Direkomendasikan, 2022

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Saham Ekuitas dan Saham Preferensi

Saham Ekuitas adalah saham yang membawa hak suara dan tingkat dividen juga berfluktuasi setiap tahun karena tergantung pada jumlah laba yang tersedia bagi perusahaan. Di sisi lain, Saham Preferensi adalah saham yang tidak membawa hak suara di perusahaan serta jumlah dividen juga tetap.

Salah satu perbedaan utama antara saham ekuitas dan saham preferensi adalah bahwa dividen pada saham preferensi bersifat kumulatif, sedangkan dividen saham ekuitas tidak terakumulasi, bahkan jika tidak dibayarkan selama beberapa tahun.

Ketika keputusan harus diambil pada struktur modal, seseorang harus pergi untuk campuran dari dua jenis saham, dalam modal saham perusahaan. Dan untuk ini, kita perlu memiliki pemahaman umum tentang keduanya, jadi baca artikel ini dan ketahui bedanya.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganSaham EkuitasSaham utama
BerartiSaham ekuitas adalah saham biasa perusahaan yang mewakili bagian kepemilikan pemegang saham di perusahaan.Saham preferensi adalah saham yang membawa hak preferensial dalam hal pembayaran dividen dan pembayaran kembali modal.
Pembayaran dividenDividen dibayarkan setelah pembayaran semua kewajiban.Prioritas dalam pembayaran dividen atas pemegang saham ekuitas.
Pelunasan modalDalam hal penutupan perusahaan, saham ekuitas dilunasi pada akhirnya.Dalam hal penutupan perusahaan, saham preferen dibayarkan sebelum saham ekuitas.
Tingkat dividenBerfluktuasiTetap
PenebusanTidakiya nih
Hak memilihSaham ekuitas membawa hak suara.Biasanya, saham preferensi tidak memiliki hak suara. Namun, dalam keadaan khusus, mereka mendapatkan hak suara.
KonversiSaham ekuitas tidak pernah dapat dikonversi.Saham preferen dapat dikonversi menjadi saham ekuitas.
Tunggakan DividenPemegang saham ekuitas tidak memiliki hak untuk menunggak dividen untuk tahun-tahun sebelumnya.Pemegang saham preferen umumnya mendapatkan tunggakan dividen bersama dengan dividen tahun ini, jika tidak dibayarkan pada tahun sebelumnya sebelumnya, kecuali dalam kasus saham preferensi non-kumulatif.

Definisi Saham Ekuitas

Saham ekuitas adalah saham biasa perusahaan. Pemegang saham ekuitas adalah pemilik nyata perusahaan, yaitu jumlah saham yang dipegang oleh mereka adalah bagian dari kepemilikan mereka di perusahaan.

Pemegang saham ekuitas memiliki beberapa hak istimewa seperti mereka mendapatkan hak suara pada rapat umum, mereka dapat menunjuk atau menghapus direktur dan auditor perusahaan. Selain itu, mereka memiliki hak untuk mendapatkan keuntungan dari perusahaan, yaitu semakin banyak keuntungan, semakin banyak dividen mereka dan sebaliknya. Karena itu, jumlah dividen tidak tetap. Ini tidak berarti bahwa mereka akan mendapatkan seluruh laba, tetapi sisa laba, yang tetap setelah membayar semua biaya dan kewajiban pada perusahaan.

Definisi Saham Preferensi

Saham Preferensi, seperti namanya, didahulukan dari saham ekuitas dalam hal-hal seperti distribusi dividen pada tingkat bunga tetap dan pembayaran kembali modal jika terjadi likuidasi perusahaan.

Pemegang saham preferen juga merupakan pemilik bagian dari perusahaan seperti pemegang saham, tetapi secara umum, mereka tidak memiliki hak suara. Namun, mereka berhak untuk memberikan suara pada hal-hal yang secara langsung mempengaruhi hak-hak mereka seperti resolusi penutupan perusahaan, atau dalam hal pengurangan modal.

