Direkomendasikan, 2023

Pilihan Editor

Apa itu Fuchsia OS dan Apa Bedanya dengan Android?

Google selalu memiliki banyak proyek, tetapi hanya beberapa, yang istimewa yang mendapat kehormatan untuk dibawa ke pengembangan komersial. Salah satu proyek khusus tersebut adalah Fuchsia OS, yang telah keluar di publik sejak 2016 tetapi hanya memiliki sedikit atau tidak ada minat dari konsumen. Ini adalah sistem operasi yang dimaksudkan untuk menyatukan seluruh ekosistem gadget di bawah satu payung. Fuchsia OS dirancang untuk bekerja tidak hanya pada smartphone atau desktop, tetapi juga mengoperasikan bagian perangkat pintar apa pun dari jaringan IoT dan Google tampaknya ingin menawarkan kepada Anda pengalaman terpadu yang serupa di semua platform seperti Apple. Dan, ini akan menjadi lebih efektif dengan munculnya komunikasi seluler yang lebih cepat melalui 5G.

Pada intinya, Fuchsia OS akan independen dari spesifikasi perangkat keras, menawarkan pengalaman yang seragam di semua perangkat . Dengan menggunakan pendekatan modular, pabrikan akan dapat memilih elemen Fuchsia secara selektif berdasarkan perangkat sementara pengembang dapat mendorong pembaruan yang lebih kecil hanya untuk mengimplementasikan fitur baru. Selain menyediakan antarmuka operasi yang seragam, Fuchsia bahkan dapat mengambil peran sistem operasi tunggal yang mengatur semua mesin, pada akhirnya.

Meskipun ini mungkin memberi Anda petunjuk yang cukup bahwa Google berencana untuk mengganti Android dengan Fuchsia dan bahkan menyatukan Chrome OS dengannya, artikel ini akan membawa Anda melalui rincian tentang OS yang sedang dikerjakan dan bagaimana Google mencoba untuk mengambil dunia teknologi oleh badai dengan itu. Mari kita mulai dengan mempelajari tentang peran apa yang ada dalam pikiran Google untuk sistem operasi, serta ide-ide yang melahirkan ide tersebut.

Tentang Fuchsia OS

Dengan Fuchsia OS, Google mungkin berencana untuk menghapus Android dari muka Bumi - atau setidaknya kenangan dari gen-Z, tetapi peran terbesar dan paling dicari untuk OS adalah untuk memberikan pengalaman yang konsisten dan tak tergoyahkan pada semua perangkat, terlepas dari spesifikasi, ukuran, atau utilitasnya.

Kenapa Fuchsia?

Apple mungkin terkenal karena iPhone dan Mac-nya, tetapi Apple memiliki lebih banyak trik perangkat lunak daripada yang dipuja. Eksklusivitas perangkat lunaknya yang tidak hanya membantu Apple mempertahankan keunggulan dalam industri ini, tetapi juga membantunya bangkit kembali setelah terjadi pertikaian manajemen yang mengakibatkan pendiri Steve Jobs dipecat dari perusahaannya sendiri. Sekarang, Google sedang berusaha untuk mencapai itu tetapi ia melakukannya dengan cara yang berbeda yaitu dengan bersumpah dengan prinsip - prinsip open source .

Gagasan pengembang Google, Fuchsia, diharapkan untuk mengambil alih sebagian besar dari semua mesin pintar dan gadget dalam waktu dekat. Keseragaman ini melintasi semua platform yang dapat memastikan bahwa pengguna tidak merasa terasing ketika mereka beralih ke merek smartphone baru atau beralih dari menjelajahi web atau menggunakan aplikasi yang sama pada satu perangkat ke perangkat lainnya. Speaker pintar, kamera keamanan, termostat, penjernih udara atau air, robot pembantu, robot yang membantu robot pembantu - hampir semua hal cerdas yang dapat Anda pikirkan akan memiliki pengalaman pengguna yang sama, terlepas dari bentuk atau bentuknya.

Dirancang untuk Interaksi Audio

Walaupun memiliki monopoli yang lebih besar atas perangkat lunaknya akan sangat bagus untuk Google secara finansial, alasan utama lainnya untuk memilih bayi Fuchsia daripada versi Android yang diubah adalah bahwa OS baru akan difokuskan pada interaksi yang memanfaatkan pengalaman berbasis suara, alih-alih mengandalkan sentuh. Ini berarti bahwa Fuchsia bahkan akan cocok untuk perangkat dengan tampilan yang mungkin atau mungkin tidak mendukung antarmuka sentuh - atau bahkan tampilan.

