Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Ulasan Samsung Galaxy J6: Performa Mengejutkan Dengan Kamera dalam Diet

Galaxy J-series oleh Samsung memiliki beragam opsi untuk melayani pengguna yang berbeda dengan anggaran beragam di segmen smartphone yang terjangkau. Perangkat yang mewakili Samsung di segmen tersebut mungkin tidak memiliki spesifikasi dengan peringkat tertinggi, tetapi hadir dengan nilai merek dan pengalaman pengguna yang akrab yang telah disempurnakan dari waktu ke waktu. Samsung Galaxy J6 ( Rs. 13.990 tentang Flipkart ) adalah anggota terbaru dalam seri ini dan hadir dengan perubahan desain yang mencolok seperti Infinity Display yang jauh lebih tinggi, cukup banyak bahasa desain facelifted, dan secara mengejutkan fitur perangkat lunak yang luar biasa di bawah Rs. 15.000.

Spesifikasi Samsung Galaxy J6

Mari kita mulai dengan memberi tahu Anda tentang spesifikasi Samsung Galaxy J6. Tapi jangan hanya menilai smartphone dari kotaknya. Dari tampilan pertama, Anda mungkin menemukan smartphone tidak cukup diisi, mengingat harganya. Kami juga memikirkan hal itu tetapi perasaan itu tampaknya memudar dari saat kami menghidupkan perangkat dan kami akan membicarakan pengalaman itu dalam paragraf yang akan datang. Untuk saat ini, ini silikon yang memberi kekuatan pada Galaxy J6:

TampilanResolusi Super AMOLED 5, 6 inci, HD + (1480x720p)
18.5: 9 Rasio Aspek
ProsesorOcta-Core Exynos 7870
GPUMali-T830 MP1
RAM3GB
Penyimpanan32GB, Dapat Diperluas
Kamera belakang13MP f / 1.9 dengan LED Flash
Kamera depan8MP f / 1.9 dengan LED flash
Perangkat lunakAndroid 8.0 Oreo (UI Pengalaman)
Baterai3.000 mAh, Tidak ada pengisian cepat
SensorPemindai sidik jari belakang, accelerometer, proximity
KonektivitasDual SIM (Tidak hybrid), microUSB, Bluetooth 4.2, Wi-Fi 802.11 b / g / n
Harga₹ 13, 990

Sekarang smartphone sudah agak akrab dan Anda tahu apa yang diharapkan, mari kita menggali lebih dalam.

Apa yang ada di dalam kotak

Setiap kali saya membuka kotak perangkat Samsung, saya senang melihat kebersihan kemasan yang tidak masuk akal, menyimpan stiker di luar kotak yang sulit untuk dipotong. Setelah Anda masuk ke dalam, smartphone duduk di bagian atas dengan kompartemen bawah yang disediakan untuk aksesori.

Kotak itu dilengkapi dengan:

  • Handset Samsung Galaxy J6
  • Batako 5V / 1A
  • Kabel data microUSB
  • Sepasang earphone Samsung Standar
  • Pelepas SIM
  • Manual dan dokumen

Banyak perusahaan telah menambahkan kasus pelindung tetapi mari kita asumsikan, Samsung sangat menghargai hal tersebut.

Desain dan Bangun: Sleek, Handy, But Little Intimidating

Dari interaksi pertama, Galaxy J6 menjerit desain yang tidak seperti smartphone seri J sebelumnya. Meskipun ditujukan untuk pelanggan dengan anggaran terbatas, Galaxy J6 memiliki desain yang terasa premium . Bagian belakang polikarbonat yang tidak dapat dilepas dibuat dengan sangat indah sehingga saya awalnya bingung dengan materialnya, yang bagaikan logam yang disikat.

Jelas, faktor paling ikonik dalam desain Galaxy J6 adalah Tampilan Infinity-nya, yang sayangnya tidak sama dengan coupling Galaxy S8 atau S9. Rasio aspek 18, 5: 9 yang lebih tinggi memberi smartphone profil yang lebih sempit, sehingga mudah dipegang . Tombol home taktil yang merupakan karakteristik untuk smartphone Samsung tidak ada pada Galaxy J6 dan kunci perangkat lunak menggantikan yang hardware untuk mengakomodasi layar yang lebih panjang.

