Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Uber vs Ola: Pertempuran untuk Supremasi App-Cab di Jalan India

Kisah Jon Snow versus Ramsay Bolton di 'HBO of Thrones' yang sukses besar mungkin telah mencapai akhir yang bisa diprediksi brutal dan mengerikan, tetapi sama seperti pergumulan yang sedang berlangsung antara Flipkart dan Amazon di pasar e-commerce India, pertempuran antara Ola dan Uber untuk supremasi di pasar taksi negara ini menjadi hikayat yang panjang dan meluas tanpa akhir yang terlihat. Bukan berarti konsumen harus mengeluh. Sampai beberapa waktu yang lalu, gagasan tentang layanan taksi berdasarkan permintaan hampir tidak pernah terdengar sebelumnya, dan seseorang harus mengandalkan becak otomatis atau taksi tradisional yang tidak dapat diandalkan untuk mendapatkan dari titik A ke titik B. Dengan munculnya Ola, Uber dan layanan lain seperti Meru dan Taxi For Sure yang sekarang tidak berfungsi lagi, memanggil kendaraan yang relatif bersih dan ber-AC menjadi semudah pai apel. Meskipun harga mulai sedikit di sisi yang lebih tinggi, persaingan sengit telah memastikan bahwa layanan ini saat ini jauh lebih terjangkau daripada 4 hingga 5 tahun yang lalu.

Namun, kekhawatiran tentang keselamatan pelanggan dan keluhan tentang penagihan, perilaku pengemudi, dan rute yang buruk telah sering menjangkiti agregator taksi ini, memaksa lembaga pemerintah di berbagai kota untuk sesekali turun tangan untuk mengatur perusahaan-perusahaan ini, yang sebagian besar, menghindari pembatasan peraturan serius hingga sekarang. Meskipun tidak ada operator aplikasi-taksi yang sempurna, banyak dari kita sudah terbiasa dengan layanan ini sehingga hampir mustahil bagi kita untuk membayangkan kembali mengejar taksi biasa atau menurunkan becak mobil dan tawar menawar dengan harga lebih. Jadi, dengan aplikasi-taksi seperti Ola dan Uber memberikan jalan perlawanan paling sedikit, adakah manfaat signifikan menggunakan satu di atas yang lain? Atau apakah mereka dua sisi dari koin yang sama? Untuk lebih memahami layanan ini dan melihat apakah kita melewatkan sesuatu dengan lebih memilih satu dari yang lain, mari kita lihat secara rinci beberapa keuntungan dan kerugian dari menggunakan Ola dan Uber di India:

Antarmuka pengguna dan Kemudahan Penggunaan

Baik Ola dan Uber tersedia di berbagai platform, jadi apakah Anda menggunakan perangkat Android, iPhone atau bahkan handset berbasis Windows, Anda akan dapat mengunduh dan menggunakan kedua aplikasi di perangkat Anda. Namun, setelah Anda menginstalnya di telepon, hal pertama yang perlu Anda ingat adalah bahwa Anda benar-benar harus mengaktifkan 'Layanan Lokasi / GPS' pada perangkat Anda agar aplikasi Ola berfungsi. Sementara Uber juga pernah membutuhkan GPS untuk dinyalakan, pembaruan besar yang diluncurkan ke aplikasi tahun lalu sekarang berarti Anda benar-benar dapat memanggil taksi tanpa memberikan lokasi Anda saat ini, yang tentu saja merupakan hal yang baik dari sudut pandang privasi, asalkan, Anda cukup gim untuk mengetik secara manual alamat penjemputan Anda setiap kali.

  • Uber

Saat membuka aplikasi Uber, Anda akan mendarat di halaman yang menunjukkan lokasi Anda di peta kota Anda (asalkan GPS Anda dihidupkan). Pembaruan yang disebutkan di atas, yang diluncurkan di AS akhir tahun lalu dan di India awal tahun ini, telah membuat proses pemesanan sangat mudah, sejauh Anda bahkan tidak perlu mengetikkan lagi alamat penjemputan Anda . GPS akan menunjukkan lokasi Anda saat ini, dan Anda hanya perlu mengisi tujuan Anda di kotak putih besar di bagian atas halaman yang hanya mengatakan "Di mana?" Saat Anda mulai mengetik, Anda akan disajikan dengan berbagai opsi untuk dipilih, dan setelah Anda melihat opsi yang sebenarnya Anda cari, cukup ketuk itu, dan aplikasi akan menunjukkan tarif untuk taksi di setiap kategori setelah perhitungan cepat.

