Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Ulasan Vivo V9: Penampilan Bagus Tapi Kinerja Oke-ish

Vivo adalah merek smartphone yang sangat populer di India, semua berkat smartphone dengan anggaran murah tetapi perusahaan akhir-akhir ini juga telah berusaha untuk mendorong batas-batas dalam teknologi smartphone dengan mengejar teknologi seperti sensor sidik jari di bawah layar. Itu sebabnya selalu ada hype tertentu di seputar smartphone baru yang dirilis oleh Vivo. Namun, hype seputar flagship mid-range terbaru mereka, Vivo V9 (₹ 22.990 ), adalah sesuatu yang belum pernah saya lihat sebelumnya.

Vivo V9 telah menjadi berita akhir-akhir ini karena Vivo telah mempromosikan ponsel ini seperti orang gila. Kita telah melihat smartphone dipromosikan secara luas dalam jeda iklan selama pertandingan IPL, di papan iklan di sekitar kota, dan di tangan superstar Bollywood Aamir Khan dalam iklan. Sedemikian rupa sehingga kami memutuskan untuk melakukan peninjauan mendalam penuh pada smartphone untuk melihat apa semua hype tentang. Jadi, jika Anda berpikir untuk membeli Vivo V9, berikut ini adalah ulasan lengkap kami yang dapat membantu Anda memutuskan apakah Vivo V9 bernilai waktu dan uang Anda atau tidak:

Spesifikasi Vivo V9

Jika Anda telah membaca ulasan sebelumnya yang dipublikasikan di situs web kami, Anda tahu bahwa hampir merupakan kebiasaan bagi kami untuk menyebutkan spesifikasi terlebih dahulu. Jadi, inilah semua yang dibawa oleh Vivo V9 :

NamaVivo V9
Ukuran154, 8 x 75, 1 x 7, 9 mm
Berat150 gram
TampilanPanel LCD IPS 6, 3 inci, 1080 x 2280 piksel, rasio aspek 19: 9
ProsesorQualcomm MSM8953-Pro Snapdragon 626
GPUAdreno 506
RAM4GB
Penyimpanan64GB (dapat diperluas hingga 256GB dengan Kartu microSD)
Utama
Kamera
Dual: 16 MP + 5 MP, f / 2.0, autofokus deteksi fase dengan flash LED ganda
Sekunder
Kamera
24 MP, f / 2.0
Baterai3260 mAh
Beroperasi
Sistem
Funtouch OS 4.0 berdasarkan Android 8.1 Oreo
SensorSidik jari (dipasang di belakang), akselerometer, gyrometer, kedekatan, kompas
KonektivitasWi-Fi 802.11 a / b / g / n / ac, GSM / HSPA / LTE, Bluetooth 4.2

Apa yang ada di dalam kotak

Sebelum kita melihat smartphone itu sendiri, mari kita periksa apa lagi yang telah dikemas Vivo di dalam kotak selain dari Vivo V9 itu sendiri:

  • Kasing plastik bening
  • Sepasang earphone
  • Pengisian bata
  • USB-A ke kabel pengisian micro-USB
  • Alat penghapusan SIM
  • Dokumen
  • Pelindung layar pra-instal

Ketika datang ke pengalaman unboxing, saya harus mengatakan bahwa saya sangat terkejut bahwa tidak hanya Vivo membawa bungkus yang jelas di dalam kotak, tetapi juga mengirimkan ponsel dengan pelindung layar yang sudah diterapkan . Ini sangat berguna karena smartphone ini sangat licin dan Vivo telah memastikan bahwa ponsel Anda terlindungi dari perjalanan.

Desain dan Bangun Kualitas

Lihatlah Vivo V9 secara singkat dan Anda akan tahu bahwa smartphone ini sangat terinspirasi oleh desain iPhone X. Maksud saya fitur takik yang sama ditakuti di bagian depan dan penempatan kamera ganda vertikal di bagian belakang. Namun, jika Anda lupa asal-usul desain Vivo V9 untuk sesaat, Anda akan menemukan bahwa smartphone ini sangat baik dibangun . Rasanya sangat enak di tangan dan meskipun memiliki layar 6, 3 inci, cukup mudah dikendalikan dengan satu tangan.

Yang mengatakan, tidak semuanya cerah di sini. Sementara pada tampilan pertama, lapisan mengkilap di bagian belakang mungkin membuat Anda berpikir bahwa smartphone menggunakan kaca, itu, sebenarnya, terbuat dari plastik. Sekarang, saya tidak keberatan telepon belakang plastik, namun, jika Anda akan menggunakan kembali plastik, setidaknya membawa keuntungan yang datang dengan menggunakan plastik, misalnya, kembali dilepas. Namun, Vivo V9 tidak melakukannya.