Di era pembantu virtual ini, suara telah menjadi pusat perhatian dan Google Assistant telah menjadi salah satu pelopor. Ini telah memperoleh fungsi luar biasa termasuk kemampuan untuk mengambil panggilan biasa atau dasar atas nama pengguna. Kemampuan-kemampuan ini kemungkinan akan menjadi blok bangunan untuk Fuchsia. Selain itu, fokus pada suara - dan bukan sentuhan - ini memberikan raksasa teknologi kebebasan untuk mengimplementasikan elemen visual tanpa khawatir jika mereka dioptimalkan dengan baik per ukuran dan bentuk layar.

Mulai Segar Daripada Memutakhirkan

Android dirancang terutama dengan smartphone dengan keyboard QWERTY dan kemudian berkembang sesuai kontrol sentuh. Sekarang sudah satu dekade dan mendukung sejumlah perangkat, tidak hanya smartphone atau tablet, tetapi masih sangat tergantung pada interaktivitas sentuhan. Jadi, jika Google ingin bersiap menghadapi tantangan dekade berikutnya, memulai dari awal tampaknya menjadi cara yang lebih baik daripada memodifikasi ulang Android agar sesuai dengan kebutuhan baru.

Terlepas dari ini, Google mungkin juga mencoba menjauhkan diri dari gugatan Oracle. Kedua raksasa perangkat lunak itu telah berjuang melawan masalah royalti terkait penggunaan Google dari antarmuka program aplikasi atau API Java sumber terbuka sambil membuat versi awal Android. Kedua raksasa telah berselisih sejak 2010 dan sesuai perintah pengadilan terakhir, Google diminta untuk membayar $ 8, 8 miliar untuk Oracle - pesanan yang telah ditentang dan saat ini sedang mempersiapkan petisi peninjauan.

Sementara Google telah menjatuhkan API jahat pada 2015 sendiri, pindah ke ekosistem baru yang jauh dari hantu Jawa, serta Oracle, tidak hanya akan memberikan Google lebih banyak kebebasan untuk mengeksplorasi dan berkembang, tetapi juga menghapus batu tulis bersih dengan Oracle - mungkin. Selain itu, Google menggunakan kernelnya sendiri yang disebut "Zircon" alih-alih kernel Linux yang digunakan di Android untuk menjauh dari Linux dan tetap fokus pada ceruk yang dibuat dengan sendirinya.

Selain itu, Fuchsia OS juga akan memungkinkan Google untuk mengatasi masalah perangkat yang menjalankan perangkat lunak yang sudah ketinggalan zaman dan kita akan belajar tentang kemungkinannya di bagian selanjutnya.

Kernel Zirkon

Bagian dari pendekatan segar dimana produk Fuchsia adalah kernel baru yang digunakan untuk sistem operasi. Kernel ini disebut Zircon dan dikodekan dalam C ++, bukan C yang digunakan untuk menulis kernel Linux. Pada dasarnya, Zircon adalah microkernel yang, dalam istilah awam, akan mengelola interaksi perangkat lunak-perangkat keras dengan lebih baik dan menawarkan efisiensi yang lebih besar dalam hal pemanfaatan sumber daya seperti kekuatan pemrosesan dan kecepatan jaringan.

Kernel zirkon tidak terbatas pada smartphone atau PC, dan akan mendukung berbagai perangkat keras seperti kamera digital, speaker pintar, perangkat IoT lainnya, desktop dan laptop dari segala bentuk dan ukuran. Ini juga akan membantu Google untuk mendorong pembaruan ke semua perangkat secara bersamaan sehingga semua perangkat yang berinteraksi dengan Anda selalu terbarui. Jika ini ternyata benar, kernel Zircon dapat membantu membangun utopia untuk Geeks.

Zircon juga akan diperbarui secara berkala, tidak seperti kernel Linux, yang hanya ditulis untuk memenuhi persyaratan perangkat keras, sehingga perangkat langsung kompatibel dengan pembaruan terbaru.