Dengan senang hati, ada pemindai sidik jari yang terletak di bawah kamera belakang. Pemindai tidak sepenuhnya tergelincir ke permukaan tetapi juga tidak diucapkan dengan baik, yang pada awalnya membuat saya memutar telepon untuk mencari tempat yang tepat.

Bingkai plastik yang mengelilingi tepi memiliki tombol power, tombol volume naik dan turun, baki SIM 1, slot kartu SIM 2 + Micro SD, port MicroUSB, jack headphone, dan speaker yang menghadap ke kanan. Samsung memiliki sejarah bereksperimen dengan posisi speaker, tetapi saya paling menikmati ini. Ini mencegah speaker dari teredam saat Anda menonton video atau bermain game di smartphone ini.

Baik kamera depan dan belakang disertai dengan lampu kilat LED, tetapi orang akan mempertanyakan kurangnya kamera sekunder di belakang, seperti tren. Tetapi perusahaan memiliki penawaran berbeda untuk pengguna yang berbeda dan baru-baru ini mengumumkan Galaxy J6 Duo di India dengan kamera belakang ganda. Satu keluhan yang saya miliki dengan desain adalah kurangnya sensor cahaya sekitar yang akan memaksa pengguna untuk menyesuaikan kecerahan layar secara manual. Yang lainnya adalah tidak ada pemberitahuan LED.

Secara keseluruhan, desain Galaxy J6 menyenangkan kecuali bagi mereka yang telapak tangannya banyak berkeringat karena dalam kasus itu, smartphone menjadi sangat licin dan Anda mungkin tidak ingin menjatuhkan bagian keindahan ini.

Tampilan: Tinggi, Cerah, dan Tampan

Tampilan HD + Infinity 5, 6 inci menghiasi bagian depan Samsung Galaxy J6. Banyak smartphone lain yang harganya hampir sama dengan layar Full HD, tetapi J6 menebusnya dengan menampilkan layar Super AMOLED. Sesuai dengan silsilah AMOLED, ini sangat bersemangat dan cerah .

Jika Anda membandingkannya dengan layar LCD Full HD, yang umum pada smartphone dengan harga yang sama, Anda akan mendapati layar AMOLED lebih hangat sementara tingkat kecerahan berbeda dengan produsennya. Saat mengintip dari dekat, Anda pasti akan melihat sedikit kekasaran pada layar AMOLED J6, tetapi bukan sesuatu yang mungkin Anda perhatikan kecuali Anda memperbesar gambar atau terlibat dalam beberapa pengeditan gambar pada smartphone.

Layar cukup responsif dan sementara beberapa ikon (terutama saat bermain game) mungkin terlihat kecil, menunjuk ke objek sebagian besar akurat. Anda juga dapat bermain dengan akurasi warna layar dan memilih dari empat preset yang berbeda termasuk Adaptive Display yang mengubah getaran warna berdasarkan apa yang ada di layar. Anda juga mendapatkan opsi untuk bermain dengan kehangatan dan pengaturan RGB pada layar.

Galaxy J6 kehilangan sensor cahaya sekitar yang artinya Anda harus menyesuaikan kecerahan secara manual. Layar menjadi nyaman rendah dan sangat terang sehingga seharusnya tidak ada masalah dalam hal keterbacaan dalam kondisi pencahayaan apa pun. Anda juga mendapatkan mode luar yang meningkatkan kecerahan untuk menyediakan untuk membaca bahkan di bawah sinar matahari yang kuat.

Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, tidak ada LED pemberitahuan dan meskipun memiliki AMOLED, saya tidak dapat menemukan pengaturan untuk tampilan "Selalu Aktif".

Kamera: Kikuk tetapi Dapat Digunakan Dengan Selfie Bagus

Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, kamera bukan salah satu yang paling menarik dari Galaxy J6. Kakap 13 megapiksel di bagian belakang tidak terlalu mengesankan. Kecuali jika bingkai dibanjiri cahaya, Samsung Galaxy J6 gagal menangkap bidikan yang menarik . Gambar jauh lebih sedikit jenuh pada layar laptop yang muncul di smartphone. Selain itu, mode HDR membuat warna lebih hangat dan gambar sedikit lebih terang tetapi tidak selalu mengarah ke kontras yang lebih tinggi, seperti yang biasanya diharapkan.