Di ujung spektrum yang paling terjangkau, Anda memiliki layanan UberPool yang mengharuskan Anda berbagi taksi dengan orang asing dengan imbalan tarif ramah saku, sementara di sisi lain, ada layanan UberBlack dengan harga paling mahal yang datang bersama banyak lonceng dan peluit yang mungkin tidak perlu Anda butuhkan, setidaknya tidak setiap hari. Saat ini, kategori lain yang ditawarkan di Delhi termasuk UberGO, UberX, UberXL dan UberHire . Perlu diingat, bahwa kategorinya sedikit berbeda tergantung pada wilayah dan bahkan waktu, jadi apa yang ditawarkan sebagai opsi di satu kota mungkin tidak selalu tersedia di kota lain. Selain itu, Uber memungkinkan Anda menjadwalkan taksi untuk nanti.

Sejauh menyangkut UI, Anda mendapatkan 'menu hamburger' (tiga baris kecil) di sudut kiri atas halaman pendaratan aplikasi, mengetuk yang menampilkan hamparan yang menunjukkan peringkat Anda dan memungkinkan Anda menghubungi dukungan, mengklaim pengembalian uang, mendaftarkan keluhan dan, mengakses pengaturan akun Anda. Secara keseluruhan, ini adalah antarmuka pengguna yang cukup intuitif yang hanya menjadi lebih baik dengan perubahan terbaru. Sedangkan untuk desain white-on-grey, terlihat berkelas dan canggih, jika agak membosankan. Perusahaan juga meluncurkan "berbagi lokasi" dan beberapa fitur novel lainnya dengan pembaruan tersebut beberapa bulan yang lalu, yang semuanya kami bahas bulan lalu.

  • Ola

Ini hampir sama dengan cerita di sini juga dalam hal melihat lokasi Anda secara harfiah ditunjukkan pada peta, tetapi tidak seperti Uber, Anda akan memiliki semua kategori taksi yang tersedia ditampilkan di bagian bawah halaman arahan itu sendiri, dan Anda akan perlu untuk memilih satu untuk mendapatkan perkiraan Anda. Ola menawarkan berbagai opsi yang membingungkan, yang dapat, terus terang, sedikit membingungkan jika Anda adalah pengguna baru. Bahkan pengguna berpengalaman perlu menavigasi aplikasi dengan hati-hati agar tidak memilih opsi yang salah. Kategori yang tersedia termasuk Share, Micro dan Mini, serta tiga rasa berbeda dari tier 'Prime' yang paling mahal, termasuk Prime Sedan, Prime Play dan Prime SUV . Perusahaan ini juga menawarkan kategori 'Lux' dengan harga selangit di Bangalore, tetapi saya tidak memiliki hak istimewa untuk memeriksa bahwa hanya tinggal di Kolkata dan Delhi sejak awal era app-cab.

Menariknya, dengan aplikasi Ola, Anda tidak hanya dapat memanggil taksi, tetapi juga mobil, becak elektronik, dan hingga saat ini, bahkan taksi tradisional! Ola juga menawarkan layanan 'outstation', layanan 'shuttle' (di Delhi) dan layanan 'rental'. Dengan begitu banyak opsi yang berdesakan untuk perhatian Anda, Anda harus ingat untuk mengatur kategori secara manual setiap kali karena, 'Ola Prime', salah satu penawaran yang lebih mahal, dipilih secara default. Jadi jika Anda hanya ingin memesan Mikro, Mini, atau Bagikan, Anda akan membayar lebih banyak jika Anda lupa untuk memilih opsi yang Anda inginkan saat bepergian. Seperti Uber, Ola juga memungkinkan Anda memesan di muka atau menjadwalkan taksi untuk nanti menggunakan opsi “Ride Later”.

Dalam hal antarmuka pengguna, Ola juga memiliki 'menu hamburger' di sudut kiri atas layar beranda aplikasi, sama seperti saingannya yang berbasis di San Francisco. Anda dapat menekan tombol itu untuk melihat riwayat perjalanan Anda dan informasi lain seperti promosi, pemberitahuan dan pembayaran, dll. Secara keseluruhan, ini adalah aplikasi yang dirancang dengan baik yang ringan dan jauh lebih sedikit sumber daya daripada Uber . Sedangkan untuk desain, untuk masing-masing, tetapi secara pribadi, saya menemukan desain putih-kuning cerah dan ceria tanpa norak atau keras. Tidak ada yang benar-benar dapat dipilih di antara kedua aplikasi itu sendiri, tetapi saya berharap bahwa Ola akan sedikit membersihkan kekacauan dan membuat antarmuka yang sedikit membingungkan bagi manula dan orang yang baru mengenal smartphone.