Fuchsia OS: A Modular Approach

Fuchsia menggunakan pendekatan modular yang berarti bahwa alih-alih menjadi satu tumpukan besar kode, itu akan disegmentasikan ke dalam blok bangunan atau "paket" . Semuanya, termasuk file sistem, akan terdiri dari paket alias paket yang lebih kecil ini, yang, pada gilirannya, juga dapat terdiri dari "komponen" yang lebih kecil. Komponen-komponen ini hanya terdiri dari kode yang diperlukan untuk menyelesaikan satu tugas . Dengan sendirinya, suatu komponen tidak dapat mencapai banyak hal tetapi ketika dikelompokkan dengan komponen lain, kader akan dapat menjalankan suatu proses. Selanjutnya, akan ada dua jenis komponen - "agen", yang bekerja di latar belakang, dan "modul" yang akan terlihat oleh pengguna.

Modularitas dalam Fuchsia OS; Courtesy: 9to5Google

Meskipun modularitas ini akan memungkinkan file sistem dan paket pembaruan untuk dipecah menjadi potongan-potongan kecil, mudah diterima oleh sistem, itu juga akan memiliki manfaat lain. Keuntungan lain yang diharapkan dari kerangka modular Fuchsia adalah memungkinkan fitur baru ditambahkan hanya dengan menginstal komponen yang lebih baru . Melihat hal ini secara praktis, modularitas tidak hanya akan menyelesaikan masalah pembaruan sistem yang tertunda dan terkadang bermasalah, tetapi juga mengarah pada pembaruan aplikasi yang lebih cepat . Jika Anda ingin memvisualisasikannya dengan lebih baik, Anda dapat melihatnya seperti perangkat keras modular seperti PC rakitan - atau bahkan lebih sederhana, flagship Motorola menggunakan Moto Mods yang meningkatkan fungsinya.

Semua ini, meskipun p'romising, juga membutuhkan kerja sama dan semangat dari pengembang karena pendekatan modular ini sangat penting untuk pengalaman seragam yang dijamin Fuchsia.

Sistem File Modular

Fuchsia OS saat ini mendukung beberapa sistem file seperti:

  • hanya baca
  • memori sementara (untuk RAM)
  • sistem file persisten untuk menyimpan file secara permanen
  • sistem file penyimpanan paket verifikasi integritas (untuk enkripsi data), dan
  • sistem penyimpanan FAT khas

Dengan modularitas pada intinya, arsitektur Fuchsia fleksibel dan dapat menerima dukungan untuk sistem file tambahan di masa depan .

Fuchsia OS Akan Mengubah Komputer, Tapi Bagaimana?

Pembaruan Real-time

Android adalah pemimpin dalam hal userbase tetapi meskipun begitu, ia tertinggal di bidang pembaruan. Sementara pengalaman pengguna bisa subjektif, banyak yang masih lebih suka iOS daripada Android ketika mempertimbangkan faktor-faktor seperti dukungan perangkat lunak yang panjang dan pengalaman seragam pembuat di berbagai perangkat menjadi pertimbangan. Sementara sebelumnya Google dilaporkan mempertimbangkan pemisahan paket pembaruan di tingkat vendor dan Android, ini hanya akan membantu pembaruan keamanan yang sedikit lebih cepat ke Android. Fuchsia, bagaimanapun, menambahkan fungsi ini ke seluruh sistem operasi.

Di sisi lain, Google menggunakan microkernel Zircon sendiri, bukan kernel Linux, di Fuchsia OS bersama dengan pendekatan modular untuk mendorong pembaruan hampir secara real-time . Ini berarti terlepas dari mereknya, ponsel cerdas Anda dapat menerima pembaruan hampir dengan kecepatan dan frekuensi yang sama dengan perangkat Google Pixel.

Untuk ini, Google telah merancang Amber, sebuah sistem pembaruan yang tertanam dalam OS Fuchsia yang tidak hanya akan memperbarui paket sistem dan aplikasi yang diinstal tetapi juga mikrokernel baru serta bootloader . Tim Fuchsia saat ini mengutak-atik kerangka kerja pembaruan yang berbeda untuk memastikan pembaruan modular yang lebih cepat dan akurat serta interoperabilitas antar sistem.

Buku besar

Dalam upaya untuk membuat Fuchsia lebih manusiawi, OS akan datang dengan fitur yang disebut Buku Besar yang akan memelihara data yang terkait dengan penggunaan per perangkat. Ini akan memungkinkan pengguna untuk mulai bekerja pada perangkat baru langsung dari tempat mereka tinggalkan sebelumnya . Fitur ini tidak hanya akan menyinkronkan data dari aplikasi individual secara terpisah tetapi seluruh antarmuka secara keseluruhan. Semua informasi ini akan disimpan di jaringan umum yang memungkinkan pengguna untuk memiliki pengalaman yang mulus saat berganti perangkat .

