Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Asuransi dan Jaminan

Asuransi didefinisikan sebagai suatu pengaturan, di mana perusahaan asuransi berkomitmen untuk mengganti rugi kehilangan atau kerusakan yang disebabkan oleh tertanggung karena bencana alam atau peristiwa lain yang terjadi tidak pasti, untuk pertimbangan khusus. Istilah asuransi sering disandingkan dengan jaminan, karena keduanya adalah produk keuangan yang dijual oleh perusahaan kepada orang-orang untuk melindungi kepentingan mereka, namun mereka berbeda.

Assurance mengacu pada perjanjian di mana perusahaan asuransi memberikan perlindungan atas suatu peristiwa, yang akan terjadi cepat atau lambat, seperti kematian. Jadi, jika Anda juga mencari perbedaan antara asuransi dan jaminan, artikel ini mungkin terbukti membantu Anda, bacalah.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganAsuransiJaminan
BerartiAsuransi mengacu pada pengaturan, yang menyediakan perlindungan untuk peristiwa yang dapat terjadi tetapi tidak harus, seperti banjir, pencurian, kebakaran dll.Jaminan adalah ketentuan untuk meliput suatu peristiwa, yang kejadiannya pasti, seperti kematian.
BerdasarkanPrinsip ganti rugiPrinsip kepastian
Perlindungan terhadapPeristiwa yang diantisipasiPeristiwa yang pasti
Pengaturan waktu untuk pembayaran klaimHanya pada saat terjadinya peristiwa yang tidak pasti.Baik pada saat acara atau pada saat jatuh tempo.
LamanyaHanya untuk satu tahun, dapat diperbarui setelah tahun.Jangka panjang, berjalan selama beberapa tahun.
MengetikAsuransi umumAsuransi jiwa
TujuanUntuk mengganti kerugian tertanggung, terhadap segala jenis risiko.Untuk memastikan pembayaran, pada saat terjadinya peristiwa yang ditentukan.
KebijakanDiambil untuk mencegah risiko atau memberikannya.Diambil melawan suatu peristiwa, yang kejadiannya pasti.
PenanggungBerusaha untuk mengembalikan tertanggung ke posisi sebelumnya.Berusaha membayar uang pertanggungan, saat acara berlangsung.
TertanggungMelakukan pembayaran premi secara teratur, dengan imbalan ganti rugi terhadap risiko.Berusaha membayar premi secara teratur, dengan imbalan manfaat, atas terjadinya acara yang dicakup.

Definisi Asuransi

Istilah 'asuransi' didefinisikan sebagai kontrak antara dua pihak, di mana satu pihak (perusahaan asuransi atau perusahaan asuransi) berjanji untuk mengganti rugi atas kerugian atau kerusakan yang ditentukan kepada pihak lain (diasuransikan) dengan pertimbangan yang memadai, yaitu premi. Singkatnya, itu adalah ketentuan; dimana perusahaan asuransi memberikan jaminan kompensasi atas kerugian finansial yang terjadi pada tertanggung, dengan imbalan premi.

Dokumen di mana syarat dan ketentuan asuransi dinyatakan dikenal sebagai polis asuransi. Ini menguraikan jenis kerugian yang ditanggung oleh polis asuransi dan juga menunjukkan jumlah maksimum yang akan dibayarkan oleh perusahaan jika peristiwa yang tidak pasti terjadi.

Asuransi adalah mekanisme transfer risiko, yang menjamin kompensasi moneter, untuk kehilangan atau kerusakan, sebagai akibat dari suatu peristiwa di luar kendali pihak tertanggung. Jenis-jenis asuransi adalah:

  • Asuransi jiwa : Asuransi yang mencakup risiko jiwa orang tersebut dikenal sebagai asuransi jiwa. Jenis asuransi ini dianggap sebagai jaminan. Di sini total uang pertanggungan dibayarkan kepada tertanggung pada saat jatuh tempo polis atau keluarga tertanggung setelah kematiannya.
  • Asuransi Umum : Asuransi selain asuransi jiwa dikenal sebagai asuransi umum. Ini termasuk asuransi kebakaran, asuransi laut atau asuransi lain-lain. Di sini kompensasi yang dibayarkan setara dengan kerugian yang ditanggung oleh tertanggung.

Definisi Jaminan

Suatu bentuk pertanggungan finansial, yang memberikan penggantian, untuk suatu peristiwa yang pasti akan terjadi (cepat atau lambat), dikenal sebagai jaminan.