Saya juga tidak suka lapisan mengkilap karena tidak hanya membuat smartphone sangat licin tetapi juga magnet sidik jari yang sangat besar . Saya kira Vivo tahu ini, itu sebabnya perusahaan mengirim smartphone dengan kotak di dalam kotak. Sebagai penutup, Vivo V9 tidak membawa desain asli dan plastik belakang yang sangat mengkilap yang tidak sesuai dengan selera saya. Yang mengatakan, itu dibangun dengan baik dan terasa enak di tangan. Jadi, ini semacam tas campuran di sini.

Tampilan

Salah satu hipotesa utama tentang Vivo V9 adalah tampilan dan mengapa tidak. Smartphone ini memiliki layar 6, 3 inci, 19: 9 yang membentang dari ujung ke ujung dengan rasio layar terhadap tubuh 85, 2% yang merupakan fitur yang mengesankan. Ketika datang ke panel itu sendiri, Vivo V9 memiliki fitur panel layar LCD IPS dengan resolusi 1080 x 2280 piksel yang memberikan smartphone ini kepadatan piksel sekitar 400.

Apa artinya itu dalam kehidupan nyata adalah bahwa tampilan tersebut terlihat luar biasa dengan kontras dan teks dan gambar yang tajam. Layar juga menjadi cukup cerah dan tetap dapat digunakan bahkan di bawah sinar matahari langsung. Reproduksi warnanya juga sangat bagus, namun menggunakan saturasi yang sedikit lebih tinggi yang bukan sesuatu yang saya sukai . Tapi itu saya hanya melakukan nitpicking di sini dan pengguna normal bahkan tidak akan melihat keluhan ini.

Apa yang saya tidak suka tentang tampilan ini adalah kenyataan bahwa itu hanya membawa perlindungan Gorilla Glass 3 yang sudah ketinggalan zaman bertahun-tahun . Saya berharap tampilan Vivo V9 memiliki perlindungan yang lebih baik, tetapi bukan itu masalahnya. Mungkin itu sebabnya Vivo V9 disertakan dengan pelindung layar yang sudah diinstal pada perangkat. Jika Anda ingin menjaga tampilan Vivo V9 Anda dalam kondisi yang baik, pastikan Anda tidak pernah menggunakannya tanpa pelindung layar karena jika tidak maka akan tergores dengan mudah.

Antarmuka pengguna

Jika Anda pernah menggunakan telepon Vivo sebelumnya, Anda tahu bahwa perusahaan sangat suka menyesuaikan antarmuka penggunanya. Sekarang beberapa orang menyukainya dan beberapa membencinya. Saya termasuk dalam kategori yang terakhir. Funtouch OS yang berjalan di atas Android 8.1 Oreo berusaha sangat keras untuk meniru iOS tetapi gagal total . Setiap detail kecil tentang Funtouch OS meneriakkan inspirasi iOS. Dari ikon aplikasi hingga tidak ada laci aplikasi ke aplikasi sistem, Anda akan menemukan kemiripan dengan iOS di mana-mana.

Mungkin saya akan memaafkan inspirasi iOS-nya jika antarmuka juga berperilaku semulus iOS, tapi sayangnya tidak. Saya terutama benci aplikasi Pengaturan Vivo V9 yang merupakan kekacauan panas besar. Ada banyak menu pengaturan yang berbeda tanpa kemampuan pencarian . Ini berarti bahwa jika Anda perlu menggunakan aplikasi Pengaturan untuk mengonfigurasi sesuatu, Anda akan membuang banyak waktu jika Anda tidak tahu persis ke mana Anda harus mencari.

Yang mengatakan, tidak semuanya buruk di sini. Vivo memang mengemas beberapa fitur yang sangat baik yang saya sukai. Ada Face unlock yang juga dapat digunakan untuk mengunci aplikasi, antarmuka gesture seperti iPhone X, dan kemampuan untuk mengaburkan aplikasi tertentu di menu aplikasi Terkini. Saya terutama menyukai antarmuka gerakan di Vivo V9. Entah bagaimana, Vivo telah menemukan cara terbaik untuk menerapkan gerakan, sehingga saya menggunakannya untuk seluruh periode ulasan .

Sebagai penutup, jika Anda adalah penggemar Funtouch OS, Anda akan merasa betah di sini. Namun, bagi saya, itu tidak memotongnya. Funtouch OS mengorbankan terlalu banyak fitur Android (Notification Dots, panel Google Now, App Drawer, dan banyak lagi) untuk meniru iOS dan saya hanya benci untuk itu .

