Direkomendasikan, 2022

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Logam dan Non-logam

Identifikasi logam dan non-logam agak sulit jika Anda tidak tahu karakteristiknya. Sementara logam adalah zat padat, biasanya keras, berkilau dan buram. Di sisi lain, non-logam adalah bahan padat atau gas, di mana sifat logamnya tidak ada.

Materi adalah zat fisik yang menempati ruang dan memiliki massa. Ini hadir dalam tiga bentuk, yaitu elemen, senyawa dan campuran. Dari ketiga bentuk ini, unsur adalah bentuk materi paling murni dan dikelompokkan ke dalam tiga kategori, yaitu logam, metaloid, dan non-logam. Berdasarkan sifat fisik dan kimia, ketiga unsur ini bercabang dua.

Bacalah artikel untuk mendapatkan perbedaan antara logam dan non-logam.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganLogamBukan logam
BerartiLogam mengacu pada unsur-unsur alami yang keras, berkilau, buram dan padat.Non-logam menyiratkan zat-zat kimia yang lunak, tidak mengkilap, transparan dan rapuh.
Contoh
AlamElektropositifElektronegatif
StrukturKristalAmorf
Keadaan fisik pada suhu kamarPadat (kecuali merkuri dan galium)Padat atau gas (kecuali Brom)
Massa jenisKepadatan tinggiKepadatan rendah
PenampilanBerkilauTidak berkilau
KekerasanKebanyakan logam keras, kecuali natrium.Kebanyakan logam lunak, kecuali intan.
Sifat lunakLunakNon-lunak
DaktilitasElastisNon-ulet
NyaringNyaringTidak nyaring
KonduksiKonduktor panas dan listrik yang baikKonduktor panas dan listrik yang buruk
Titik lebur dan titik didihTitik leleh dan titik didih yang sangat tinggi.Titik leleh dan titik didih yang rendah.
Elektron1 hingga 3 elektron di kulit terluarnya.4 hingga 8 elektron di kulit terluarnya.
OksigenBereaksi dengan oksigen dan membentuk oksida dasar.Bereaksi dengan oksigen dan membentuk oksida asam.
AC idBereaksi dengan asam dan menghasilkan gas hidrogen.Biasanya tidak bereaksi dengan asam.

Definisi Logam

Logam digunakan untuk mengartikan unsur-unsur alami yang padat, berkilau, buram, dan lebih padat. Logam memiliki titik didih dan leleh yang sangat tinggi. Mereka secara efektif menghantarkan panas dan listrik. Dalam logam, atom-atom tersusun dalam struktur kristal. Mereka bertindak sebagai agen pereduksi, karena mereka kehilangan elektron valensi dan membentuk kation. Beberapa contoh logam adalah perak, aluminium, emas, timah, nikel, tembaga, titanium, magnesium, besi, kobalt, seng, dll.

Logam itu keras dan biasanya digunakan dalam pembuatan mesin, boiler air, peralatan pertanian, mobil, peralatan industri, peralatan, pesawat terbang, dll.

Definisi Non-logam

Non-logam, seperti namanya, adalah elemen alami, yang tidak memiliki sifat logam. Ini biasanya hadir dalam keadaan padat atau gas, kecuali Brom, satu-satunya non-logam yang ada dalam bentuk cair. Mereka lunak, tidak berkilau (kecuali yodium) dan insulator panas dan listrik yang baik.

Misalnya Nitrogen, oksigen, hidrogen, argon, xenon, klorin dan sebagainya.

Susunan atom dalam non-logam adalah dalam struktur non-kristal atau amorf. Non-logam memiliki energi ionisasi dan elektronegativitas yang tinggi karena ia memperoleh atau berbagi elektron valensi untuk membentuk anion. Mereka biasanya lunak, dan karena itu mereka digunakan dalam pembuatan pupuk, pemurnian air, kerupuk dan sebagainya.

Perbedaan Kunci Antara Logam dan Non-logam

Perbedaan antara logam dan non-logam dapat ditarik dengan jelas pada premis berikut:

  1. Unsur alami yang keras, berkilau, buram dan padat adalah logam. Zat kimia yang lunak, tidak mengkilap, transparan dan rapuh, adalah non-logam.
  2. Logam bersifat elektropositif karena mereka mudah kehilangan elektron, sehingga mereka merupakan agen pereduksi. Sebaliknya, bukan logam adalah elektronegatif karena mereka mendapatkan elektron dan dengan demikian mereka adalah agen pengoksidasi.
  3. Logam memiliki struktur kristal, sedangkan non-logam memiliki struktur amorf.
  4. Pada suhu kamar, logam biasanya padat, kecuali merkuri dan galium yang berada dalam keadaan cair. Sebaliknya, non-logam dapat ditemukan dalam bentuk padat atau gas, kecuali Brom yang merupakan satu-satunya non-logam yang hadir dalam bentuk cair.
  5. Densitas adalah rasio massa terhadap volume; logam memiliki kerapatan yang lebih tinggi dibandingkan dengan non-logam.
  6. Logam terlihat halus dan berkilau, sedangkan yang bukan logam biasanya tampak kusam.
  7. Dalam hal kekerasan, logam pada umumnya adalah zat keras, tetapi bervariasi dari satu bahan ke bahan lainnya. Berbeda dengan non-logam adalah zat lunak kecuali berlian, yang merupakan zat paling sulit di bumi.
  8. Kelenturan adalah karakteristik logam, untuk dikonversi ke lembaran tipis ketika dipukul oleh palu. Sebagai lawan dari ini, non-logam rapuh, seperti pada pemukulan dengan palu, non-logam dipecah menjadi beberapa bagian.
  9. Daktilitas adalah properti logam, yang dapat ditarik ke dalam kabel, tetapi non-logam tidak memiliki properti tersebut.
  10. Sonorous adalah fitur logam menghasilkan suara yang dalam atau dering. Namun, non-logam bersifat non-nyaring.
  11. Logam mendukung konduksi panas dan listrik. Sebaliknya, non-logam adalah isolator, sehingga tidak mendukung konduksi panas dan listrik.
  12. Logam memiliki titik leleh dan titik didih yang sangat tinggi. Sebaliknya, non-logam direbus dan dilelehkan pada suhu yang relatif rendah.
  13. Di kulit terluar, logam terdiri dari 1 hingga 3 elektron, sedangkan non-logam terdiri dari 4 hingga 8 elektron.
  14. Logam bereaksi dengan oksigen untuk membentuk oksida logam, yang bersifat basa, sehingga memiliki ikatan elektrovalen atau ionik. Di sisi lain, ketika non-logam bereaksi dengan oksigen untuk membentuk oksida non-logam yang bersifat asam dan karenanya, mereka memiliki ikatan kovalen.
  15. Logam bereaksi dengan asam encer, untuk menghasilkan garam dan gas hidrogen. Sebaliknya, bukan logam biasanya tidak bereaksi dengan asam encer.

Kesimpulan

Semua benda di sekitar kita terbuat dari logam atau non-logam. Unsur-unsur yang melakukan fitur baik logam dan non-logam disebut sebagai metaloid. Ini termasuk boron, silikon, germanium, arsenik, dll.

Top