Mengisi Kesenjangan

Nama Fuchsia berasal dari warna nama yang sama, yang pada gilirannya berasal dari bunga tanaman fuchsia eponim yang memiliki lebih dari 110 spesies. Meskipun namanya tidak terlalu umum, Anda dapat mengidentifikasi dengan warna ini dengan sangat mudah (HEX:). Mudah bingung oleh warna pink oleh banyak orang, fuchsia sebenarnya dapat divisualisasikan sebagai hibrida antara pink dan ungu. Tetapi namanya melampaui menjelaskan kombinasi warna dan memiliki metafora yang mendasarinya.

Bunga tanaman fuchsia

Hampir semua repositori resmi yang dikelola oleh Fuchsia menandainya sebagai jumlah total warna pink dan ungu. Di bawah permukaan, itu berarti bahwa sistem operasi dirancang untuk mengisi kesenjangan antara smartphone dan PC, antara perangkat portabel dan stasioner, antara aplikasi berbasis web dan asli, dan bahkan antara perangkat Android dan iOS .

Flutter, perangkat pengembangan perangkat lunak (SDK) yang dirancang untuk mengembangkan aplikasi Fuchsia secara khusus dapat digunakan untuk menulis aplikasi untuk Android dan iOS selain Fuchsia OS. Dengan perubahan kode minimal, pengembang akan dapat port ujung depan aplikasi ke platform lain, yang memungkinkan mereka untuk menawarkan pengalaman yang seragam di tidak hanya sistem yang dijalankan oleh OS Fuchsia tetapi bahkan mereka yang di luar platform.

Ketergantungan pada Aplikasi Web

Web perlahan-lahan diambil alih oleh aplikasi web progresif atau antarmuka yang berjalan langsung dari web untuk menawarkan pengalaman seperti aplikasi tanpa instalasi apa pun. Meskipun ada informasi terbatas tentang aplikasi Fuchsia yang tersedia sampai sekarang, dengan melihat masa depan yang terhubung, seseorang dapat dengan aman berspekulasi bahwa OS akan dirancang untuk pengalaman web-pertama, seperti Chrome OS.

Bahkan, tim Google yang mengelola proyek sedang mengerjakan sesuatu yang disebut "Web Runner", mesin perakitan web yang akan digunakan untuk menjalankan aplikasi web di Fuchsia OS. Ini, pada gilirannya, akan membantu menjadikan internet sebagai bagian integral dan esensial dari sistem operasi . Tetapi itu tidak berarti bahwa seluruh sistem operasi akan bergantung pada web untuk bekerja, dan kami berharap dapat melihat beberapa contoh langsung aplikasi asli yang porting ke platform segera.

Bahasa Definisi Antarmuka Fuchsia (FIDL)

Fuchsia bisa menjadi proposisi yang menarik bagi pengguna akhir, tetapi juga menarik bagi pengembang. Google ingin memastikan bahwa terlepas dari kekuatan Anda dalam bahasa pemrograman, Anda harus dapat berkontribusi pada pengembangan Fuchsia. Untuk memastikan hal ini, para insinyur yang bekerja pada proyek ini telah mengembangkan FIDL, kependekan dari Fuchsia Interface Definition Language, yang dirancang untuk menggabungkan bahasa pemrograman yang umum digunakan.

FIDL saat ini mendukung C / C ++, Rust by Mozilla, serta Go and Dart (bahasa utama untuk menulis aplikasi Fuchsia) yang dikembangkan oleh Google sendiri, sementara lebih banyak bahasa juga akan didukung di masa mendatang . Dengan bantuan FIDL, misalnya, pengembang dapat mengembangkan aplikasi di Rust dan kemudian memigrasi aplikasi ke Go atau Dart - atau bahasa lain yang didukung - tanpa harus kode GUI lagi . Ini dilakukan dengan memperlakukan kode baru sebagai "implementasi".

Ini menyajikan peluang yang menarik bagi pengembang dan jika Anda adalah salah satunya, Anda dapat menggunakan tutorial ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang FIDL.

Apa Perbedaan Fuchsia OS Dari Android?