Gambar cahaya redup akan dikenakan pajak dan ada banyak suara bahkan di bawah pencahayaan dalam ruangan yang memadai. Lupakan memotret di luar ruangan kecuali Anda ingin membuat gambar canggung dengan menggunakan flash. Tidak ada opsi untuk menjaga lampu kilat menyala secara permanen dan Mode Malam tampaknya tidak melakukan banyak peningkatan juga.

Jika Anda bersedia meluangkan waktu untuk mengutak-atik opsi, Anda mendapatkan mode PRO dengan White Balance, Exposure, dan pengaturan ISO, yang hanya mencapai 800. Tapi jangan berharap itu melakukan pekerjaan yang bagus. Untuk memperbaiki cacat Anda dan yang lainnya, Anda mendapatkan Mode Kecantikan di kamera belakang juga.

Namun, penembak belakang memiliki skor yang baik ketika berfokus pada objek di dekatnya, bahkan dengan pencahayaan sedang. Tapi sayangnya, jika Anda mencoba mencari opsi fokus manual dalam mode PRO, Anda cenderung kecewa seperti saya.

Anda juga mendapatkan filter dan stiker seperti Snapchat untuk ditambahkan ke gambar Anda, dan fitur ini mengenali wajah dengan baik. Beberapa filter berubah ketika orang dalam bingkai membuka mulut mereka tetapi pendeteksiannya tidak terlalu akurat.

Kamera selfie 8 megapiksel di bagian depan adalah pengalaman yang sangat berbeda. Selfie yang dikliknya agak pendek menjadi sempurna, tetapi jelas layak dihargai . Bahkan di bawah pencahayaan rendah, itu melakukan pekerjaan yang layak, hanya jika Anda dapat berkompromi dalam hal kejelasan.

Mode kecantikan agak berlebihan, atau setidaknya muncul pada layar AMOLED. Anda juga mendapatkan flash di bagian depan yang akan membuat Anda menjadi buta selama beberapa detik tanpa sumber cahaya eksternal tetapi ini membantu Anda mendapatkan gambar yang bagus.

Mode Selfie Focus pada Galaxy J6 adalah tambahan yang disambut baik tetapi akan membuat Anda ingin lebih. Itu buruk dalam mendeteksi tepi dan sering ada kabur aneh objek di sekitarnya . Ini karena tidak ada kamera kedua di bagian depan untuk benar-benar mengukur kedalaman dan efeknya dihasilkan oleh perangkat lunak.

Jadi, saya kecewa dengan kamera belakang, karena kurangnya sensor yang lebih baik. Bahkan di siang hari, Anda mungkin harus meluangkan waktu sambil mengklik gambar. Kamera selfie menebus kehilangan dan harus lebih besar daripada kerugian bagi mereka yang ingin mengklik sebagian besar foto narsis.

Kinerja: Blew Me Out

Maaf untuk headline berlebihan (dan permainan buruk), tetapi kinerja Samsung Galaxy J6 jauh lebih baik dari yang saya harapkan . Exynos 7870 menangani kinerja dan Anda dapat merasakan dampak dari aplikasi dan game yang memuat lambat. Tetapi terlepas dari beberapa kompromi di sana-sini, Anda tidak akan melihat kelambatan yang mengganggu.

Seiring waktu, Samsung telah berhasil menjejalkan banyak fitur yang mengoptimalkan kinerja dan ini terlihat dalam UI yang lancar. RAM 3GB tidak terasa tercekik walaupun banyak aplikasi terbuka secara bersamaan.

  • Game

Samsung Galaxy J6 mendorong batasnya untuk membantu Anda menikmati pengalaman bermain game yang hebat. Perangkat ini menangani permainan seperti Hitman: Sniper, Dragon Hills 2, Clash Royale, dan Vector 2 seperti pesona. Satu kekurangan kecil adalah tidak ada giroskop, jadi Anda mungkin kesulitan bermain game dengan kontrol tilt-to-turn. Inilah sebabnya saya harus bermain Asphalt 8 dengan kontrol belok di layar, tetapi selain pekerjaan ekstra, itu tidak mempengaruhi kinerja.