Catatan: Anda juga dapat memesan Uber langsung dari komputer Anda . Untuk melakukan itu, Anda perlu pergi ke sub-domain khusus yang diatur Uber untuk tujuan tersebut. Anda hanya perlu memberikan nomor ponsel dan kata sandi Anda agar metode ini berfungsi. Meskipun kami berhasil memesan Uber dengan cara ini, sepertinya tidak seintuit metode standar.

Ola juga memiliki mode pemesanan 'offline' yang memungkinkan orang tanpa akses internet untuk memesan taksi, meskipun, Anda masih harus menggunakan aplikasi smartphone agar metode ini berfungsi. Anda akan mendapatkan opsi itu secara otomatis jika Anda membuka aplikasi Ola di ponsel Anda tanpa data seluler atau Wi-Fi dihidupkan. Sayangnya, dalam kasus kami, upaya berulang kali untuk memesan Ola menggunakan metode ini gagal total.

Ketersediaan dan Penjemputan

  • Uber

Dari pengalaman pribadi, Uber hampir tidak pernah menolak tumpangan ke pelanggan karena tidak tersedianya kendaraan, terutama, jika Anda ingin memesan salah satu layanan lebih murah seperti Pool atau Go. Dalam beberapa tahun menggunakan layanan di Kolkata dan beberapa bulan di Delhi, saya jarang sekali gagal menemukan taksi, walaupun, harga yang dikutip pada jam-jam sibuk seringkali bukan untuk orang yang lemah hati. Masalah lain dengan mencoba mengakomodasi semua orang tampaknya unik untuk UberPool. Perusahaan sering mencocokkan Anda dengan pengendara yang bepergian ke arah yang sama sekali berbeda, yang berarti wahana UberPool sering mengambil rute yang sangat panjang dan berbelit-belit, biasanya mengarah pada waktu perjalanan yang lebih lama

  • Ola

Tidak seperti UberPool, penumpang Ola Share umumnya dipasangkan dengan sesama pengendara dengan arah umum yang sama, jadi tidak ada yang harus mengambil jalan memutar yang panjang. Karena itu, mencoba memesan Share rides pada jam-jam sibuk bisa sedikit menyebalkan, karena perusahaan sering menolak permintaan naik (setidaknya di Kolkata dan Delhi) karena taksi lain yang bertugas berbagi di wilayah tersebut tidak bepergian dalam arah yang sama. Meskipun perbedaan ini tidak berlaku jika Anda ingin memesan UberGO atau Ola Micro (atau lebih tinggi), Anda masih cenderung mendapatkan pesan 'taksi tidak tersedia' dari Ola daripada Uber, terlepas dari kategori yang Anda cari di.

Ada beberapa perbedaan penting antara Ola dan Uber dalam hal pengalaman pikap. Pertama, ada ETA yang diberikan kepada Anda pada saat pemesanan. Sementara Ola hampir selalu mengecilkan waktu yang dibutuhkan untuk mengarungi lalu lintas kota yang padat, Uber pada umumnya sedikit lebih realistis dengan ETA-nya, meskipun, karena siapa pun yang menggunakan layanan ini akan memberi tahu Anda, Anda akan beruntung jika taksi Anda benar-benar berhasil. tiba tepat waktu terlepas dari mana yang telah Anda pesan.

Kedua, Ola mengeluarkan OTP kepada pengendara setiap kali taksi dipesan, terlepas dari kategorinya. Sebagai pengendara, Anda perlu menyebutkan ini kepada pengemudi, yang memasukkannya di aplikasi mereka untuk diverifikasi oleh server Ola. Meskipun ini merupakan langkah ekstra yang kadang-kadang bisa sedikit menyakitkan, itu sebenarnya merupakan inovasi yang hebat karena secara signifikan mengurangi kemungkinan campur aduk dan Uber akan lebih baik untuk memperkenalkan sesuatu yang serupa, setidaknya, di negara-negara dengan lalu lintas yang kacau, seperti India.