Antarmuka pengguna

Sementara Fuchsia OS masih jauh dari tersedia secara komersial, berkat beberapa orang Samaria yang baik, kami memiliki beberapa wawasan tentang tampilannya. Dari berbagai bocoran dan kiat yang berkaitan dengan penampilan Fuchsia OS, kita tahu bahwa itu akan menjadi antarmuka berbasis kartu dengan kemiripan luar biasa dengan Google Now. Tetapi ada sejumlah elemen yang tampaknya terinspirasi oleh Chrome OS dan bahkan iOS, dengan Google Material Design 2.

Antarmuka OS Fuchsia yang lebih lama untuk desktop

Google baru-baru ini bertukar file yang terkait dengan antarmuka pengguna, yang sebelumnya dikenal dengan nama Armadillo, oleh sesuatu yang disebut Dragonglass. Pengalaman pengguna baru sedang dikembangkan secara pribadi oleh Google, tetapi beberapa komentar publik di repositori menunjukkan bahwa Google setidaknya bekerja pada tiga cangkang pengguna yang berbeda atau lingkungan desktop untuk Fuchsia - yaitu, Dugonglass, Flamingo, dan Dragonglass.

Tidak banyak yang diketahui tentang cangkang pengguna ini, tetapi Dragonglass tampaknya merupakan antarmuka yang sama dengan yang tersedia pada tampilan cerdas seperti Google Home Hub. Ini memiliki kartu yang berbeda untuk berbagai tindakan atau aplikasi, bukan ikon, mengisyaratkan bahwa Google bertujuan untuk menawarkan pengalaman yang lebih baik kepada pengguna daripada di mana mereka menghabiskan banyak waktu untuk menemukan opsi yang tepat di layar sentuh. Sebaliknya, OS tampaknya siap untuk dunia yang bergerak cepat di masa depan dan cenderung mengurangi ketergantungan pada sentuhan .

Meskipun antarmuka Armadillo telah dikalengkan, Anda masih dapat mencobanya untuk melihat perbedaan yang mungkin terjadi antara Android dan OS Fuchsia. Ada beberapa aplikasi yang meniru pengalaman Fuchsia pada keduanya - smartphone Android (temukan APK di sini) dan web (periksa), untuk pemeriksaan yang mudah. Di antarmuka yang sekarang dihentikan ini, ada satu tombol di bilah navigasi dan yang saat ini ditugaskan untuk membawa Anda ke antarmuka rumah. Lebih jauh lagi, menyeret tombol ini ke atas dari bawah menampilkan panel pengaturan cepat ketika Anda berada di dalam aplikasi (yang mungkin mengingatkan Anda tentang gerakan iOS untuk Panel Kontrol pada ponsel yang lebih tua dari iPhone X).

Meskipun kami belum dapat mengomentari antarmuka pengguna yang tepat, ada kemungkinan Google dapat menghapus beranda secara keseluruhan dan membawa antarmuka terpadu yang menampilkan pengaturan cepat, Terbaru, dan Google Now Anda (didukung oleh versi lanjutan dari Asisten Google) memberi makan satu halaman. Kami akan membuat Anda diperbarui setelah kami mengetahui seperti apa tampilan antarmuka baru itu.

Komputasi Lintas Platform Dengan Fuchsia OS

Fuchsia OS dirancang untuk benar-benar memanfaatkan kekuatan berbagi, memungkinkan Anda menikmati kinerja antarmuka yang seragam serta aplikasi di semua perangkat terlepas dari bentuk atau ukurannya. Tetapi yang lebih penting, Fuchsia OS akan memungkinkan Google untuk menggunakan ekosistem aplikasi yang kaya dari Apple dengan memungkinkan porting aplikasi yang mudah.

Flutter, SDK yang dikembangkan oleh Google, dapat digunakan untuk membuat aplikasi yang identik untuk iOS dan Android, meskipun itu juga satu-satunya platform SDK untuk mengembangkan aplikasi Fuchsia seperti yang sekarang. SDK baru-baru ini pindah dari versi beta, menunjukkan bahwa Google tidak hanya serius tidak membiarkan pengguna Android merasa mereka tidak jauh di belakang pengguna iOS dalam hal pengalaman pengguna, tetapi juga ingin lebih banyak pengembang untuk mencoba aplikasi Fuchsia . Bahkan cangkang pengguna inti Fuchsia telah dibangun menggunakan Flutter.

