Direkomendasikan, 2022

Pilihan Editor

Cara Memasang Ubuntu di VirtualBox

Ingin bermain-main dengan Ubuntu untuk mengetahui apakah Anda dapat menangani Linux atau tidak? Benar-benar gratis, jadi tidak ada alasan untuk tidak mencobanya. Namun, Anda memerlukan komputer cadangan atau hard drive cadangan di mesin Anda saat ini untuk menjalankannya.

Jika Anda tidak memiliki opsi-opsi itu atau tidak ingin mengacaukan sistem yang ada, Anda dapat menginstal Ubuntu ke mesin virtual di PC utama Anda. Alat gratis yang saya gunakan disebut VirtualBox. Ini sangat mirip dengan VMware Workstation, kecuali gratis.

Pada artikel ini, saya akan menunjukkan kepada Anda cara cepat mendapatkan salinan Ubuntu yang berjalan sebagai mesin virtual di dalam OS Anda saat ini, yang bisa berupa Windows, Mac atau Linux.

Instal Ubuntu di VirtualBox

Pertama, silakan dan unduh VirtualBox menggunakan tautan di atas dan instal. Ini adalah program yang cukup kecil, jadi tidak butuh waktu lama untuk mendapatkannya. Setelah Anda menjalankannya, silakan dan unduh versi Ubuntu yang ingin Anda jalankan. Saya mengunduh versi Desktop, yang merupakan file ISO 1.4GB.

Sekarang klik tombol Baru di kiri atas untuk membuat mesin virtual baru.

Perhatikan bahwa setelah Anda terbiasa dengan proses menyiapkan mesin virtual di VirtualBox, Anda dapat mengklik tombol Mode Pakar untuk melewati semua pengaturan lebih cepat. Pertama kali Anda harus menggunakan wizard yang dipandu. Pada layar berikut, kita harus memilih sistem operasi.

Anda dapat menginstal banyak sistem operasi yang berbeda menggunakan alat ini, tetapi kami hanya bekerja dengan Ubuntu Linux di sini. Dalam kasus saya, saya memilih Linux untuk Tipe dan kemudian memilih Ubuntu. Program ini hanya memberi saya opsi untuk 32-bit karena saya menggunakan perangkat keras yang lebih lama. Idealnya, Anda harus menginstal sistem operasi versi 64-bit. Jika VirtualBox menunjukkan kepada Anda hanya opsi 32-bit dan tidak ada opsi 64-bit, lihat posting ini untuk perbaikannya.

Selanjutnya, pilih jumlah memori yang ingin Anda tetapkan untuk mesin virtual Anda. Ini akan memberi Anda jumlah yang disarankan, tetapi Anda selalu dapat menyesuaikan ini secara manual dengan menggunakan slider.

Selanjutnya, Anda memiliki opsi untuk menambahkan hard disk virtual ke mesin virtual atau tidak. VM tanpa hard drive sangat tidak berguna, jadi silakan dan pilih Buat hard disk virtual sekarang, kecuali Anda sudah membuatnya.

Klik Buat dan layar berikutnya akan memberi Anda tiga opsi untuk jenis file hard disk. Anda dapat memilih dari VDI, VHD atau VMDK. VDI adalah format yang digunakan oleh VirtualBox, VHD digunakan oleh Microsoft Hyper-V dan VMDK digunakan oleh VMware. Jika Anda berencana untuk memindahkan mesin virtual ini ke platform lain di masa depan, maka pastikan untuk memilih jenis file yang sesuai.

Pada layar berikutnya, Anda harus memilih apakah Anda ingin disk virtual baru tumbuh secara dinamis atau apakah Anda ingin menggunakan disk ukuran tetap. Satu-satunya keuntungan untuk disk ukuran tetap adalah biasanya lebih cepat digunakan. Ini berarti mesin virtual Anda akan berjalan lebih cepat secara keseluruhan.

Selanjutnya, Anda dapat menyesuaikan ukuran hard disk virtual. Anda akan mendapatkan layar ini terlepas dari opsi mana yang Anda pilih sebelumnya. Jika Anda memilih dialokasikan secara dinamis, ukuran disk yang Anda pilih di sini akan menjadi ukuran maksimum disk dapat tumbuh. Jika Anda memilih Ukuran tetap, maka ukuran di sini akan menjadi ukuran sebenarnya dari hard disk virtual untuk memulai.

Setelah ini, mesin virtual Ubuntu harus dibuat. Perhatikan bahwa kita belum menginstal Ubuntu! Kita masih harus mengarahkan mesin virtual ke file ISO dan kemudian boot menggunakan ISO itu untuk menginstal Ubuntu. Untuk melakukan ini, Anda perlu mengklik Ubuntu dalam daftar dan kemudian klik Pengaturan .

Klik Storage di sebelah kiri dan kemudian klik Controller: IDE . Anda akan melihat Ubuntu.vdi di bawah Controller: SATA . Klik pada ikon kiri dengan ikon tambah hijau kecil di atasnya. Ini akan menambahkan drive optik ke pengontrol IDE.

Di jendela sembulan, klik Pilih disk, lalu jelajahi ke lokasi gambar ISO. Pilih dan pastikan telah ditambahkan ke daftar di bawah IDE.

Sekarang kembali ke antarmuka utama dan klik tombol Start . Ini akan memulai mesin virtual dan secara otomatis akan mendeteksi gambar ISO dan mulai memuat installer Ubuntu.

Jika semuanya berjalan dengan baik, Anda akan melihat dialog di mana Anda dapat memilih untuk mencoba Ubuntu atau untuk menginstal Ubuntu jika Anda siap.

Proses instalasi Ubuntu cukup mudah, jadi saya tidak akan melalui setiap langkah di sana. Satu-satunya tempat di mana Anda dapat menyesuaikan pengaturan adalah ketika memilih hard drive untuk menginstalnya. Karena ada di mesin virtual, cukup pilih Hapus disk dan instal Ubuntu .

Itu saja! Dalam posting saya berikutnya, saya akan menulis tentang bagaimana Anda dapat menginstal Penambahan Tamu VirtualBox ke mesin virtual Ubuntu. Nikmati!

Top