Performa

Mengingat bahwa Vivo V9 dihargai sebagai perangkat unggulan kelas menengah, Anda berhak mengharapkan kinerja sempurna dan sebagian besar, Vivo V9 menghasilkan. Smartphone membawa prosesor Snapdragon 626 dipasangkan dengan 4GB RAM dan 64GB penyimpanan internal . Kombinasi itu cukup untuk menangani semua tugas sehari-hari yang dapat Anda lakukan. Dalam penggunaan sehari-hari, saya hampir tidak mengalami gagap dan penurunan bingkai, dan saya cukup senang dengan kinerja smartphone.

Namun, banyak hal berubah ketika Anda mendorongnya lebih keras. Memainkan PUBG tidak semulus memainkannya di perangkat seperti Nokia 7 Plus. Untuk mendapatkan pengalaman bermain yang lancar, saya harus memainkan game pada pengaturan rendah. Yang mengatakan, telepon memang menangani Asphalt 8 dengan cukup mudah. Maksud saya, saya bisa melihat beberapa frame drop setelah bermain game untuk waktu yang lama, tetapi tidak ada yang begitu drastis yang akan merusak pengalaman bermain game Anda. Satu hal yang perlu diperhatikan di sini adalah ketika saya terus menjalankan game di latar belakang, Vivo V9 akan memaksa mereka berhenti untuk mengelola sumber daya. Ini adalah sesuatu yang belum saya lihat pada smartphone mana pun yang dirilis dalam beberapa tahun terakhir, dan karenanya, cukup mengejutkan melihat hal itu terjadi pada Vivo V9.

Mari kita akhiri bagian ini dengan beberapa tolok ukur yang disukai banyak dari Anda. Saya benar-benar tidak percaya pada tolok ukur tetapi jika Anda melakukannya, Anda dapat membaca skor Geekbench dan AnTuTu di atas. Intinya adalah bahwa smartphone berkinerja sangat baik pada tugas sehari-hari tetapi sedikit menderita jika Anda melakukan tugas yang sangat berat.

Kamera

Hal paling hyped tentang Vivo V9 adalah kameranya. Vivo selalu menjual teleponnya dengan telepon kamera moniker dan Vivo V9 tidak berbeda. Di atas kertas, Vivo V9 terlihat sebagai ponsel kamera yang cukup mumpuni karena mengemas sensor dual-kamera 16MP + 5MP di belakang dan sensor 24MP kekalahan di bagian depan. Namun, jika kita telah mempelajari sesuatu dari Google Pixel 2, itu adalah fakta bahwa baik megapixel maupun jumlah sensor tidak penting. Yang penting adalah kinerja perangkat keras di dunia nyata, dan dalam pengujian kami, ternyata itu adalah tas campuran.

Performa Kamera Utama di Siang Hari

Dalam situasi siang hari, smartphone berkinerja sangat baik dan mengambil beberapa gambar yang sangat bagus. Foto-foto menangkap cukup detail dan tajam dengan reproduksi warna yang bagus. Yang mengatakan, kami tidak suka rentang dinamis gambar karena telepon tidak dapat membedakan objek dalam bayangan, namun, kinerja keseluruhan setara.

Performa Kamera Utama dalam Sorotan

Performa rendah kamera Vivo V9 tidak bagus. Ketika cahaya sekitar mulai berkurang, begitu pula kinerja kamera Vivo V9. Foto cahaya rendah tidak memiliki detail dan menangkap banyak suara. Kamera juga tidak berkinerja baik dalam kondisi pencahayaan buatan. Sekali lagi, ada banyak kebisingan dan bahkan reproduksi warna tidak sesuai dengan standar.

Performa Kamera Utama: Mode Potret

Seperti yang Anda ketahui, Vivo V9 juga menghadirkan kemampuan mode potret yang memungkinkan pengguna mengambil gambar dengan efek bokeh. Sekali lagi, kamera tampil baik dalam situasi cahaya terang. Namun, hal itu terlalu banyak mengaburkan dalam beberapa foto. Kami harus hati-hati mengambil foto untuk mendapatkan blur yang tepat . Jadi, jika Anda ingin mengambil bidikan potret yang baik, Anda harus berupaya lebih keras untuk memperbaikinya.

Kinerja Kamera Selfie Vivo V9

Di mana Vivo V9 menebusnya sendiri ada di departemen kamera selfie yang mengambil selfie yang sangat bagus. Secara umum, kami merasa bahwa kamera selfie menangkap gambar yang lebih baik daripada kamera yang menghadap ke belakang . Bahkan mode bokeh di kamera depan ternyata lebih baik daripada yang ada di kamera menghadap ke belakang. Saya juga menyukai kinerja rendah dari kamera selfie. Dengan Vivo V9, saya menemukan bahwa saya menggunakan kamera selfie lebih dari kamera utama di bagian belakang.