Profesionalisme Pengemudi & Kebersihan Mobil

Apa yang bahkan lebih membingungkan daripada harus menunggu lebih lama dari yang diperkirakan agar taksi Anda tiba, adalah kenyataan bahwa pengemudi, setelah menerima permintaan perjalanan, sering akan menelepon Anda untuk mengetahui tujuan Anda, dan segera membatalkan jika mereka berpikir bahwa perjalanan tidak akan cukup menguntungkan bagi mereka. Sebenarnya, mereka sangat sering meminta Anda untuk membatalkan sehingga menghindari hukuman untuk membatalkan perjalanan. Meskipun Ola dan Uber sama-sama menagih 'biaya pembatalan' nominal dalam kasus ini, Anda bisa mendapatkannya kembali lebih sering daripada tidak, tetapi lebih pada nanti. Sementara masalah ini memengaruhi Ola dan Uber, saya pribadi menemukan bahwa driver Ola lebih cenderung memanggil Anda secara tidak perlu daripada driver Uber, baik untuk membimbing mereka dengan navigasi atau untuk mengetahui tujuan Anda.

Selain etika profesional, pengemudi di kedua platform juga tidak memiliki pelatihan yang memadai untuk bernavigasi, meskipun, yang sudah lama ada di platform umumnya melakukan pekerjaan yang lebih baik daripada para pemula. Jika Anda benar-benar ingin memisahkan rambut, saya akan mengatakan driver Uber hanya sedikit lebih terlatih untuk menggunakan navigasi GPS daripada rekan Ola mereka pergi oleh pengalaman pribadi saya dan orang-orang dari teman, kerabat dan kolega.

Sementara sebagian besar pengemudi di Ola dan Uber relatif lebih sopan daripada pengemudi taksi dan mobil tradisional, kedua perusahaan masih akan lebih baik untuk mendidik mereka tentang cara berkomunikasi dalam masyarakat yang sopan. Karena itu, berdasarkan pengalaman pribadi dan bukti anekdotal yang dikumpulkan dari berbagai forum online, papan pesan dan media sosial, Uber tampaknya memiliki standar yang sedikit lebih tinggi daripada Ola dalam hal mempekerjakan pengemudi, meskipun, jarak tempuh Anda mungkin bervariasi.

Walaupun saya mendapati bahwa sebagian besar taksi Ola dan Uber relatif bersih, kendaraan Ola, baik di Kolkata atau Delhi, secara konsisten terlihat lebih buruk untuk pemakaiannya dibandingkan dengan rekan-rekan Uber mereka. Meskipun Anda berharap kendaraan akan mengalami beberapa goresan dan bantingan di jalan-jalan kita yang sulit diatur, kendaraan Uber umumnya terlihat lebih terawat daripada yang Ola. Mengenai kendaraan itu sendiri, saya pribadi takut harus naik ke Indikator dan Indigos, karena mereka adalah yang terburuk dalam hal tingkat NVH (kebisingan, getaran dan kekerasan) mereka, tetapi Dzires, Xcents, dan Wagon Rs memegang bentuk jauh lebih baik dalam periode waktu yang lebih lama.

Tarif dan Opsi Pembayaran

Mari kita hadapi itu. Sementara semua hal di atas penting, faktor penting bagi banyak dari kita adalah ongkosnya. Secara pribadi, saya membuka kedua aplikasi di ponsel saya dan membandingkan tarif di kedua platform sebelum benar-benar melanjutkan pemesanan. Untuk penny-pinchers seperti saya, hampir selalu layanan yang meminta tarif lebih rendah yang menang pada akhirnya. Sementara Ola Share umumnya lebih murah daripada jarak yang lebih pendek (setidaknya di Delhi), gambar berubah sepenuhnya dengan meningkatnya jarak. Biasanya, UberPool dan UberGO secara signifikan lebih murah daripada Ola Share dan Ola Micro masing-masing untuk jarak lebih dari 6kms, tetapi hanya selama Anda tidak mendapatkan pesan "Tarif lebih tinggi karena meningkatnya permintaan".

