Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Hanya Xiaomi, Huawei Melihat Pertumbuhan, Karena Pasar Smartphone Cina Turun 21% di Q1 2018

China adalah pasar smartphone terbesar di dunia yang pertumbuhan pesatnya dalam dekade terakhir tidak kurang dari mengesankan, tetapi sekarang tampak bahwa pasar smartphone negara itu mencapai titik jenuh karena pertumbuhan terhenti, sementara angka pengiriman telah anjlok. Angka-angka kuartalan terbaru mengungkapkan bahwa pengiriman smartphone di Tiongkok telah menyaksikan penurunan terbesar yang pernah terjadi sejak 2013, yang merupakan penurunan besar sebesar 21% berdasarkan YoY pada Q1 2018.

Menurut laporan terbaru dari Canalys, hanya 91 juta smartphone dikirim di China pada Q1 2018, yang menandai pertama kalinya pengiriman turun di bawah angka 100 juta sejak 2013. Dengan pengecualian Xiaomi dan Huawei, semua domestik dan internasional OEM menderita dari kemerosotan, dengan Apple jatuh ke tempat kelima di pasar ponsel pintar Cina setelah disusul oleh Xiaomi.

Gambar milik: Canalys

Samsung, Gionee, dan Meizu terpukul paling parah oleh pertumbuhan negatif karena pengiriman mereka anjlok tajam pada Q1 2018, jatuh di bawah setengah dari jumlah yang tercatat tahun lalu. Berbeda dengan tren pasar, angka pengiriman Huawei tumbuh sebesar 2%, sementara Xiaomi mencatat pertumbuhan yang mengesankan 37% dengan mengirimkan 12 juta unit pada kuartal pertama 2018, sebuah dorongan yang membuat perusahaan menyalip Apple sebagai vendor ponsel pintar terbesar keempat di negara itu.

Gambar milik: Canalys

Sekarang nampak bahwa China telah menjadi pertempuran empat arah yang fatal antara empat vendor smartphone teratas yaitu. Huawei, Oppo, Vivo dan Xiaomi, karena pengiriman gabungan mereka di Q1 mencapai 73% dari angka pasar bersih. Sementara itu, total pangsa pasar perusahaan di luar lima besar berkurang dari 34% di Q1 2017 menjadi hanya 19% di Q1 2018.

Namun, ada beberapa kabar baik juga, karena pasar ponsel pintar Cina diperkirakan akan membuat perubahan di Q2 2018 dan kembali ke jalur pertumbuhan karena perangkat baru dari OEM seperti Oppo, Vivo dan Huawei masuk. “Masalah inventaris yang dialami Oppo dan Vivo di Q4 dan Q1 sekarang ada di belakang mereka. Smartphone baru pasti akan memikat orang untuk melakukan upgrade, tetapi vendor lebih berhati-hati untuk menghindari kelebihan pasokan di saluran ”, kata Analis Canalys Research Mo Jia.

Top