Secara keseluruhan, saya tidak akan menyebut telepon ini sebagai telepon kamera karena kinerja sensor utamanya cukup buruk terutama ketika datang ke kondisi pencahayaan buatan atau dalam ruangan, namun, dapat disebut sebagai telepon selfie karena kamera menghadap ke depan benar-benar berfungsi. baik di semua situasi .

Kualitas Telepon dan Audio

Ketika datang ke kualitas panggilan, smartphone berkinerja sangat baik. Panggilan terdengar jernih di kedua sisi karena telepon membawa pembatalan bising yang sangat baik. Yang mengatakan, speaker tunggal bawah menembakkan sangat buruk. Jangan salah paham, itu jadi cukup keras, namun, ini membawa semua kelemahan yang hadir dengan satu speaker tunggal yang menyala . Ini berarti bahwa audio mulai retak pada volume tinggi dan sangat mudah untuk menekan speaker jika Anda menonton media dalam posisi landscape. Untungnya, Vivo V9 memang menyediakan sepasang earbud yang sangat berguna.

Konektivitas

Pilihan port pada Vivo V9 cukup standar untuk perangkat pada kisaran harga ini. Ada port micro-USB untuk pengisian daya dan jack headphone 3, 5 mm untuk mendengarkan lagu. Saya berharap smartphone datang dengan port USB-C karena banyak smartphone bahkan dalam kategori sub-20.0000 sekarang telah mengadopsi standar USB-C yang baru.

Yang paling saya sukai dari smartphone ini dalam hal konektivitas adalah bahwa ia mendukung kartu dual-SIM bersama dengan kartu microSD, yang hebat . Sebagian besar smartphone membuat Anda memilih antara SIM sekunder dan kartu microSD karena mereka membawa slot hybrid, namun, dengan Vivo V9, Anda dapat menggunakan keduanya. Sisa fitur cukup standar dengan dukungan untuk LTE, Bluetooth 4.2, dan standar WiFi 802.11 terbaru.

Baterai

Vivo V9 memiliki baterai 3260 mAh yang mungkin tampak sedikit kurang mengingat layarnya yang besar 6, 3 inci. Namun, dalam pengujian saya, smartphone dengan mudah dapat bertahan sehari penuh tanpa perlu biaya. Bahkan dapat digunakan selama satu setengah hari jika digunakan dengan bijaksana. Ketika datang ke tingkat pengisian, smartphone mampu pergi dari 28% menjadi 68% di bawah 50 menit. Ini jelas menunjukkan bahwa kecepatan pengisian Vivo V9 bukan yang terbaik dalam bisnis ini, namun tidak terlalu buruk. Yang mengatakan, jangan berharap charing cepat dengan yang satu ini.

Ulasan Vivo V9: Terlihat Bagus Tapi Performa Rata-Rata

Lihatlah perangkat keras dan perangkat lunak Vivo V9 dan cukup jelas bahwa Vivo sedang mencoba membuat anggaran untuk iPhone X. Namun, tidak hanya Vivo V9 yang gagal, Vivo V9 juga salah. Kekuatan berhenti dari permainan di latar belakang, punggung plastik, kinerja kamera utama yang buruk, dan antarmuka seperti iOS tidak memotongnya untuk saya. Sejauh yang saya bisa lihat, itu adalah smartphone yang Anda akan senang ketika Anda membelinya, namun, tidak begitu banyak dalam jangka panjang. Ini pelari cepat dan bukan pelari maraton. Jika Anda suka mengambil foto narsis dan terpikat oleh desainnya yang hampir tanpa bingkai, itu untuk Anda. Sisanya harus melihat sesuatu yang lain.

Pro:

  • Layar hampir bezel-kurang 6, 3 inci
  • Kamera selfie yang luar biasa
  • Implementasi gerakan

Cons:

  • Antarmuka yang diilhami iOS mengorbankan terlalu banyak fitur Android stok
  • Kamera primer rata-rata

Ulasan Vivo V9: Bukan Pemenang yang Jelas

Vivo mendapatkan banyak hal yang salah dengan Vivo V9 dan mengingat titik harganya, pembeli tidak akan mendapatkan nilai uang mereka dengan smartphone ini. Jika Anda memutuskan untuk membeli ponsel ini, pastikan Anda tahu bahwa Anda membelinya untuk kamera selfie dan layar bezel-kurang besar 6, 3 inci. Yang mengatakan, juga perlu diingat pengorbanan yang Anda buat untuk mendapatkannya.

Beli Dari Amazon: ₹ 22.990

Top