Direkomendasikan, 2023

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Lokayukta dan Lokpal

Lokpal adalah ombudsman yang ditunjuk untuk menangani keluhan dan keluhan warga terkait korupsi di tingkat pusat. Di sisi lain, di tingkat negara bagian, Lokayukta dibentuk untuk mengambil tindakan terhadap pengaduan korupsi yang dilakukan oleh penduduk negara.

Korupsi, secara sederhana, merujuk pada penggunaan kekuatan publik secara tidak sah, biasanya oleh pelayan publik atau oleh politisi terpilih. Itu adalah tindakan tidak jujur, yang tidak diizinkan di mata hukum. Banyak negara telah membentuk badan anti-korupsi, untuk memberantas korupsi, yang diprakarsai untuk pertama kalinya, di Swedia . Di India, atas rekomendasi Komisi Reformasi Administratif (ARC), badan-badan seperti Lokpal dan Lokayukta dibentuk di bawah Lokpal dan Lokayukta Act, 2013 .

Kutipan artikel mungkin membantu Anda dalam memahami perbedaan antara Lokayukta dan Lokpal.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganLokayuktaLokpal
BerartiLokayukta adalah badan yang beroperasi di tingkat negara bagian, yang dibentuk untuk menginvestigasi pengaduan individu terhadap pegawai negeri atau politisi mana pun sehubungan dengan korupsi.Lokpal adalah badan yang beroperasi di tingkat pusat, dibentuk untuk menyelidiki pegawai negeri atau politisi, terhadap pengaduan korupsi yang diajukan oleh siapa pun.
YurisdiksiSemua anggota dewan legislatif dan pegawai pemerintah negara bagian.Semua anggota Parlemen dan pegawai pemerintah pusat.
JanjiGubernurPresiden
AnggotaItu adalah tiga anggota tubuh.Itu terdiri dari maksimal delapan anggota.

Definisi Lokayukta

Lokayukta dapat dipahami sebagai badan hukum anti korupsi independen yang didirikan di negara-negara bagian, untuk memerangi korupsi. Pada diterimanya pengaduan tentang korupsi atau penyuapan pejabat publik yang bekerja di tingkat negara bagian, anggota dewan legislatif atau menteri dll. Lokayukta muncul dalam gambar, untuk menghadapinya dan menyelidiki kasus ini secara menyeluruh.

Bahkan sebelum Lokpal dan Lokayukta Act, 2013 diberlakukan di negara itu, banyak negara telah menyiapkan Lokayukta untuk memberantas korupsi, di mana Maharashtra adalah negara pelopor.

Komposisi Lokayukta berbeda di berbagai negara bagian. Lokayukta adalah kepala badan yang bisa menjadi Hakim Mahkamah Agung atau Hakim Agung / Hakim Pengadilan Tinggi. Selain itu, ada seorang Uplokayukt, yang bisa menjadi Hakim Pengadilan Tinggi atau pegawai pemerintah pusat atau negara bagian mana skala gajinya lebih besar dari atau sama dengan Sekretaris Tambahan untuk Pemerintah India.

Gubernur negara yang bersangkutan menunjuk Lokayukta dan Uplokayukta untuk jangka waktu enam tahun.

Definisi Lokpal

Lokpal adalah lembaga anti-korupsi yang dibentuk di bawah Lokpal dan Lokayukta Act, 2013. Lembaga ini bekerja sebagai badan pemerintah untuk menyelidiki dan menanyakan penyuapan dan pengaduan korupsi dari pejabat publik, menteri dan sekretaris pemerintah dan semua hal yang berkaitan dengan saya t.

Semua pegawai pemerintah pusat baik yang bekerja di dalam maupun di luar negeri tercakup dalam lingkup Lokpal. Bersamaan dengan itu, anggota Parlemen dan Uni juga tercakup dalam ruang lingkupnya. Memang Perdana Menteri saat ini dan mantan juga tercakup dalam bidangnya, tunduk pada persyaratan tertentu puas.

Lokpal terdiri dari Ketua dan beberapa anggota lainnya, yang kekuatannya tidak boleh lebih dari delapan anggota, di mana 50% akan menjadi anggota yudisial dan 50% berasal dari SC / ST / OBC, minoritas dan perempuan. Ketua dapat menjadi mantan Ketua Mahkamah Agung India, atau mantan Hakim Mahkamah Agung atau anggota pengadilan, yang memiliki pengetahuan dan keahlian yang baik lebih dari 25 tahun dalam administrasi publik, anti korupsi, kewaspadaan dll.

Lokpal ditunjuk oleh Presiden India, setelah berkonsultasi dengan Ketua Pengadilan India, Ketua Dewan Rakyat (Lok Sabha) dan Ketua Dewan Negara-negara Bagian (Rajya Sabha).

Perbedaan Kunci Antara Lokayukta dan Lokpal

Poin yang diberikan di bawah ini menjelaskan perbedaan antara Lokayukta dan Lokpal:

  1. Lokpal merujuk pada organisasi hukum, yang dibentuk oleh pemerintah untuk menangani pengaduan yang diajukan oleh warga mengenai pegawai negeri yang korup, menteri dan sekretaris pemerintah, yang bekerja di tingkat pusat, untuk menyelidiki kasus ini dan melakukan persidangan. Di sisi lain, Lokayukta adalah badan serupa seperti Lokpal yang dibentuk oleh pemerintah negara bagian untuk menangani korupsi, dengan menanyakan pelayan publik terhadap tuduhan dan melakukan persidangan kasus-kasus tersebut.
  2. Semua pegawai pemerintah negara bagian, anggota dewan legislatif, menteri lain dan sekretaris pemerintah tercakup di bawah lingkup Lokayukta. Sebaliknya, di yurisdiksi Lokpal, semua pelayan publik dilindungi. Bersamaan dengan itu Anggota Parlemen, menteri dan politisi lainnya, sekretaris pemerintah juga hadir dalam ruang lingkupnya.
  3. Seorang Lokayukta bekerja di tingkat negara bagian, penunjukan Ketua dilakukan oleh Gubernur. Sebagai lawan, Presiden menunjuk Ketua dalam kasus Lokpal.
  4. Lokpal adalah badan pemerintah multimember, dengan seorang Ketua dan beberapa anggota lainnya. Namun, jumlah anggota tidak lebih dari delapan anggota. Sebaliknya, sebuah Lokayukta adalah sebuah badan yang beranggotakan tiga orang, termasuk Lokayukta, Komisaris Kewaspadaan Negara dan seorang ahli hukum.

Kesimpulan

Tujuan utama kedua lembaga ini adalah untuk memerangi korupsi. Bukan hanya untuk menghukum mereka yang melakukan layanan publik untuk keuntungan pribadi, tetapi juga untuk mengekspos mereka di depan umum. Badan-badan ini menangani pengaduan terhadap tindakan administratif pelayan publik, menteri dan sekretaris pemerintah.

Top