Berikut ini adalah jenis-jenis saham preferensi:

  • Saham Preferensi yang Berpartisipasi
  • Saham Preferensi Non-Partisipasi
  • Saham Preferensi Konversi
  • Saham Preferensi Non-Konversi
  • Saham Preferensi Kumulatif
  • Saham Preferensi Non-Kumulatif

Perbedaan Utama Antara Saham Ekuitas dan Saham Preferensi

  1. Saham ekuitas tidak dapat dikonversi menjadi saham preferensi. Namun, saham Preferensi dapat dikonversi menjadi saham ekuitas.
  2. Saham ekuitas tidak dapat ditebus, tetapi saham preferensi dapat ditebus.
  3. Perbedaan besar berikutnya adalah 'hak untuk memilih'. Secara umum, saham ekuitas memiliki hak untuk memilih, meskipun saham preferensi tidak memiliki hak suara.
  4. Jika dalam satu tahun keuangan, dividen pada saham ekuitas tidak diumumkan dan dibayarkan, maka dividen untuk tahun tersebut akan lewat. Di sisi lain, dalam situasi yang sama, dividen saham preferen mendapat akumulasi yang dibayarkan pada tahun keuangan berikutnya kecuali dalam kasus saham preferensi non-kumulatif.
  5. Tingkat dividen konsisten untuk saham preferen, sedangkan tingkat dividen ekuitas tergantung pada jumlah laba yang diperoleh perusahaan pada tahun keuangan. Jadi itu terus berubah.

Kesamaan

  • Didefinisikan dalam bagian 85 dari Indian Companies Act 1956.
  • Keduanya merupakan modal yang dimiliki perusahaan.

Kesimpulan

Sekarang, jika ada yang ingin menginvestasikan uangnya di saham ekuitas dan saham preferensi Anda dapat melakukannya dengan sangat mudah. Untuk Anda ini, pertama-tama Anda harus mendapatkan pengetahuan lengkap tentang pasar saham. Kalau tidak, ada banyak kemungkinan Anda menderita kerugian. Satu hal yang harus Anda ingat ketika melakukan investasi di semua ini adalah, membeli saham atau saham ketika pasar sedang turun karena pada saat itu harga umumnya rendah dan menjualnya ketika pasar naik karena harga saham relatif lebih tinggi . Demikian pula, titik relevansi lain adalah Anda harus mencoba melakukan investasi jangka panjang; itu akan memberi Anda pengembalian yang baik untuk periode yang lebih lama.

Bentuk investasi terbaik adalah reksa dana karena risikonya relatif lebih kecil daripada saham individu. Jangan sembarangan percaya pada saran yang baik, karena ada beberapa investasi yang akan memberi Anda pengembalian tinggi, tetapi mereka adalah yang paling berisiko jadi pikirkan dua kali sebelum Anda berinvestasi di pasar saham mana saja.

Jika Anda tidak ingin berinvestasi dalam reksa dana, maka masih ada opsi yang lebih baik untuk Anda sukai, Anda dapat langsung membeli saham perusahaan mana pun, ketika mereka membawa saham baru dalam bentuk Penawaran Umum Saham Perdana (IPO) ), pembelian ini dikenal sebagai pembelian dari pasar primer. Sebelum menginvestasikan uang di perusahaan mana pun, ingatlah satu rumus. Selidiki sebelum Anda Investasikan uang Anda pada saham apa pun karena ada kemungkinan kehilangan uang.

Jika Anda tidak dapat menemukan pembelian langsung semacam itu, maka Anda dapat menghubungi broker untuk membantu Anda membeli sekuritas perusahaan yang sudah terdaftar di Bursa Efek seperti Bursa Efek Nasional atau Bursa Efek Bombay. Jenis pembelian ini dikenal sebagai pembelian dari Pasar Sekunder. Ini bisa sedikit mahal karena Anda harus membayar biaya broker. Tetapi, broker akan membantu Anda dalam membuka akun dan menyelesaikan formalitas hukum atas nama Anda. Sekarang, Anda harus memutuskan berapa banyak Anda dapat berinvestasi pada awal. Setelah memutuskan, Anda perlu menyetor sejumlah uang sebagai bagian dari investasi awal dengan broker Anda yang akan membeli sekuritas atas instruksi Anda. Jadi dengan cara ini Anda dapat dengan mudah berinvestasi di sekuritas.

Top