Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Arbitrase dan Litigasi

Litigasi menyiratkan suatu metode di mana perselisihan antara dua pihak diselesaikan dengan pengadilan, untuk penghakiman. Namun, karena kekakuan dan biaya tinggi yang terlibat dalam proses litigasi, ada beberapa contoh ketika para pihak pergi ke arbitrase. Arbitrase adalah metode penyelesaian perselisihan antara pihak-pihak di mana orang yang independen, dipilih oleh para pihak untuk memutuskan kasus tersebut.

Perbedaan mendasar antara arbitrase dan litigasi adalah bahwa pengadilan terlibat dalam kasus litigasi, karena itu adalah gugatan, sedangkan, dalam arbitrase, penyelesaian antara para pihak dilakukan di luar pengadilan. Jadi, baca artikel ini untuk memahami lebih banyak perbedaan di tengah dua metode penyelesaian sengketa.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganArbitrasiProses pengadilan
BerartiArbitrase menyiratkan proses non-yudisial di mana pihak ketiga yang netral ditunjuk untuk menyelesaikan perselisihan antar pihak.Litigasi mengacu pada proses peradilan formal di mana para pihak yang bersengketa pergi ke pengadilan untuk penyelesaiannya.
AlamSipilSipil atau penjahat
MelanjutkanPribadiPublik
TempatDiputuskan oleh para pihakPengadilan
Diputuskan olehSeorang arbiter yang dipilih oleh kedua belah pihak.Seorang hakim yang ditunjuk oleh pengadilan.
BiayaRendahRelatif tinggi
MenarikTidak memungkinkanMungkin

Definisi Arbitrase

Arbitrase dapat digambarkan sebagai metode pribadi untuk penanganan perselisihan, di mana para pihak yang mencari penyelesaian, saling memilih satu atau lebih orang yang independen dan tidak memihak sebagai arbiter. Arbiter mempelajari situasi dan mendengarkan argumen dan bukti dari para pihak, untuk membuat rekomendasi tentang kasus tersebut, yang dianggap final dan mengikat para pihak terkait.

Arbitrase adalah salah satu metode penyelesaian perselisihan alternatif, yang hanya dimungkinkan dengan persetujuan para pihak yang berselisih, yang termuat dalam perjanjian yang disebut sebagai perjanjian arbitrase. Perjanjian harus dibuat secara tertulis dan secara khusus menyatakan keinginan para pihak untuk menengahi perselisihan.

Definisi Litigasi

Dengan istilah 'litigasi', kami bermaksud pergi ke pengadilan untuk menyelesaikan perselisihan antara atau di antara para pihak. Ini adalah proses hukum yang dimulai antara pihak-pihak yang berlawanan, dengan tujuan menegakkan atau membela hak hukum.

Dalam proses ini, kasus tersebut dibawa ke pengadilan, di mana hakim (ditunjuk oleh pengadilan untuk bertindak sebagai litigator) memberikan putusannya tentang masalah tersebut setelah mempertimbangkan semua argumen, bukti, dan fakta yang diajukan oleh pengacara dari pengadilan. pesta. Jika para pihak tidak setuju dengan keputusan pengadilan, mereka dapat mengajukan banding ke pengadilan tinggi untuk mendapatkan keadilan, asalkan persyaratan tertentu terpenuhi.

Pengadilan memiliki prosedur yang pasti dan formal, untuk menyelesaikan konflik antara pihak-pihak terkait, yang harus diikuti secara ketat.

Perbedaan Kunci Antara Arbitrase dan Litigasi

Perbedaan antara arbitrase dan litigasi dapat ditarik dengan jelas pada premis berikut:

  1. Arbitrase adalah metode penyelesaian perselisihan di mana pihak ketiga yang netral ditunjuk untuk mempelajari perselisihan, mendengarkan para pihak dan kemudian membuat rekomendasi. Di sisi lain, litigasi digambarkan sebagai proses hukum di mana para pihak menempuh jalan pengadilan untuk menyelesaikan perselisihan.
  2. Arbitrase selalu bersifat sipil. Sebaliknya, litigasi dapat berupa litigasi perdata atau litigasi pidana.
  3. Arbitrase adalah metode pribadi untuk menyelesaikan kontroversi antara para pihak, di mana kerahasiaan lengkap dipertahankan. Sebaliknya, litigasi adalah proses publik.
  4. Tempat untuk arbitrasi masalah diputuskan oleh para pihak yang mencari penyelesaian, sedangkan litigasi hanya dilakukan di pengadilan.
  5. Dalam arbitrase, arbitrator, yang ditunjuk oleh para pihak, untuk memutuskan masalah tersebut. Sebaliknya, dalam proses pengadilan, para pihak tidak memiliki suara, siapa yang akan menjadi hakim untuk memutuskan kasus mereka. Hakim ditunjuk oleh pengadilan saja.
  6. Biaya proses arbitrase relatif lebih rendah daripada litigasi.
  7. Keputusan yang dibuat oleh hakim bersifat final dan mengikat, dan karenanya banding lebih lanjut tidak dapat dibuat. Sebaliknya, dalam proses pengadilan, pihak yang berperkara dapat mengajukan banding ke pengadilan yang lebih tinggi, jika mereka tidak setuju dengan keputusan yang dibuat oleh pengadilan, tetapi tunduk pada kondisi tertentu.

Kesimpulan

Arbitrase lebih disukai oleh para pihak daripada litigasi karena banyak alasan seperti kerahasiaan yang lebih besar, penilaian cepat, pilihan solusi, peluang penyelesaian yang lebih tinggi, biaya rendah, fleksibilitas dalam proses dll. Meskipun, litigasi memiliki sejumlah keunggulan, yaitu banyak banding dapat dibuat, penegakan mudah dari hasil akhir, dll.

Top