Direkomendasikan, 2022

Pilihan Editor

Perbedaan Antara HDLC dan PPP

Perbedaan utama antara HDLC dan PPP adalah bahwa HDLC adalah protokol berorientasi bit, sedangkan PPP adalah protokol berorientasi karakter. HDLC dan PPP adalah protokol lapisan data penting yang digunakan dalam WAN (jaringan area luas) di mana HDLC juga dapat diimplementasikan dengan PPP untuk hasil yang efisien.

HDLC menjelaskan teknik enkapsulasi yang digunakan pada data dalam tautan data serial sinkron. Di sisi lain, protokol PPP berkaitan dengan enkapsulasi data yang diangkut dalam tautan point-to-point dan itu bisa sinkron atau asinkron.

Grafik perbandingan

Dasar untuk perbandingan
HDLCPPP
Perluas keProtokol Lapisan Tautan Data tingkat tinggiProtokol Point-to-Point
Jenis protokolProtokol berorientasi bitProtokol berorientasi byte
Digunakan dalamHanya media yang sinkronMedia sinkron maupun asinkron
OtentikasiTidak ada ketentuan otentikasiMenyediakan otentikasi
Pengalamatan dinamisTidak menawarkan pengalamatan dinamis.Pengalamatan dinamis digunakan.
Diimplementasikan diKonfigurasi point-to-point dan multipoint.Hanya konfigurasi point-to-point.
Kompatibilitas dengan protokol lainTidak dapat dioperasikan dengan perangkat non-Cisco.Dapat dioperasikan dengan perangkat non-Cisco juga.

Definisi HDLC

HDLC (High-level Data Link Control) adalah protokol WAN yang dimaksudkan untuk melakukan enkapsulasi data dalam lapisan data link. Enkapsulasi data berarti mengubah format data. SDLC adalah pendahulu dari HDLC yang merupakan singkatan dari protokol Synchronous Data Link Control . Protokol SDLC dan HDLC dikembangkan oleh IBM dan diserahkan kepada ANSI dan ISO untuk diterima sebagai standar internasional.

Protokol HDLC mengikuti konsep berorientasi bit dan menggunakan bit stuffing untuk mencapai transparansi data. Berikut pendekatan berorientasi bit menandakan bahwa bit tunggal digunakan untuk menyajikan informasi kontrol. Struktur bingkai HDLC berisi bidang alamat, kontrol, data, checksum, dan bendera. Protokol enkapsulasi default pada perangkat Cisco adalah HDLC. Hak cipta milik Cisco HDLC hanya berfungsi ketika perangkat di kedua ujung tautan adalah dari cisco. HDLC standar dapat memiliki perangkat yang berbeda di ujungnya.

Format bingkai untuk protokol berorientasi bit

  • Bidang Alamat - Digunakan untuk menggambarkan terminal.
  • Bidang kontrol - Bit dalam bidang kontrol dimaksudkan untuk nomor urut dan ucapan terima kasih.
  • Bidang data - Bidang ini digunakan untuk menyimpan informasi.
  • Bidang Checksum -Dalam bidang ini, bit dicadangkan untuk melakukan kode redundansi siklik.

Perintah dan Permintaan HDLC

HDLC menggunakan sekelompok perintah dan respons untuk berfungsi. Ada tiga jenis bingkai informasi, pengawasan dan tidak bernomor.

  • Format transfer informasi (I-Frame) - Ini mengangkut frame bernomor secara berurutan, yang berisi bidang informasi.
  • Format pengawasan (S-Frame) - Bingkai pengawasan melakukan fungsi manajerial seperti pengakuan, status transfer informasi, polling dan pemulihan kesalahan. Perintah dan permintaan yang termasuk dalam ini adalah RECEIVE READY, RECEIVE NOT READY, REJECT, dan sebagainya.
  • Format tidak bernomor (U-Frame) - Ini pada dasarnya memperluas fungsi kontrol tautan data. Ada beberapa perintah dan permintaan termasuk dalam kategori ini seperti RESET, TEST, FRAME REJECT, REQUEST DISCONNECT, dan sebagainya.

