Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Mikroprosesor dan Mikrokontroler

Mikroprosesor dan Mikrokontroler adalah chip elektronik khas yang dapat diprogram yang digunakan untuk tujuan berbeda. Perbedaan yang signifikan di antara mereka adalah bahwa mikroprosesor adalah mesin perhitungan yang dapat diprogram yang terdiri dari ALU, CU dan register, yang biasa digunakan sebagai unit pemrosesan (seperti CPU pada komputer) yang dapat melakukan perhitungan dan membuat keputusan. Di sisi lain, mikrokontroler adalah mikroprosesor khusus yang dianggap sebagai "komputer pada chip" karena mengintegrasikan komponen seperti mikroprosesor, memori dan paralel I / O digital.

Mikrokontroler terutama dirancang untuk mengelola tugas real-time, tidak seperti mikroprosesor.

Grafik perbandingan

Dasar untuk perbandinganMikroprosesorMikrokontroler
DasarTerdiri dari chip silikon tunggal yang terdiri dari ALU, CU dan register.Terdiri dari mikroprosesor, memori, port I / O, unit kontrol interupsi, dll.
CiriUnit tergantungUnit mandiri
Port I / OTidak mengandung port I / O bawaanTersedia port I / O internal
Jenis operasi yang dilakukanTujuan umum dalam desain dan operasi.Berorientasi aplikasi atau spesifik domain.
Ditargetkan untukPasar kelas atasPasar tertanam
Konsumsi dayaMemberikan lebih sedikit opsi hemat dayaTermasuk lebih banyak opsi hemat daya

Definisi Mikroprosesor

Mikroprosesor adalah chip silikon yang berfungsi sebagai central processing unit (CPU). Itu dapat melakukan fungsi-fungsi termasuk logika dan aritmatika sesuai instruksi yang telah ditentukan sebelumnya, ditentukan oleh pabrikan. CPU terdiri dari unit ALU (Arithmetic and Logical Unit), register dan kontrol. Mikroprosesor dapat dirancang dengan berbagai cara tergantung pada set instruksi dan arsitektur sistem.

Ada dua arsitektur sistem yang disediakan untuk merancang mikroprosesor - Harvard dan Von-Neumann. Jenis prosesor Harvard digabungkan dengan bus isolat untuk memori program dan data. Sebaliknya, prosesor berbasis arsitektur Von-Neumann berbagi satu bus untuk memori program dan data.

Mikroprosesor bukan unit independen yang bergantung pada unit perangkat keras lain seperti memori, timer, interrupts controller, dan sebagainya. Mikroprosesor pertama dikembangkan oleh Intel pada tahun 1971 dan dinamai Intel 4004.

Definisi Mikrokontroler

Mikrokontroler adalah teknologi yang dikembangkan setelah mikroprosesor dan mengatasi kekurangan mikroprosesor. Chip mikrokontroler sangat terintegrasi dengan CPU, memori (RAM dan ROM), register, unit kontrol interupsi, dan port I / O khusus. Tampaknya menjadi superset dari mikroprosesor. Tidak seperti mikroprosesor, mikrokontroler tidak tergantung pada unit perangkat keras lainnya, ia berisi semua blok penting untuk berfungsinya dengan benar.

Mikrokontroler lebih dihargai daripada mikroprosesor di bidang sistem tertanam karena lebih hemat biaya dan mudah didapat. Mikrokontroler pertama TMS 1000 dikembangkan oleh Texas Instruments pada tahun 1974. Desain dasar mikrokontroler TI menyerupai prosesor 4004/4040 (4-bit) Intel di mana pengembang telah menambahkan RAM, ROM, dukungan I / o. Keuntungan lain dari mikrokontroler adalah kita dapat menulis instruksi khusus ke CPU.

Perbedaan Kunci Antara Mikroprosesor dan Mikrokontroler

  1. Mikroprosesor terdiri dari chip silikon yang memiliki unit logis aritmatika (ALU), unit kontrol (CU) dan register. Sebaliknya, mikrokontroler menggabungkan properti mikroprosesor, bersama dengan RAM, ROM, penghitung, port I / O, dan sebagainya.
  2. Mikroprosesor memerlukan sekelompok chip lain seperti timer, pengontrol interupsi dan program serta memori data yang membuatnya tergantung. Sebagai lawan, mikrokontroler tidak memerlukan unit perangkat keras lain karena sudah diaktifkan dengannya.
  3. Port I / O implisit disediakan dalam mikrokontroler sementara mikroprosesor tidak menggunakan port I / O bawaan.
  4. Mikroprosesor melakukan operasi tujuan umum. Sebaliknya, mikrokontroler melakukan operasi berorientasi aplikasi.
  5. Dalam mikroprosesor, penekanan utama adalah pada kinerja karena itu ia bertujuan untuk pasar kelas atas. Di sisi lain, target mikrokontroler untuk pasar tertanam.
  6. Pemanfaatan daya dalam mikrokontroler lebih baik daripada mikroprosesor.

Kesimpulan

Sebuah mikroprosesor dapat melakukan operasi dengan tujuan umum untuk beberapa tugas yang berbeda. Sebaliknya, mikrokontroler dapat melakukan tugas yang ditentukan pengguna di mana ia menangani tugas yang sama untuk seluruh siklus hidup.

Top