Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Kerah Biru dan Kerah Putih

Dalam suatu organisasi, ada ratusan orang yang bekerja di organisasi tersebut, yang dapat dibedakan dengan warna pakaian yang dikenakan oleh mereka. Warna seragam menentukan pekerjaan yang dilakukan oleh pekerja di organisasi. Pekerjaan kerah biru adalah pekerjaan di mana orang yang melakukan pekerjaan itu melakukan kerja manual dan mendapat upah per jam atau harian, berdasarkan kinerja pekerjaan mereka.

Jenis pekerjaan kedua adalah pekerjaan kerah putih, di mana karyawan melakukan pekerjaan klerikal di kantor dan menarik gaji bulanan dengan tarif tetap.

Perbedaan antara pekerjaan kerah biru dan kerah putih memudar seiring berlalunya waktu karena skala upah yang rendah dari pekerjaan kerah putih dan tingginya permintaan tenaga kerja terampil. Di sini, di artikel ini, konsep dua jenis pekerjaan telah dibahas, jadi bacalah.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganKerah biruKerah putih
BerartiPekerjaan yang membutuhkan kerja fisik dikenal sebagai pekerjaan kerah biru.Pekerjaan yang membutuhkan pekerjaan klerikal dikenal sebagai pekerjaan kerah putih.
Warna pakaianBiruputih
Tempat kerjaLokasi lapangan atau industri seperti pabrik dll.Kantor
Pekerjaan dilakukan olehPekerjaPara karyawan
RemunerasiUpahGaji
Dasar PembayaranJam kerjaPerforma
Persyaratan pekerjaanKekuatan ototOtak
Siklus pembayaranHarianBulanan

Definisi Blue Collar

Blue Collar adalah istilah yang digunakan untuk orang-orang dari kelas pekerja, yang melakukan kerja kasar untuk suatu organisasi dan mendapatkan upah yang dibayarkan setiap jam. Para pekerja seharusnya mengenakan seragam biru selama jam kerja . Pekerjaan ini sangat melelahkan yang membutuhkan ketegangan fisik, tetapi pekerja tidak dibayar dengan baik.

Pakaian pekerja adalah pakaian biru, fakta di balik menggunakan warna seperti itu adalah bahwa jika seorang pekerja menggunakan pakaian berwarna terang dia akan mudah kotor, dan itu akan muncul di pakaiannya. Dalam warna biru, bintik-bintik minyak & lemak, kotoran, dan debu tidak ditampilkan dengan mudah, dan itu membantu mereka terlihat lebih bersih.

Pekerjaan kerah biru tidak membutuhkan pendidikan yang sangat tinggi . Namun, seorang pekerja harus cukup terampil dalam bidang khusus untuk melakukan pekerjaan itu. Pekerjaan tersebut dapat mencakup pembuatan, penambangan, konstruksi, perbaikan dan pemeliharaan, pemasangan mesin dan sebagainya.

Definisi Kerah Putih

Istilah kerah putih mengacu pada pekerjaan para pejabat, yang melakukan pekerjaan manajerial atau profesional untuk organisasi dan mendapatkan jumlah gaji tetap sebagai imbalan pada akhir setiap bulan. Para pejabat seharusnya mengenakan pakaian formal berwarna putih, yaitu kemeja, celana panjang, dan dasi . Karyawan tidak perlu melakukan pekerjaan manual apa pun karena pekerjaan mereka sepenuhnya berorientasi pada pengetahuan.

Pekerjaan kerah putih membutuhkan kualifikasi pendidikan tinggi, ketajaman mental, pengetahuan yang baik dan keahlian di bidang tertentu. Saat para pejabat bekerja di kantor, tempat itu bersih dan tenang, jadi pakaian mereka berwarna putih. Para pekerja pekerjaan kerah putih dibayar dengan baik dan dasar dari upah mereka adalah kinerjanya.

Pekerjaan manajemen, teknik, pekerjaan medis dan administrasi adalah beberapa contoh pekerjaan kerah putih.

Perbedaan Kunci Antara Kerah Biru dan Kerah Putih

Berikut ini adalah perbedaan utama antara kerah biru dan kerah putih:

  1. Pekerjaan kerah biru adalah jenis pekerjaan yang membutuhkan pekerja untuk melakukan pekerjaan fisik di tempat kerja. Pekerjaan White Collar di mana seseorang harus melakukan pekerjaan administratif atau profesional.
  2. Pekerja kerah biru mengenakan pakaian biru sehingga kotoran dan debu tidak terlihat. Sebaliknya, pekerja Kerah Putih memakai pakaian berwarna putih karena tempat kerja mereka cukup bersih.
  3. Lokasi pekerjaan kerah biru adalah pabrik, industri, pabrik atau lokasi sedangkan dalam pekerjaan kerah putih karyawan bekerja di kantor.
  4. Orang yang melakukan pekerjaan kerah biru dikenal sebagai pekerja sedangkan orang yang melakukan pekerjaan kerah putih dikenal sebagai karyawan.
  5. Remunerasi untuk pekerjaan kerah biru diupayakan sedangkan untuk pekerjaan kerah putih; gaji diberikan sebagai pertimbangan untuk pekerjaan yang dilakukan oleh karyawan.
  6. Pekerjaan kerah biru membutuhkan kekuatan otot, tetapi pekerjaan kerah putih membutuhkan otak.
  7. Dasar pembayaran untuk pekerjaan kerah biru adalah jam kerja oleh para pekerja. Berbeda dengan, pekerjaan kerah putih, pembayaran akan didasarkan pada kinerja mereka.

Kesimpulan

Dengan membandingkan kedua pekerjaan ini, kami sampai pada kesimpulan bahwa pekerjaan kerah biru melibatkan pekerjaan yang lebih melelahkan, berbeda dengan pekerjaan kerah putih. Tapi tetap saja, pekerja kerah biru dibayar kurang dari pekerja kerah putih. Tempat kerja untuk pekerjaan kerah putih bersih dan tenang dibandingkan dengan pekerjaan kerah biru.

Top