Direkomendasikan, 2022

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Kebijakan dan Prosedur

Aturan dan regulasi organisasi bisnis dibingkai dalam bentuk kebijakan . Ini adalah prinsip panduan organisasi. Seharusnya tidak bingung dengan prosedur, karena keduanya dibuat oleh manajemen tingkat atas untuk manajemen tingkat menengah dan rendah. Prosedur menyiratkan urutan langkah demi langkah, untuk kinerja aktivitas dalam organisasi.

Kebijakan adalah pernyataan umum yang menetapkan batas di mana keputusan diambil oleh manajer dan dengan demikian menjamin kinerja yang konsisten. Sebaliknya, prosedur, menyarankan cara yang tepat untuk melakukan suatu kegiatan. Ini menunjukkan urutan untuk menangani berbagai kegiatan bisnis. Dalam kutipan artikel ini, Anda akan menemukan semua perbedaan mendasar antara kebijakan dan prosedur,

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganKebijakanProsedur
BerartiPernyataan yang tepat yang berisi serangkaian prinsip yang bertindak sebagai pedoman untuk mencapai tujuan organisasi dikenal sebagai Kebijakan.Prosedur adalah urutan sistematis untuk suatu kegiatan atau tugas yang telah ditentukan oleh suatu organisasi.
AlamKebijakan bersifat fleksibel, yaitu memungkinkan situasi yang luar biasa.Prosedurnya sifatnya kaku.
MencerminkanMisi organisasi.Penerapan kebijakan secara praktis.
Terbaik Diimplementasikan saatSepenuhnya diterima oleh orang-orang.Ikuti proses yang logis.
Untuk mendukungStrategiProgram
LibatkanPengambilan KeputusanTindakan

Definisi Kebijakan

Kebijakan juga dikenal sebagai pernyataan misi mini, yang dirumuskan oleh manajemen puncak, untuk dijadikan pedoman untuk mengambil keputusan yang cepat dan rasional mengenai kegiatan operasional sehari-hari perusahaan.

Kebijakan memengaruhi struktur internal dan kegiatan rutin entitas yang membutuhkan pengambilan keputusan berkala. Mereka umumnya dalam bentuk pernyataan singkat. Saat menyusun kebijakan organisasi, beberapa hal harus dipertimbangkan:

  • Mereka harus didasarkan pada pengalaman, fakta, dan pengetahuan masa lalu.
  • Orang-orang yang akan dipengaruhi oleh kebijakan ini harus secara aktif berpartisipasi pada saat menyusunnya.
  • Mereka perlu dimodifikasi dengan modifikasi dalam operasi entitas.
  • Mereka harus serbaguna dan sepenuhnya dapat diterima oleh orang-orang.

Kebijakan adalah bagian integral dari organisasi besar yang membantu kelancaran fungsinya. Mereka memberikan beberapa parameter umum di mana manajemen dapat mengambil keputusan yang konsisten selama periode yang panjang.

Definisi Prosedur

Jadwal kegiatan yang perlu dilakukan, satu demi satu, dalam periode yang tetap, memiliki awal dan akhir yang tepat dikenal sebagai prosedur. Gagasan prosedur telah dikembangkan untuk menghindari tumpang tindih tindakan dan cara melakukan kegiatan yang serampangan. Ini menghemat banyak waktu dan serangkaian tindakan yang tepat dibingkai, yang akan mengurangi kekacauan. Prosedur dibuat untuk berhasil menyelesaikan suatu program. Mereka dibuat untuk mengarahkan pekerja tingkat bawah dari organisasi.

Di kantor-kantor pemerintah, prosedur dikenal sebagai "Red Tapism" di mana Anda harus mengikuti langkah-langkah berurutan dalam kinerja kegiatan, seperti membuat SIM atau paspor atau kartu PAN, dll. Prosedur dapat dibingkai dengan mempertimbangkan hal-hal berikut:

  • Berdasarkan pengalaman, pengetahuan dan fakta.
  • Mereka dibuat untuk tugas-tugas sulit.
  • Tujuan khusus harus ada di balik prosedur apa pun.
  • Prosedur ini harus memberikan hasil yang dibutuhkan di akhir.

Perbedaan Utama Antara Kebijakan dan Prosedur

Perbedaan antara kebijakan dan prosedur dalam manajemen dijelaskan dengan jelas dalam poin-poin berikut:

  1. Kebijakan adalah syarat dan ketentuan yang mengarahkan perusahaan dalam mengambil keputusan. Prosedur adalah langkah berurutan yang mengarahkan orang untuk aktivitas apa pun.
  2. Kebijakan bukanlah aturan yang keras dan cepat karena mereka mengizinkan situasi luar biasa dan tidak konvensional. Sebaliknya, Prosedur bersifat ketat, yang perlu diikuti dalam seri.
  3. Kebijakan mencerminkan misi utama organisasi. Tidak seperti Prosedur, yang dibuat untuk menunjukkan penerapan praktis kebijakan tersebut.
  4. Kebijakan dibuat untuk mendukung strategi sementara Prosedur sangat membantu dalam implementasi program.
  5. Kebijakan berorientasi pada keputusan, tetapi prosedur berorientasi pada tindakan.
  6. Kebijakan harus diterima secara menyeluruh oleh orang-orang yang dipengaruhi olehnya. Di sisi lain, harus ada proses metodis dalam prosedur.

Contoh Kebijakan

  • Kebijakan rekrutmen
  • Kebijakan kredit
  • Kebijakan mark up
  • Rahasia pribadi
  • Kebijakan Pembayaran

Contoh Prosedur

Misalkan pesanan bahan harus ditempatkan maka prosedur berikut harus diikuti.

  • Langkah 1: Departemen Toko akan mengirimkan Daftar Permintaan Pembelian ke Departemen Pembelian.
  • Langkah 2: Departemen Pembelian akan menganalisis dan membandingkan Bill of Material.
  • Langkah 3: Sumber dan Iklan Bahan.
  • Langkah 4: Menerima Kutipan dari berbagai pemasok.
  • Langkah 5: Evaluasi Kutipan mengenai harga, kualitas, kuantitas, dll.
  • Langkah 6: Penempatan pesanan.
  • Langkah 7: Menerima bahan dari pemasok.
  • Langkah 8: Memeriksa bahan.
  • Langkah 9: Persiapan Bahan yang Diterima Catatan.
  • Langkah 10: Melakukan pembayaran kepada pemasok.

Kesimpulan

Kebijakan dan Prosedur keduanya merupakan bagian dari struktur internal organisasi, sehingga mereka 'diarahkan ke dalam'. Mereka peduli dengan manajemen tingkat menengah atau pengawasan. Keduanya dibuat untuk waktu yang singkat sehingga dapat diubah secara berkala tanpa memiliki efek buruk pada manajemen perusahaan. Mereka fokus pada peningkatan efisiensi perusahaan dari kegiatan operasional. Mereka tidak saling bertentangan, tetapi saling melengkapi. Karena itu mereka berjalan berdampingan.

Top