in terjadi ketika gambar statis (seperti logo saluran) ditampilkan terlalu lama di tempat yang sama persis, menyebabkan piksel di area itu redup sebelum waktunya, memberikan kesan gambar yang sudah, well, burn-in.

Konsumsi daya adalah satu area di mana OLED mencuri pawai terhadap QLED. Tanpa persyaratan cahaya latar, TV OLED lebih hemat daya daripada TV QLED . Namun, sementara OLED tampaknya sedikit lebih maju dari QLEDs sekarang secara keseluruhan, Samsung tetap bisa mencuri pawai atas LG dengan menetapkan harga produknya lebih rendah daripada harga dari saingannya di kota asalnya. Sementara kedua teknologi masih sangat mahal bagi konsumen umum, TV QLED secara konsisten lebih murah daripada rekan-rekan OLED mereka .

Perangkat Menggunakan Layar QLED

Sementara panel QLED sejati suatu hari nanti dapat digunakan di smartphone dan tablet, LCD quantum dot-enhanced yang sedang dipasarkan karena QLED terbatas pada TV layar besar untuk sebagian besar seperti sekarang. Dengan akronim QLED dengan merek dagang Samsung yang akan digunakan untuk jajaran quantum dot TV-nya, teknologi ini telah muncul secara eksklusif dalam merek jajaran televisi premium perusahaan hingga sekarang. Namun, awal tahun ini, mayor teknologi Korea Selatan mengumumkan bahwa mereka telah membentuk aliansi dengan perusahaan teknologi Cina Hisense dan TCL untuk membentuk apa yang disebut 'aliansi QLED' dalam upaya untuk membuat teknologi tersebut menjadi pesaing serius bagi OLED, yang merupakan didukung oleh LG Electronics.

Pengumuman ini dibuat di Beijing pada bulan Mei, dan pada konferensi pers, ketiga perusahaan memamerkan sejumlah TV QLED mendatang. Semua TV tersebut menggunakan kuantum dot filter daripada benar-benar mengeksploitasi nilai phosphorescent dari titik-titik kuantum untuk menyingkirkan panel LCD sama sekali, yang akan memungkinkan mereka untuk menghindari beberapa kelemahan yang melekat dalam teknologi LCD. Saat ini, TV QLED terbaik yang dapat Anda beli termasuk jajaran Samsung Q7, Q8 dan Q9 . Dari semua ini, garis Q7 dan Q9 datang dengan panel datar, sedangkan layar Q8 memiliki kelengkungan cekung.

Harga dan Ketersediaan

QLED adalah teknologi tampilan premium saat ini, dan kita mungkin harus menunggu beberapa tahun lagi untuk dapat mengalir ke arus utama. Seperti disebutkan sebelumnya, jika Anda ingin membeli TV QLED, Anda harus siap membayar premi untuk itu. Samsung meluncurkan jajaran merek QLED generasi pertamanya awal tahun ini dengan harga yang menakjubkan, meskipun, mereka masih dibandingkan dengan jajaran OLED premium LG di sisi harga.

Harga eceran untuk TV QLED Samsung 2017 mulai dari $ 1.998 di Amazon untuk model entry-level 55 ″ Q7 . The 65 ″ Q7 biaya $ 2.798, sedangkan model 75 costs biaya $ 3.998.

TV Q8 melengkung mulai dari $ 2, 498, $ 3, 498 dan $ 4, 998 untuk masing-masing ukuran layar yang sama. Sedangkan untuk kisaran Q9 andalan, Anda harus batuk hingga $ 3, 798, atau $ 7, 998 untuk masing-masing model 65 atau 75 inci .

Lineup ini juga menawarkan model 88 that yang hadir dengan MSRP $ 39.999, tetapi saat ini tidak terdaftar di Amazon. Seperti yang Anda lihat, TV yang lebih besar masih sangat mahal, sehingga sangat mungkin perlu waktu sebelum hal-hal ini menjadi mainstream.

Apakah QLEDs Maju?

Sulit untuk mengatakan dengan tingkat kepastian apakah QLED memang jalan ke depan untuk panel display, tetapi untuk saat ini, panel OLED tampaknya memiliki sedikit keunggulan di sebagian besar departemen. Namun, banyak penggemar teknologi tampaknya percaya bahwa perubahan nyata dalam industri akan datang dengan munculnya teknologi quantum dot sejati, yang dapat mengurangi banyak masalah yang dihadapi oleh teknologi QLED dan OLED saat ini. Masih harus dilihat bagaimana semua itu berjalan, tetapi untuk saat ini, munculnya TV QLED hanya bisa menjadi hal yang baik bagi konsumen, yang kemungkinan besar akan menjadi penerima manfaat dari perang habis-habisan antara LG dan Samsung untuk membangun masing-masing produk sebagai teknologi TV unggulan dekade berikutnya.

Jadi, sekarang Anda tahu tentang rencana besar Samsung dengan QLED, teknologi layar apa yang Anda dukung? Apakah Anda yakin QLED akan dapat memberikan OLED uangnya? Atau apakah Anda pikir LG akan mampu menahan serangan Samsung dan melarikan diri secara relatif tanpa cedera? Bagikan pemikiran Anda dengan kami di bagian komentar di bawah ini, karena kami senang mendengar dari Anda.

Top