Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Pengujian Asap dan Sanitas

Pengujian asap dan kewarasan adalah teknik yang bekerja sebagai bagian dari pengujian integrasi dan regresi masing-masing. Perbedaan yang signifikan antara pengujian asap dan kewarasan adalah bahwa tes asap digunakan pada produk yang tidak stabil sementara pengujian kewarasan diterapkan untuk produk yang lebih stabil. Pengujian asap dapat dikatakan pengujian dangkal karena hanya menguji persyaratan vital, tetapi pengujian kewarasan memeriksa masing-masing modul perangkat lunak pada akhirnya, untuk memeriksa apakah perubahan yang diterapkan bekerja dengan baik.

Grafik perbandingan

Dasar untuk perbandinganPengujian AsapTes Sanitas
DasarPengujian asap mengevaluasi dan menguji fungsi-fungsi penting.Tes kewarasan memeriksa modul perangkat lunak secara mendalam.
Uji kasusDapat tes tertulis atau otomatis.Tanpa naskah
PendekatanDangkal dan lebarSempit dan dalam
KeunggulanTujuan utamanya adalah untuk menutupi setiap bagian aplikasi dengan cepat.Penekanan pada fungsi modul (bagian perangkat lunak) dari perangkat lunak.
DitindaklanjutiSetiap bangunanHanya pada build stabil.
Dilakukan olehPengembangPenguji

Definisi Pengujian Asap

Pengujian Asap terutama berasal dari pendekatan pengujian integrasi. Biasanya dimulai sebelum pengujian skala penuh yang mencakup sebagian besar perangkat lunak tetapi tidak aspek yang lebih kompleks dan terperinci. Pengujian asap dianggap sebagai pengujian non-lengkap di mana pengerjaan fitur yang paling penting dari produk diperiksa.

Aktivitas yang dilakukan dalam pengujian asap adalah:

  • Pertama, ia mengubah modul perangkat lunak ke dalam kode dan mengkolaborasinya menjadi "build". Build terdiri dari file data, modul yang dapat digunakan kembali, perpustakaan, dan komponen rekayasa yang diperlukan untuk menggunakan satu fungsi atau lebih.
  • Serangkaian kasus uji direncanakan untuk menemukan kesalahan untuk memastikan fungsi berfungsi dengan baik.
  • Beberapa bangunan kemudian diintegrasikan ke dalam satu produk, dan seluruh produk diuji berulang kali.
  • Proses pengujian dilanjutkan hanya sampai hasilnya memenuhi persyaratan dasar produk, tetapi jika hasilnya tidak sesuai dengan persyaratan dasar, produk dikembalikan ke tim pengembangan untuk perubahan penting.

Keuntungan Pengujian Asap

  • Minimalisasi risiko dengan mendeteksi dan memperbaiki cacat sebelumnya.
  • Pemeriksaan berulang meningkatkan kualitas sistem.
  • Penentuan dan koreksi kesalahan yang disederhanakan
  • Kemajuan mudah dievaluasi

Definisi Pengujian Sanitas

Pengujian Sanity adalah cara untuk menguji pembangunan sepenuhnya setelah menerapkan perubahan kecil dalam kode dan fungsionalitas. Ini terutama memeriksa apakah produk berfungsi dengan benar setelah perubahan dan bug telah diperbaiki atau tidak. Pengujian kewarasan adalah subkelompok dari pengujian regresi dan dilakukan sebelum peluncuran produk. Jika fungsionalitas yang diusulkan tidak bekerja sesuai dengan harapan, bangunan yang dikomposisikan dibuang untuk menghilangkan waktu dan biaya yang dibutuhkan dalam pengujian yang ketat.

Perangkat lunak harus melalui pengujian lain sebelum menjalani pengujian kewarasan. Jenis tes ini lebih dalam arti, artinya mempertimbangkan aspek-aspek terperinci dari perangkat lunak.

Keuntungan Pengujian Sanitas

  • Pemanfaatan waktu yang baik karena fokusnya adalah pada satu atau beberapa area fungsi.
  • Memastikan kinerja aplikasi yang tepat setelah implikasi dari sedikit perubahan dalam kode.
  • Menemukan benda hilang yang tergantung.

Perbedaan Kunci Antara Pengujian Asap dan Sanitas

  1. Pengujian Asap dihasut pada membangun di awal dan memeriksa untuk fungsi yang paling mendasar. Di sisi lain, pengujian kewarasan mengevaluasi pembangunan perangkat lunak secara mendalam.
  2. Dokumentasi dalam pengujian asap dilakukan melalui serangkaian tes tertulis atau tes otomatis saat dalam pengujian kewarasan tidak ada skrip yang dilakukan.
  3. Teknik pengujian asap adalah dangkal dan luas yang berarti melibatkan setiap bangunan dalam pengujian tetapi tidak berjalan pada tingkat yang sangat ekstrem. Sebaliknya, pengujian kewarasan menggunakan pendekatan yang sempit dan mendalam di mana bangunan tunggal diuji secara menyeluruh.
  4. Tujuan utama pengujian asap adalah untuk mencakup setiap bagian dari perangkat lunak dengan cepat. Sebaliknya, uji kewarasanan fokus pada fungsi setiap modul perangkat lunak.
  5. Pengembang bertanggung jawab untuk melakukan pengujian asap sedangkan tes kewarasan dilakukan oleh penguji.
  6. Pengujian asap seperti memeriksa jumlah dokumen dalam proses verifikasi dokumen. Sebaliknya, pengujian kewarasan mencakup evaluasi lengkap dari satu dokumen.

Kesimpulan

Tujuan sebelumnya dari pengujian asap adalah untuk mengkonfirmasi stabilitas produk sementara pengujian kewarasan memastikan rasionalitas produk.

Top