Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Kesalahan Sampling dan Non-Sampling

Kesalahan sampel adalah salah satu yang terjadi karena tidak terwakilinya sampel yang dipilih untuk observasi. Sebaliknya, kesalahan non-sampling adalah kesalahan yang timbul dari kesalahan manusia, seperti kesalahan dalam identifikasi masalah, metode atau prosedur yang digunakan, dll.

Desain penelitian yang ideal berupaya mengendalikan berbagai jenis kesalahan, tetapi ada beberapa sumber potensial yang dapat mempengaruhinya. Dalam teori sampling, kesalahan total dapat didefinisikan sebagai variasi antara nilai rata-rata parameter populasi dan nilai rata-rata yang diamati yang diperoleh dalam penelitian. Total kesalahan dapat diklasifikasikan ke dalam dua kategori, yaitu kesalahan pengambilan sampel dan kesalahan non-pengambilan sampel.

Dalam kutipan artikel ini, Anda dapat menemukan perbedaan penting antara kesalahan pengambilan sampel dan kesalahan non-pengambilan sampel.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganKesalahan SamplingKesalahan Non-Sampling
BerartiKesalahan pengambilan sampel adalah jenis kesalahan, terjadi karena sampel yang dipilih tidak secara sempurna mewakili populasi yang diminati.Kesalahan terjadi karena sumber selain pengambilan sampel, sementara melakukan kegiatan survei dikenal sebagai kesalahan non pengambilan sampel.
SebabPenyimpangan antara rata-rata sampel dan rata-rata populasiKekurangan dan analisis data
MengetikAcakAcak atau Non-acak
TerjadiHanya ketika sampel dipilih.Baik dalam sampel maupun sensus.
Ukuran sampelKemungkinan kesalahan berkurang dengan meningkatnya ukuran sampel.Ini tidak ada hubungannya dengan ukuran sampel.

Definisi Kesalahan Sampling

Kesalahan Sampling menunjukkan kesalahan statistik yang timbul dari sampel tertentu yang dipilih tidak mewakili populasi yang diminati. Secara sederhana, ini adalah kesalahan yang terjadi ketika sampel yang dipilih tidak mengandung karakteristik, kualitas, atau angka sebenarnya dari seluruh populasi.

Alasan utama di balik kesalahan pengambilan sampel adalah bahwa sampler mengambil berbagai unit pengambilan sampel dari populasi yang sama tetapi, unit tersebut mungkin memiliki varian individual. Selain itu, mereka juga dapat muncul dari desain sampel yang rusak, demarkasi unit yang salah, pilihan statistik yang salah, penggantian unit sampling yang dilakukan oleh enumerator untuk kenyamanan mereka. Oleh karena itu, dianggap sebagai penyimpangan antara nilai rata-rata sebenarnya untuk sampel asli dan populasi.

Definisi Kesalahan Non-Sampling

Non-Sampling Error adalah istilah umum yang terdiri dari semua kesalahan, selain kesalahan pengambilan sampel. Mereka muncul karena sejumlah alasan, yaitu kesalahan dalam definisi masalah, desain kuesioner, pendekatan, cakupan, informasi yang diberikan oleh responden, persiapan data, pengumpulan, tabulasi, dan analisis.

Ada dua jenis kesalahan non-sampling:

  • Kesalahan Respon : Kesalahan yang timbul karena jawaban yang tidak akurat diberikan oleh responden, atau jawaban mereka salah ditafsirkan atau salah dicatat. Ini terdiri dari kesalahan peneliti, kesalahan responden dan kesalahan pewawancara yang selanjutnya diklasifikasikan sebagai di bawah.
    • Kesalahan Peneliti
      • Mengganti Kesalahan
      • Kesalahan Sampling
      • Kesalahan Pengukuran
      • Kesalahan Analisis Data
      • Kesalahan Definisi Populasi
    • Kesalahan Responden
      • Kesalahan Ketidakmampuan
      • Kesalahan Keengganan
    • Kesalahan Pewawancara
      • Kesalahan Tanya Jawab
      • Merekam Erro
      • Kesalahan Pemilihan Responden
      • Kesalahan Kecurangan
  • Kesalahan Non-Respons : Kesalahan yang timbul karena beberapa responden yang merupakan bagian dari sampel tidak merespons.

Perbedaan Kunci Antara Kesalahan Sampling dan Non-Sampling

Perbedaan signifikan antara kesalahan pengambilan sampel dan non-pengambilan sampel disebutkan dalam poin-poin berikut:

  1. Kesalahan pengambilan sampel adalah kesalahan statistik yang terjadi karena sampel yang dipilih tidak secara sempurna mewakili populasi yang diminati. Kesalahan non-sampling terjadi karena sumber selain pengambilan sampel saat melakukan kegiatan survei dikenal sebagai kesalahan non-sampling.
  2. Kesalahan pengambilan sampel muncul karena variasi antara nilai rata-rata sebenarnya untuk sampel dan populasi. Di sisi lain, kesalahan non-sampling muncul karena kekurangan dan analisis data yang tidak tepat.
  3. Kesalahan non-sampling dapat dilakukan secara acak atau non-acak sedangkan kesalahan pengambilan sampel hanya terjadi pada sampel acak.
  4. Kesalahan sampel muncul hanya ketika sampel diambil sebagai perwakilan populasi. Berbeda dengan kesalahan non-sampling yang muncul baik dalam pengambilan sampel maupun pencacahan lengkap.
  5. Kesalahan sampel terutama terkait dengan ukuran sampel, yaitu ketika ukuran sampel meningkatkan kemungkinan kesalahan berkurang. Sebaliknya, kesalahan non-sampling tidak terkait dengan ukuran sampel, jadi, dengan peningkatan ukuran sampel, itu tidak akan berkurang.

Kesimpulan

Untuk mengakhiri diskusi ini, memang benar untuk mengatakan bahwa kesalahan pengambilan sampel adalah salah satu yang sepenuhnya terkait dengan desain pengambilan sampel dan dapat dihindari, dengan memperluas ukuran sampel. Sebaliknya, kesalahan non-sampling adalah keranjang yang mencakup semua kesalahan selain dari kesalahan pengambilan sampel dan karenanya, secara alami tidak dapat dihindarkan karena tidak mungkin untuk menghapusnya sepenuhnya.

Top