Tarif

  • Ola

Seperti yang disebutkan sebelumnya, Ola menawarkan kategori Micro, Mini, Prime Sedan, Prime Play, dan Prime SUV bersama Ola Share, yang dilengkapi dengan harga flat di muka berdasarkan jarak. Untuk mikro, perusahaan mengenakan biaya Rs. 6 per Km hingga 15 Kms, setelah itu, ongkosnya naik menjadi 12 per Km. Selain itu, Anda juga membayar Rs. 1, 5 per menit sebagai 'Ride Time Fare'. Untuk Mini, biayanya naik menjadi Rs. 8 per Km dan Rs. 16 Per Km masing-masing, sementara biaya waktu naik meningkat menjadi Rs. 3 per menit. Prime Sedan dan Prime Play keduanya berharga Rs. 10 per Km untuk 15 Kms pertama, dan meningkat menjadi Rs. 16 per Km setelah itu. SUV perdana mulai dari Rs. 15 per Km. Sementara tarif Ola Share biasanya lebih rendah dari UberPool untuk jarak yang lebih pendek, mereka cenderung jauh lebih tinggi dari jarak yang lebih jauh.

  • Uber

Uber tidak mengiklankan tarifnya secara resmi lagi, sangat mungkin karena metodologi 'lonjakan harga' kontroversial yang sering membuat orang menggaruk-garuk kepala mereka tentang harga selangit yang muncul di perusahaan pada saat permintaan tinggi. Namun, setelah kenaikan suku bunga baru-baru ini dilaksanakan awal tahun ini, tarif perusahaan telah mengalami kenaikan tajam. Secara umum, tarif sebanding dengan Ola untuk sebagian besar, meskipun, seperti yang sudah disebutkan, saya menemukan UberPool dan UberGO secara konsisten lebih murah daripada Ola Share dan Ola Micro (setidaknya, jarak yang lebih jauh). Hingga akhir tahun lalu, perusahaan mengumumkan tarif per Kmnya secara publik, dan membebankan biaya Rs. 7 per Km untuk UberGO, Rs. 9 per km untuk UberX, dan Rs. 14 per Km untuk Uber Black dan Uber SUV. Sedangkan untuk UberPool, ia juga membebankan biaya tetap seperti Ola Share.

Catatan: Jika Anda adalah pengguna Uber, Anda akan memperhatikan bahwa perusahaan menawarkan banyak promo dan kupon yang mengurangi ongkos Anda sedikit. Seringkali, Anda akan mendapatkan kupon yang mengurangi ongkos Anda sebanyak 50-75%, meskipun, kenaikannya dibatasi pada Rs. 50-75. Saat saya berbicara, saya saat ini menggunakan kode kupon yang memangkas biaya perjalanan saya sebesar “50% hingga Rs. 50 ”, jadi saya hanya membayar sekitar Rs. 35-40 bukannya Rs. 70-80 yang biasanya biaya. Ola, di sisi lain, tidak menawarkan banyak kupon, tetapi pengguna reguler dapat membeli 'SharePass' yang mengurangi biaya secara signifikan. Meskipun kupon Uber sering berlaku untuk semua layanannya, SharePasses hanya berlaku untuk wahana Ola Share, jadi Anda masih harus membayar tarif penuh jika Anda membutuhkan seluruh taksi.

Opsi pembayaran

  • Ola

Ola memiliki tiga mode pembayaran: Ola Money, kartu kredit atau debit dan tentu saja, uang tunai. Sayangnya untuk banyak pengguna reguler, perusahaan tidak menerima pembayaran melalui e-wallet pihak ketiga, seperti PayTM atau Mobikwik, meskipun, driver individual dengan akun PayTM terkadang menerima pembayaran PayTM, jadi Anda perlu memeriksa dengan driver secara individual tentang itu. Secara pribadi, saya masih berpegang teguh pada uang tunai, tetapi saya bisa melihat daya tarik dompet digital, karena sangat menyebalkan harus menghabiskan uang siang dan malam.

  • Uber

Uber menerima uang tunai sebagai salah satu dari tiga mode pembayaran di India tidak seperti di banyak pasar Barat. Perusahaan juga menerima kartu kredit dan debit, serta PayTM, yang lebih fleksibel dan diterima di banyak lokasi pedagang di negara ini daripada Ola Money. Ini juga lebih ramah pengguna, dan memungkinkan Anda melakukan pengisian ulang dalam denominasi yang jauh lebih rendah daripada e-wallet Ola sendiri, yang merupakan hal positif utama bagi pengguna yang jarang. Uber juga baru-baru ini mulai menerima Pembayaran UPI, sehingga Anda dapat melihat panduan lengkap kami tentang cara mengaktifkannya.

