Direkomendasikan, 2022

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Penilaian Kinerja dan Manajemen Kinerja

Penilaian Kinerja menyiratkan penilaian rasional terhadap kinerja seseorang, berdasarkan standar yang ditentukan sebelumnya. Di sisi lain, manajemen kinerja menyinggung manajemen kinerja tenaga kerja yang bekerja di suatu organisasi. Sementara Penilaian Kinerja adalah sistem tahunan sedangkan jika kita berbicara tentang Manajemen Kinerja, itu adalah proses berkelanjutan yang tidak terjadi pada akhirnya.

Apa jenis proses evaluasi yang diadopsi oleh organisasi adalah salah satu pertanyaan terbesar, karena penghargaan dan pengembangan karyawan bergantung padanya? Beberapa karyawan bekerja diam-diam tetapi tidak menunjukkan dirinya sendiri, sementara ada juga karyawan yang melakukan pertunjukan tetapi hampir tidak melakukan. Jadi, penilaian kinerja dan manajemen memainkan peran penting, karena keberhasilan organisasi merupakan upaya gabungan dari semua karyawan dan pengusaha.

Bacalah artikel ini untuk memahami perbedaan antara penilaian kinerja dan sistem manajemen kinerja.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganPenilaian KinerjaManajemen kinerja
BerartiPenilaian Kinerja, berarti analisis kinerja karyawan dan kaliber mereka untuk pertumbuhan dan perkembangan masa depan.Manajemen Kinerja adalah manajemen sumber daya manusia dalam suatu organisasi.
Apa itu?Itu adalah sebuah sistem.Itu adalah sebuah proses.
AlamKakuLuwes
Jenis alatAlat OperasionalAlat Strategis
Dimiliki olehDepartemen Sumber daya manusiaManajer
DilakukanSetiap tahunTerus menerus
PendekatanIndividualistisMenyeluruh
Berfokus padaAspek KuantitatifAspek Kualitatif
KoreksiRetrospektifCalon

Definisi Penilaian Kinerja

Penilaian Kinerja didefinisikan sebagai penilaian karyawan oleh manajer, di mana ia mengevaluasi kontribusi keseluruhan yang dibuat oleh karyawan untuk organisasi. Ini adalah tinjauan sistematis dan logis, yang dilakukan oleh organisasi setiap tahun untuk menilai potensinya dalam melakukan tugas. Ini membantu untuk menganalisis keterampilan dan kemampuan seorang karyawan untuk pertumbuhan masa depan mereka yang meningkatkan produktivitas karyawan. Ini membantu untuk mengidentifikasi, karyawan yang melakukan tugasnya dengan baik dan mereka yang tidak, bersama dengan alasan yang sama.

Proses Penilaian Kinerja

Penilaian Kinerja adalah cara terorganisir untuk mengevaluasi kinerja karyawan, di mana perbandingan dibuat antara kinerja aktual dan standar yang ditetapkan. Hasil penilaian kinerja didokumentasikan. Setelah itu ulasan diberikan kepada karyawan tentang kinerja mereka selama setahun, untuk memberi tahu mereka di mana mereka membutuhkan perbaikan. Karyawan juga ingin mengetahui posisi mereka dalam organisasi setelah periode waktu tertentu.

Definisi Manajemen Kinerja

Manajemen Kinerja adalah proses berkelanjutan yang bertujuan untuk merencanakan, memantau, dan mengevaluasi tujuan seorang karyawan dan total kontribusinya bagi organisasi. Tujuan dasar manajemen kinerja adalah untuk mendorong dan meningkatkan efisiensi dan efektivitas karyawan.

Dalam proses ini, baik karyawan dan manajer berpartisipasi dalam menetapkan tujuan, menilai kinerja atau kemajuan, memberikan pelatihan dan umpan balik kepada karyawan secara berkala untuk perbaikan, menerapkan program pengembangan untuk karyawan dan memberi penghargaan kepada mereka untuk pencapaian mereka.

Dengan bantuan proses ini, baik karyawan maupun majikan mendapat kesempatan untuk menetapkan tujuan gabungan karyawan yang terkait dengan tujuan akhir organisasi dengan mempertimbangkan kinerja karyawan. Dengan cara ini, tujuan para pihak menjadi jelas yang membantu untuk mencapai tujuan keseluruhan organisasi dan pertumbuhan & pengembangan karyawan juga.

Perbedaan Kunci Antara Penilaian Kinerja dan Manajemen Kinerja

Berikut ini adalah perbedaan utama antara penilaian kinerja dan manajemen kinerja:

  1. Cara terorganisir untuk mengevaluasi kinerja dan potensi karyawan untuk pertumbuhan dan perkembangan masa depan mereka dikenal sebagai Penilaian Kinerja. Proses lengkap mengelola sumber daya manusia organisasi dikenal sebagai Manajemen Kinerja.
  2. Penilaian Kinerja adalah suatu sistem sedangkan Manajemen Kinerja adalah suatu proses.
  3. Penilaian kinerja tidak fleksibel, tetapi manajemen kinerja fleksibel.
  4. Penilaian Kinerja adalah alat operasional untuk meningkatkan efisiensi karyawan. Namun, manajemen kinerja adalah alat yang strategis.
  5. Penilaian Kinerja dilakukan oleh departemen sumber daya manusia organisasi, sedangkan manajer bertanggung jawab atas manajemen kinerja.
  6. Dalam penilaian kinerja, koreksi dilakukan secara retrospektif. Berbeda dengan manajemen kinerja yang memandang ke depan.
  7. Penilaian Kinerja memiliki pendekatan individualistis yang bertolak belakang dalam hal Manajemen Kinerja.
  8. Penilaian Kinerja dilakukan pada akhirnya, tetapi Manajemen Kinerja adalah proses yang berkelanjutan.

Kesimpulan

Oleh karena itu, kita dapat mengatakan bahwa istilah penilaian kinerja dan manajemen kinerja sama sekali berbeda. Tetapi, tidak dapat dikatakan bahwa mereka saling bertentangan karena penilaian kinerja itu sendiri adalah bagian dari manajemen kinerja. Dengan cara ini, kita dapat mengatakan bahwa manajemen kinerja adalah istilah yang lebih besar yang melibatkan beberapa langkah.

Top