Definisi PPP

PPP (Point-to-Point Protocol) juga merupakan protokol WAN, tetapi ada beberapa perangkat tambahan yang dibuat dalam protokol PPP setelah HDLC. Sebelumnya, protokol PPP tidak berpemilik, yang berarti dapat digunakan dengan dua jenis perangkat yang berbeda tanpa melakukan perubahan pada format data. Semua tautan secara kolaboratif diperlakukan sebagai jaringan IP tunggal dan independen yang memiliki format kerangka sendiri, metode pengalamatan perangkat keras, dan protokol tautan data. Koneksi point-to-point diperoleh tanpa menetapkan beberapa alamat IP ke kabel berwujud, dan itu hanya membutuhkan nomor jaringan IP.

Ada beberapa fitur PPP, yang dibahas di bawah ini.

  • Untuk mengidentifikasi dengan jelas awal dan akhir frame, metode pembingkaian digunakan pada data asinkron. Ini juga bermanfaat dalam mendeteksi kesalahan.
  • Protokol kontrol tautan digunakan untuk mengaktifkan jalur jaringan, mengujinya, menghentikannya ketika tidak lagi digunakan. Protokol kontrol tautan ini pada dasarnya membantu dalam menangani sirkuit sinkron dan asinkron, serta penyandian byte dan berorientasi bit.
  • Itu dapat memilih NCP (Network Control Protocol) untuk setiap lapisan jaringan yang didukung.

Format bingkai untuk PPP

Kerangka PPP berisi dua bidang bendera, protokol yang diajukan untuk menentukan jenis paket yang berada di muatan, dan bidang muatan yang dapat bervariasi. Namun, bidang lainnya sama dengan protokol HDLC.

Bekerja dari protokol PPP

  • Pengguna pertama kali memanggil router penyedia layanan internet untuk membangun koneksi fisik; permintaan melewati modem.
  • Setelah generasi balasan oleh modem router, koneksi fisik dibuat.
  • Perangkat pengguna mengirimkan satu set paket LCP dalam bidang muatan dari satu atau lebih urutan frame PPP.
  • Parameter PPP dipilih sesuai dengan paket dan tanggapannya.
  • Setelah memilih parameter PPP, paket NCP dikirimkan untuk konfigurasi lapisan jaringan.
  • Kemudian alamat IP ditetapkan secara dinamis dengan bantuan NCP ke perangkat yang baru dipasang selama loginnya oleh penyedia.
  • Sekarang perangkat adalah host internet dan dapat mengirim dan menerima paket IP.
  • Pada, NCP mengakhiri koneksi lapisan jaringan dan menyimpan alamat IP.

Perbedaan Kunci Antara HDLC dan PPP

  1. HDLC adalah protokol berorientasi bit sedangkan PPP berorientasi byte dan juga berorientasi bit karena dapat dikirim melalui jalur modem dial-up dan juga HDLC berorientasi bit.
  2. Hanya media sinkron yang dapat digunakan dalam HDLC. Sebaliknya, PPP dapat bekerja dengan media sinkron dan asinkron.
  3. Otentikasi tautan tidak disediakan dalam HDLC, sedangkan itu disediakan dalam PPP.
  4. PPP dapat secara dinamis menetapkan dan membebaskan alamat IP sesuai dengan penggunaannya. Sebagai lawan, ini tidak terjadi di HDLC.
  5. Interoperabilitas antara perangkat non-cisco di HDLC tidak dapat dicapai. Namun, batasan HDLC ini dihilangkan dari protokol PPP.

Kesimpulan

Antara HDLC dan PPP, protokol PPP berkinerja lebih baik daripada HDLC karena tidak ada paksaan untuk menggunakan perangkat Cisco di kedua ujungnya, yang berarti ini saling beroperasi. PPP juga mendukung banyak protokol dan mendukung otentikasi.

Top