Direkomendasikan, 2022

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Delegasi dan Desentralisasi

Dalam suatu organisasi, tidak mungkin bagi seseorang untuk hanya melakukan semua tugas dan mengambil semua keputusan. Karena ini, delegasi dan desentralisasi wewenang muncul. Delegasi berarti pengesahan otoritas oleh satu orang yang berada pada posisi yang lebih tinggi dari orang lain yang berada di bawahnya. Ini adalah penugasan ke bawah dari otoritas, di mana manajer mengalokasikan pekerjaan di antara bawahan.

Di sisi lain, Desentralisasi mengacu pada penyebaran kekuasaan oleh manajemen tingkat atas ke manajemen tingkat lain. Ini adalah pemindahan kekuasaan dan tanggung jawab yang sistematis, di seluruh jajaran perusahaan. Ini menjelaskan bagaimana kekuatan untuk mengambil keputusan didistribusikan dalam hierarki organisasi.

Kedua istilah ini sering digunakan secara bergantian, tetapi tidak sama. Jadi, di sini kami telah menyusun perbedaan terinci antara delegasi dan desentralisasi wewenang.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganDelegasiDesentralisasi
BerartiDelegasi berarti menyerahkan wewenang dari satu orang dari tingkat tinggi ke orang tingkat rendah.Desentralisasi adalah hasil akhir yang dicapai, ketika pendelegasian wewenang dilakukan secara sistematis dan berulang-ulang ke tingkat terendah.
Apa itu?Teknik manajemenFilsafat manajemen.
AkuntabilitasAtasan bertanggung jawab atas tindakan yang dilakukan oleh bawahan.Kepala departemen bertanggung jawab atas tindakan departemen terkait.
KebutuhanYa, untuk semua pendelegasian wewenang organisasi sangat diperlukan.Tidak, itu adalah filosofi opsional yang mungkin atau mungkin tidak diadopsi oleh organisasi.
Kebebasan KerjaBawahan tidak memiliki kebebasan penuh.Sejumlah besar kebebasan ada di sana.
KontrolKontrol tertinggi adalah tangan atasan.Kontrol keseluruhan berada di tangan manajemen puncak dan mendelegasikan wewenang untuk kontrol sehari-hari kepada kepala departemen.
HubunganMenciptakan hubungan atasan-bawahan.Langkah menuju penciptaan unit semi-otonom.

Definisi Delegasi

Penugasan wewenang atau kekuasaan pengambilan keputusan atau tugas seseorang yang berada pada level yang lebih tinggi kepada individu yang berada di bawah levelnya dikenal sebagai Delegasi. Ini adalah persyaratan semua organisasi, untuk pertumbuhan dan perkembangannya.

Delegasi wewenang merujuk bahwa senior menyerahkan kekuasaan pengambilan keputusan kepada juniornya. Meskipun, senior tidak bisa meneruskan otoritas yang tidak dimilikinya. Dengan bantuan delegasi, beban kerja dapat dibagi ke individu yang berbeda serta tanggung jawab juga dibagi di antara mereka. Orang yang mendelegasikan wewenang dikenal sebagai Delegator sedangkan orang yang didelegasikan otoritas dikenal sebagai Delegatee.

Ada tiga elemen utama Delegasi:

  • Otoritas : Hak dan kekuasaan yang didelegasikan.
  • Tanggung jawab : Tugas dan tugas yang akan dilakukan didelegasikan.
  • Akuntabilitas : Pelaporan tentang pelepasan tanggung jawab atau penggunaan otoritas adalah pertanggungjawaban yang tidak dapat didelegasikan.

Definisi Desentralisasi

Pengalihan wewenang, fungsi, hak, tugas, wewenang dan pertanggungjawaban manajemen tingkat atas ke manajemen tingkat menengah atau rendah dikenal sebagai Desentralisasi. Itu tidak lain adalah pendelegasian wewenang, dalam seluruh organisasi atau dapat dikatakan bahwa desentralisasi adalah peningkatan dari pada pendelegasian. Ketika ada desentralisasi, otoritas, tanggung jawab, dan akuntabilitas yang cukup besar berada di bawah level hierarki organisasi.

Banyak organisasi mengambil keputusan mengenai penyebaran wewenang dari tingkat yang lebih tinggi ke tingkat manajemen lain seperti departemen, divisi, unit, pusat, dll. Penyebaran wewenang ini dikenal sebagai delegasi, tetapi ketika dilakukan di seluruh entitas, pada skala besar, itu adalah desentralisasi. Jadi di sini harus dicatat bahwa sejauh mana hak, tugas dan kekuasaan disebarluaskan adalah penting.

Ini adalah keuntungan terbesar dari desentralisasi yang manajemen puncak tidak terbebani, dan keputusan tepat waktu sekarang dapat diambil pada masalah yang berbeda. Selain itu, ini akan mengarah pada pengawasan dan motivasi karyawan yang lebih baik.

Perbedaan Kunci Antara Delegasi dan Desentralisasi

Berikut ini adalah perbedaan utama antara delegasi dan desentralisasi:

  1. Ketika otoritas atau tanggung jawab dipercayakan kepada bawahan oleh atasan dikenal sebagai Delegasi. Desentralisasi mengacu pada hasil akhir yang dicapai ketika otoritas didelegasikan ke tingkat terendah, secara terorganisir dan konsisten.
  2. Delegasi adalah teknik manajemen. Sebaliknya, desentralisasi adalah filosofi manajemen.
  3. Dalam pendelegasian, hanya wewenang dan tanggung jawab yang ditransfer tetapi bukan akuntabilitas. Namun, dalam desentralisasi, ketiganya ditransfer.
  4. Dalam pendelegasian, ada lebih sedikit kebebasan kerja untuk bawahan sedangkan, dalam desentralisasi, sejumlah besar kebebasan dapat dilihat.
  5. Delegasi wewenang menciptakan hubungan atasan-bawahan dalam organisasi. sebaliknya, desentralisasi adalah langkah menuju penciptaan unit semi otonom.
  6. Delegasi wewenang adalah suatu keharusan bagi setiap organisasi, karena tidak ada orang yang dapat melakukan setiap tugas sendirian. Sebaliknya, Desentralisasi bersifat diskresioner, dalam arti bahwa manajemen puncak mungkin atau mungkin tidak membubarkan otoritas.

Kesimpulan

Delegasi dan Desentralisasi memiliki kelebihan dan kekurangan. Itu bukan istilah yang serupa, tetapi desentralisasi adalah hasil dari pendelegasian wewenang. Jadi tidak ada persaingan di antara mereka karena mereka berdua saling melengkapi.

Mereka membantu keberhasilan dan kemajuan organisasi, tetapi ada prasyarat bagi delegasi bahwa harus ada keinginan manajer untuk memberikan kebebasan kerja kepada orang-orang yang ditugaskan untuk bekerja. Biarkan mereka memilih metode dan solusi untuk masalah mereka, untuk membimbing mereka dan membiarkan mereka belajar dari kesalahan mereka. Dengan cara ini, mereka akan mendapatkan pelatihan dan pengembangan.

Prasyarat lain adalah bahwa junior harus berkomunikasi dengan senior secara bebas. Namun, ini adalah desentralisasi, yang karena tidak ada kontrol manajemen tingkat atas atas manajemen tingkat menengah atau rendah, tidak adanya koordinasi dan kepemimpinan dirasakan.

Top