Pengakuan yang jujur: Saya mulai bermain PUBG di perangkat ini dan mendapati diri saya terpikat selama berjam-jam. Jadi, jika Anda berencana untuk bekerja dengan ibu jari dan mendapatkan Chicken Dinner, Galaxy J6 akan menjadi pilihan yang baik di bawah sabuk ketat. Jika Anda baik-baik saja dengan bermain di grafik rendah, itu saja. Mode permainan khusus juga hadir yang memungkinkan Anda untuk memblokir notifikasi yang tidak penting saat bermain game dan menyesuaikan game dengan rasio aspek 18, 5: 9.

  • Penggunaan harian

Salah satu faktor pembatas layar adalah mendukung maksimum 720p video di YouTube. Selain itu, Anda seharusnya tidak mengharapkan Galaxy J6 bekerja dengan headset VR.

Bahkan di bawah aktivitas yang keras, smartphone tidak memanas sama sekali . Jika Anda membaca atau menggulir banyak feed media sosial, J6 seharusnya tidak mengecewakan Anda kecuali Anda telah menggulir terlalu lama atau membuka banyak tab di browser secara bersamaan. Fitur "Perawatan perangkat" dalam pengaturan memungkinkan Anda mengosongkan penyimpanan memori secara manual dan mengoptimalkan kinerja secara keseluruhan, serta melakukannya secara otomatis pada waktu yang dijadwalkan.

  • Sidik jari

Setelah Anda terbiasa dengan lokasi pembaca sidik jari, itu menjadi sangat nyaman. Ini bukan yang tercepat di pasar, tetapi adil untuk harga. Selain membangunkan layar, pemindai sidik jari juga dapat digunakan untuk mengunci aplikasi penting seperti Galeri, WhatsApp, Facebook dll. Selain itu, Anda mendapatkan kemampuan untuk membuka laci notifikasi dengan menggesekkan sensor.

  • Suara

Meski berukuran kecil, speaker pada Galaxy J6 cukup keras dan jelas. Suara itu sedikit mengarah ke sisi melengking tetapi tidak cukup untuk membuat telinga Anda berdarah. Muncul dengan pengalaman suara Dolby Atmos yang dapat dinyalakan saat Anda mencolokkan headset. Anda dapat memilih dari pra-atur seperti Film, Musik, dan Suara tetapi tidak ada pengaturan equaliser.

Earphone yang dibundel sangat keras dan jernih, tetapi saya bukan penggemar konstruksi. Meskipun earphone tidak jatuh, memakainya terlalu lama adalah hal yang menyakitkan. Untuk alasan yang sama, garis bass terasa sakit bukannya menyenangkan.

Pengalaman Pengguna: Kembung tapi Efisien

Dengan senang hati, hari-hari Samsung TouchWiz UI sudah lama berlalu. Sekarang, antarmuka Samsung Experience yang lebih bersih memberi aksen warna-warni ke Android. Jika Anda penggemar Android stock, mungkin perlu sedikit cringing dan waktu untuk membiasakan diri, tetapi sebaliknya, UI jauh lebih dapat ditanggung. Jendela aplikasi mengambang adalah fitur UI favorit saya sejauh ini.

Perangkat ini dilengkapi dengan Android Oreo di luar kotak dan diperbarui untuk patch keamanan April yang berlaku. Kami belum mendengar dari Samsung tentang pembaruan di masa mendatang tetapi kenyataan bahwa ia datang dengan pembaruan keamanan baru-baru ini, kami dapat mengharapkan perhatian dari perusahaan.

Perangkat ini dilengkapi dengan banyak aplikasi tambahan seperti Samsung Health, SmartThings, Samsung Mall, dan fitur-fitur seperti Ride Mode. Anda juga dapat mengamankan file Anda dengan aplikasi Folder Aman dan melakukan pembayaran UPI dengan Samsung Pay Mini. Tidak seperti perangkat Samsung kelas atas, perangkat ini tidak memiliki MST untuk pembayaran keran. Anda juga mendapatkan aplikasi Microsoft yang dimuat sebelumnya yang dapat dihapus instalasinya jika Anda tidak membutuhkannya.