Salah satu contoh terbaik jaminan adalah asuransi jiwa, yang mencakup risiko kehidupan pemegang polis. Setelah kematian tertanggung, calon akan mendapatkan uang pertanggungan. Dalam asuransi jiwa, jumlah polis asuransi hanya dibayarkan saat kejadian, yaitu kematian. Meskipun, asuransi jiwa juga menyediakan pembayaran jumlah polis pada saat jatuh tempo polis dengan mencicil. Asuransi jiwa diklasifikasikan menjadi tiga jenis:

  • Jaminan seumur hidup : Ketika uang pertanggungan dibayarkan hanya pada saat kematian tertanggung adalah jaminan seumur hidup.
  • Term life assurance : Ketika uang pertanggungan dibayarkan secara sekaligus pada saat jatuh tempo jangka waktu polis, disebut term life assurance.
  • Anuitas : Ketika uang pertanggungan dibayarkan dalam angsuran pada saat jatuh tempo, daripada pembayaran satu suntikan disebut anuitas.

Perbedaan Kunci Antara Asuransi dan Jaminan

Poin-poin berikut menjelaskan perbedaan antara asuransi dan jaminan:

  1. Kontrak, yang menyediakan perlindungan untuk peristiwa yang dapat terjadi tetapi tidak harus, seperti banjir, pencurian, kebakaran, dll. Dikenal sebagai asuransi. Ketentuan untuk meliput suatu peristiwa, yang kejadiannya pasti, seperti kematian, disebut jaminan.
  2. Sementara asuransi didasarkan pada prinsip ganti rugi, jaminan sedikit berbeda, yang bergantung pada prinsip kepastian.
  3. Asuransi memberikan perlindungan terhadap peristiwa yang diantisipasi. Di sisi lain, Assurance cenderung memberikan perlindungan terhadap peristiwa tertentu.
  4. Dalam hal asuransi, penggantian kerugian atau kerusakan hanya akan dibayarkan jika terjadi peristiwa yang tidak pasti. Sebaliknya, dalam jaminan, jumlah yang dapat diasuransikan dibayarkan baik pada saat kematian tertanggung atau pada saat polis jatuh tempo.
  5. Durasi asuransi hanya satu tahun, pada dasarnya, polis diperbarui pada saat berakhirnya jangka waktu. Di sisi lain, jaminan adalah untuk jangka panjang, yang beroperasi selama beberapa tahun.
  6. Asuransi, mencakup asuransi umum, yaitu asuransi kebakaran, asuransi laut atau asuransi lain-lain. Jaminan mencakup asuransi jiwa, seperti asuransi seumur hidup, asuransi jiwa berjangka dan anuitas.
  7. Asuransi bertujuan mengidentifikasi tertanggung terhadap risiko apa pun. Sebaliknya, tujuan utama dari penjaminan adalah untuk memastikan pembayaran, atas terjadinya peristiwa yang ditentukan.
  8. Polis asuransi mencegah risiko yang ditentukan atau memberikan perlindungan terhadapnya. Tidak seperti jaminan, di mana kebijakan diambil terhadap peristiwa yang pasti.
  9. Dalam asuransi, perusahaan asuransi berkomitmen untuk mengembalikan tertanggung ke posisi sebelumnya; yang diduduki sebelum acara berlangsung. Sebaliknya, jaminan berkomitmen untuk membayar uang pertanggungan, saat acara berlangsung.
  10. Dalam asuransi, merupakan kewajiban tertanggung untuk membayar premi secara berkala untuk menerima ganti rugi terhadap risiko. Berlawanan dengan jaminan, di mana tertanggung melakukan pembayaran premi tepat waktu, sebagai imbalan atas manfaat, pada saat terjadi peristiwa yang ditanggung.

Kesimpulan

Untuk meringkas artikel ini, asuransi dan jaminan sangat mirip, tetapi ada garis tipis perbedaan di antara mereka, seperti dalam asuransi memberikan perlindungan kepada pemegang untuk kebijakan, dari insiden yang mungkin terjadi, dan mereka dikompensasi ketika Peristiwa terjadi. Di sisi lain, jaminan mencakup insiden-insiden yang kejadiannya tidak perlu dipertanyakan, tetapi waktu kejadiannya tidak pasti.

Top