Biaya Pembatalan dan Pengembalian Uang

Seperti yang sudah disebutkan, driver di kedua platform memiliki kecenderungan untuk membatalkan setelah menelepon Anda dan menanyakan tujuan Anda, meskipun, tampaknya masalah yang lebih besar dengan Ola daripada dengan Uber. Sebagai pelanggan, Anda sering dibebani dengan biaya pembatalan yang berkisar dari Rs. 25 on Ola Bagikan ke Rs. 100 (ditambah pajak layanan) di UberXL dan UberHire. Saya mengalami kemalangan berada di ujung yang salah dari tongkat pada Ola Share dan UberGO, tetapi mendapatkan tuduhan dibebaskan pada kedua platform karena, pada setiap kesempatan, saya diminta oleh pengemudi untuk membatalkan, atau, apakah dibatalkan oleh pengemudi tanpa masukan dari saya.

Namun, baru-baru ini, Uber telah mengembangkan cara aneh mengembalikan biaya pembatalan Anda untuk pengguna hanya uang tunai. Perusahaan mengembalikan uang tersebut sebagai Kredit Uber, namun tetap membebankan biaya tambahan untuk perjalanan Anda berikutnya, sebelum dikurangi dari perjalanan berikut. Ya, itu sama membingungkannya dengan kedengarannya, dan tidak setengah intuitif seperti pengabaian langsung Ola, tetapi bekerja. Agak.

Pelayanan pelanggan

Setelah menggunakan Ola dan Uber secara luas di Kolkata dan Delhi dan, setelah berbicara dengan banyak orang yang sering menggunakan kedua layanan tersebut, tampaknya kedua perusahaan memiliki banyak ruang untuk peningkatan dalam hal kepuasan pelanggan, meskipun, secara ketat menggunakan bukti anekdotal, Uber tampaknya sedikit di depan Ola di departemen ini. Meskipun saya belum secara pribadi harus berurusan dengan perwakilan layanan pelanggan Ola sampai sekarang, saya memang perlu menghubungi Uber tahun lalu karena kode promo yang mereka kirimi SMS tidak diterima oleh aplikasi. Setelah beberapa surat, saya menerima permintaan maaf atas masalah saya, dan kode yang benar dikirimkan kepada saya, yang berfungsi seperti yang diiklankan.

Uber vs Ola: Apakah Kita Punya Pemenang di Sini?

Tergantung siapa yang kamu tanya. Ada banyak yang pernah memiliki pengalaman buruk dengan satu platform atau lainnya, sementara yang lain telah bersumpah semua app-taksi setelah memiliki pengalaman buruk dengan keduanya. Namun yang lain menjamin satu layanan dari yang lain karena alasan yang paling dikenal oleh mereka. Tentu, sering cerita tentang pengemudi yang berperilaku tidak pantas dengan penumpang wanita tidak membantu, tetapi faktanya tetap bahwa bahkan dengan pemeriksaan latar belakang minimum yang harus dilalui oleh orang-orang ini, Anda mungkin masih lebih aman di app-cab di tengah malam daripada Anda akan berada di mobil atau taksi tradisional, yang drivernya jarang melewati pemeriksaan latar belakang apa pun.

Di pasar yang telah secara efektif menjadi duopoli bagi Ola dan Uber, saya pribadi tidak benar-benar memiliki preferensi besar untuk satu layanan daripada layanan lainnya, meskipun, saya memang lebih suka Uber di Kolkata, karena mobil-mobilnya lebih keren, pengemudi lebih sopan, dan tarif, hampir selalu lebih rendah. Namun, di Delhi, pengalaman saya dengan Uber telah dirusak oleh beberapa insiden, sementara Ola stabil dan solid. Tentu, ada pembatalan di mana-mana dan navigasi yang mengerikan, tetapi umumnya pengemudi yang berperilaku baik, mobil yang layak dan harga yang lebih rendah berarti Ola telah menjadi moda transportasi pilihan saya di sini tetapi untuk beberapa tugas di sana-sini dengan Uber karena tarif promosi yang lebih murah.

Jadi, apakah Anda lebih suka Uber daripada Ola? Atau sebaliknya? Atau seperti saya, apakah Anda memiliki pengalaman yang berbeda dengan dua platform di dua kota yang berbeda? Menurut Anda apa yang perlu dilakukan untuk membuat layanan ini lebih aman, lebih dapat diandalkan, dan lebih terjangkau? Biarkan kami tahu tentang pengalaman Anda dengan Ola dan Uber di bagian komentar di bawah.

Top