Satu aspek yang lebih menarik adalah fitur Face Unlock yang bekerja sangat baik di siang hari dan pencahayaan buatan. Itu juga berhasil membuka kunci telepon dalam gelap dengan menggunakan kecerahan layar. Namun, gagal membuka ketika Anda memakai kacamata . Secara keseluruhan, pengalaman Android di Galaxy J6 menyenangkan dan memberikan banyak opsi untuk dijelajahi.

Baterai: Tahan Lama tapi Lambat dalam Mengisi Daya

Baterai 3.000 mAh pada perangkat ini dengan mudah berlangsung selama satu hari penuh aktivitas yang berat, mulai dari panggilan panjang hingga fotografi ekstensif hingga gaming. Berkat resolusi rendah layar AMOLED, saya dapat dengan mudah menikmati penggunaan sepanjang hari dengan layar tetap aktif selama hampir 6 jam dan kadang-kadang bahkan lebih.

Bahkan ketika mendorong batas J6 dengan bermain game, baterainya bertahan cukup baik dan saya tidak bisa melepaskan diri dari bermain PUBG hingga menunjukkan peringatan 5%. Jadi, Anda dapat menekankan perangkat ini dan akan menemukan pengisi daya hanya pada akhir hari.

Tetapi mengisi ulang baterai membutuhkan sekitar 3 jam dan 30 menit, itu juga saat tidak digunakan. Jadi, yang terbaik adalah mencolokkan telepon di malam hari dan menggunakannya sepanjang hari. Durasi pengisian daya yang lama dapat mengganggu Anda, terutama saat Anda harus terburu-buru dan telepon tidak cukup terisi daya.

Pro dan kontra

Seperti kebanyakan perangkat anggaran lainnya, Samsung Galaxy J6 memiliki sedikit sisi positif dan negatifnya dan dibenarkan untuk menimbangnya untuk membantu Anda membuat keputusan yang lebih baik.

Pro:

  • Performa yang mengesankan
  • UI cepat dengan beberapa opsi optimisasi
  • Face Unlock
  • Selfie yang luar biasa

Cons:

  • Kamera belakang rata-rata
  • Pengisian daya sangat lambat

Samsung Galaxy J6: Paket yang Menjanjikan Untuk Non-Fotografer

Samsung Galaxy J6 adalah piring penuh dengan rasa yang mengejutkan. Selama Anda tidak mendapatkan intim dengan kamera, Anda akan memiliki mulut penuh gurih. Android Oreo adalah tambahan yang disambut baik dan prosesor menangani tugas dan permainan yang berat tanpa terlalu banyak berkeringat. Antarmuka bersih dan mudah digunakan.

Layar yang tinggi membuat menonton pesta makan yang panjang terasa menyenangkan sementara kenyaringan pembicara menambah keceriaan bagi hiburan. Kamera belakang di atas rata-rata sementara narsis menjadi besar, tetapi mungkin gagal menyapu Anda. Fitur Face Unlock membuat Anda ingin menutup layar lebih sering dengan keyakinan bahwa Anda tidak perlu kesulitan saat membukanya kembali.

Jika penyimpanan internal 32GB tidak mencukupi, Anda dapat menambahkan kartu MicroSD sebesar 256GB. Samsung juga telah mengumumkan varian dengan RAM 4GB dan penyimpanan 64GB tetapi belum tiba.

Samsung Galaxy J6 (3GB / 32GB) dengan harga Rs. 13.990 sedangkan model yang lebih tinggi akan menelan biaya Rs. 16.490 dan satu-satunya hal yang hilang untuk harganya adalah kamera ganda. Jika kamera belakang yang tidak memadai tidak membuat Anda gugup, J6 adalah perangkat yang luar biasa. Pada harga ini, Anda juga dapat mempertimbangkan banyak opsi lain seperti Redmi Note 5 Pro dan Asus Zenfone Max Pro M1.

Beli Galaxy J6 (32GB) di Flipkart (Rs. 13.990)

Top