Direkomendasikan, 2022

Pilihan Editor

6 Alasan Anda Tidak Harus Rooting Perangkat Android Anda

Pengguna yang tangguh dan pengatur waktu senang memanfaatkan fleksibilitas Android dan langkah pertama menuju ke sana adalah me-rooting perangkat Anda. Namun, tidak semua dari kita yakin pada manfaat rooting, karena pengalaman Android stock cukup memuaskan dalam dirinya sendiri. Tetapi jika Anda adalah pengguna Android awam yang berpikir untuk me-rooting perangkat Anda, ada beberapa hal yang harus Anda waspadai sebelum mengambil risiko.

Kami telah mencantumkan alasan mengapa Anda harus melakukan root pada perangkat Anda, jadi mari kita lihat sisi lain dari koin tersebut. Berikut 6 alasan mengapa Anda tidak perlu melakukan root pada perangkat Android Anda:

1. Selamat tinggal pada garansi

Hal pertama yang perlu diperhatikan adalah bahwa jika Anda melakukan root pada ponsel Android Anda, kemungkinan besar Anda akan kehilangan cakupan garansi perangkat. Sementara beberapa produsen seperti Xiaomi, OnePlus, Google Nexus, dan lainnya membiarkan Anda membuka kunci bootloader perangkat dan melakukan root dengan metode resmi mereka, sebagian besar perusahaan lain membatalkan garansi Anda jika melakukannya. Jadi, jika perangkat Anda baru dan dalam cakupan garansi, Anda harus berpikir dua kali sebelum me-rooting-nya. Meskipun Anda dapat mencopot-rooting perangkat, penting untuk dicatat bahwa rooting perangkat ilegal di beberapa negara.

2. Anda dapat merusak perangkat Anda

Istilah "batu bata" digunakan untuk perangkat mati yang tidak dapat dipulihkan karena itu hanya batu bata mahal tanpa digunakan sama sekali. Memblokir perangkat Anda adalah masalah yang sah, mengingat kami menempatkan uang kami dengan susah payah untuk produk yang kami beli. Meskipun proses rooting modern jauh lebih aman, selalu ada risiko langkah yang salah yang bahkan dapat merusak perangkat Anda.

3. Prosesnya tidak begitu mudah

Masalah terbesar yang dihadapi pengguna adalah tidak ada cara universal untuk me-root semua perangkat Android . Ya, ada aplikasi yang mengklaim melakukannya, umumnya tidak berfungsi. Sebagai gantinya, prosesnya berbeda untuk setiap perangkat lain, jadi Anda perlu memastikan bahwa Anda mengikuti instruksi yang benar. Pabrikan yang mengizinkan rooting menyediakan langkah mereka sendiri, yang merupakan bukti penuh tetapi untuk sebagian besar perangkat lain, Anda harus mengandalkan berbagai forum seperti XDA. Prosesnya juga sangat melelahkan dan itu termasuk menghubungkan perangkat Anda ke PC, mem-flash file, memasukkan beberapa perintah di terminal dll. Jadi, jika Anda tidak menyukai hal-hal yang rumit, Anda harus tetap waspada terhadap rooting perangkat Android Anda.

4. Risiko keamanan

Meskipun rooting memang membuka seluruh dunia baru dari tweak, ia membawa banyak risiko keamanan. Rooting memaparkan ponsel cerdas Android Anda ke aplikasi yang berpotensi berbahaya bersama dengan kode berbahaya lainnya . Sebagai contoh, kami baru-baru ini menemukan eksploitasi "Stagefright" di Android, yang memungkinkan penyerang untuk menanam kode jahat dari jarak jauh pada perangkat. Produsen kemudian merilis pembaruan patch keamanan untuk memperbaiki eksploit, yang pada dasarnya menyarankan bahwa Android tidak aman dari serangan dan perangkat yang di-rooting lebih dari itu.

Rooting juga memungkinkan aplikasi mengakses file sistem, sehingga aplikasi apa pun dapat membuat perubahan, mengakses info sensitif, dan membuat kode apa pun. Ada aplikasi Root manager seperti SuperSU yang memungkinkan Anda mengontrol izin akses root tetapi Anda harus ekstra hati-hati saat memberikan izin.

5. Perbarui masalah

Setelah Anda melakukan rooting pada smartphone Android Anda, kemungkinan besar, itu tidak akan lagi menerima pembaruan OTA resmi dari produsen, yang berarti tidak ada lagi patch keamanan. Sementara beberapa ROM khusus seperti CyanogenMod membawa pembaruan OTA, tidak semua ROM melakukan itu dan jika Anda tidak menginstal ROM kustom, tidak akan ada pembaruan. Juga, beberapa pembaruan besar akan mengharuskan Anda untuk melalui proses root lagi, yang bisa sangat merepotkan. Jadi, jika Anda ingin tetap mendapatkan informasi terbaru tentang pembaruan versi Android & patch keamanan, Anda sebaiknya tidak mempertimbangkan rooting perangkat Anda.

6. Masalah kinerja dan bug

Meskipun rooting perangkat Anda memang membawa opsi untuk meningkatkan kinerja melalui berbagai mod dan tweak, ia juga dilengkapi dengan berbagai bug. Bug ini mungkin membutuhkan waktu untuk diperbaiki untuk perangkat Anda, mengingat mod ini dikembangkan oleh pengembang independen. Penting juga untuk diingat bahwa setelah Anda me-rooting perangkat Anda, itu mungkin tidak stabil seperti yang Anda inginkan dan bug & masalah kinerja akan menjadi bagian dari penggunaan sehari-hari Anda .

Masih mempertimbangkan rooting perangkat Anda?

Posting ini tidak bertujuan meyakinkan Anda untuk tidak me-rooting perangkat Anda, melainkan kami ingin memberi tahu Anda tentang kemungkinan masalah yang mungkin Anda hadapi setelah Anda melakukan rooting perangkat Anda. Jika Anda memiliki tujuan yang jelas untuk menginstal ROM khusus dan Anda tahu apa yang Anda lakukan, maka Anda masih dapat melanjutkan dan melakukan root pada perangkat Anda. Namun, Anda tetap harus mempertimbangkan masalah yang kami sebutkan. Jadi, apakah Anda masih berencana untuk melakukan root pada perangkat Anda? Apakah, beri tahu kami jika Anda memiliki pertanyaan atau masalah seputar rooting dan kami pasti akan menghubungi Anda. Terima kasih sudah membaca!

Top