Selain itu, memungkinkan para pengembang untuk mengompol dengan pengembangan Fuchsia, emulator resmi untuk menguji aplikasi Android - Android Studio menerima dukungan untuk kernel Fuchsia's Zircon. Sementara pada saat pengumuman ini, sepertinya Google ingin mengizinkan pengembang menjalankan Fuchsia di Android Studio, perubahan baru-baru ini dilakukan di repositori AOSP Gerrit untuk menyoroti bahwa aplikasi Android akan berjalan di Fuchsia dengan bantuan versi khusus Android Runtime.

Selain itu, setahun yang lalu Google juga menambahkan dukungan untuk Swift, bahasa pemrograman yang dibuat oleh Apple, untuk Fuchsia. Meskipun ini tidak menyiratkan bahwa Fuchsia OS akan menjalankan aplikasi iOS secara langsung, tetapi langkah tersebut setidaknya akan menginspirasi dan mengundang pengembang, yang saat ini terbatas pada ekosistem Apple, untuk mencoba mengembangkan aplikasi untuk sistem operasi terpadu.

Fuchsia OS Terasa seperti Penerus Android: Inilah Alasannya

Dalam tinjauan ke masa depan, Fuchsia OS dapat dilihat menggantikan Android dan ada beberapa alasan yang menunjukkan hal itu. Fuchsia pasti merasa telah terinspirasi oleh Android meskipun secara visual tidak persis sama. Dengan Fuchsia, Google memangkas ketergantungannya pada raksasa perangkat lunak lain tetapi tampaknya juga berhati-hati untuk memastikan bahwa pengguna dan pengembang merasa betah. Berikut adalah beberapa alasan yang memastikannya.

Elemen UI Mirip dengan Android Pie

  • Tombol Navigasi Tunggal: Fuchsia tidak harus tampak mirip dengan Android Pie tetapi rasanya bahwa versi Android terbaru dimaksudkan untuk mempersiapkan pengguna untuk pindah ke ekosistem baru. Contoh terpenting dari ini adalah tombol beranda tunggal dan keputusan Google baru-baru ini untuk membatasi pengguna Google Pixel 3 untuk memilih keluar dari bilah navigasi baru. Tampaknya menjadi langkah menuju mengkondisikan pengguna untuk navigasi Fuchsia.
  • Tindakan Aplikasi & Saran : Kedua, saran Fuchsia yang dapat dilihat di antarmuka demo menyerupai “Tindakan Aplikasi” Android Pai yang disarankan tindakan per aplikasi berdasarkan preferensi pengguna dan pilihan tindakan yang biasa. Android Pie menggunakan pembelajaran mesin untuk mengkurasi opsi-opsi ini dan dengan munculnya sistem yang lebih pintar dan lebih cerdas, saran ini tidak hanya cenderung menjadi lebih akurat, tetapi juga menghilangkan kebutuhan untuk menyentuh layar untuk melakukannya - yang merupakan salah satu inti tujuan Fuschia.
  • Modularitas Aplikasi: Kesamaan ketiga dan terakhir antara Android dan Fuchsia adalah dengan modularitas. Google baru-baru ini memperkenalkan sesuatu yang disebut "Bundel Aplikasi" yang merupakan format file alternatif yang dapat digunakan pengembang saat mengunggah aplikasi mereka ke Google Play Store. Pada saat ini, Anda mungkin sudah menebaknya tetapi jika belum, Kumpulan Aplikasi memungkinkan pengembang untuk memecah aplikasi mereka dalam potongan yang lebih kecil sehingga pengunduhan menjadi lebih mudah ( jangan Anda benci ketika Anda harus mengunduh aplikasi atau game besar lagi dari awal ketika Anda kehilangan konektivitas internet di antara? ). Selain itu, selain mempermudah proses pengunduhan bagi pengguna, App Bundles juga memungkinkan pengembang untuk menambahkan fitur tambahan sesuai permintaan ke aplikasi mereka tanpa memaksa pengguna mengunduh paket tambahan.

Google Sudah Bekerja pada Prototipe Fuchsia

Google telah bekerja pada produk perangkat lunak dan perangkat keras tertentu yang menunjukkan partisipasi aktif dari Google, yang tidak hanya menarik bagi pengembang tetapi juga konsumen. Kembali pada bulan Juli tahun lalu, Google dilaporkan bekerja pada aplikasi YouTube untuk Fuchsia OS terlepas dari beberapa perkembangan acak seperti permainan Tic-Tac-Toe.

Dalam hal perangkat keras, Google baru-baru ini ditemukan meniup sumber daya pada perangkat - dengan nama sandi "Sherlock" - kemungkinan besar adalah kamera digital, dan diduga menjadi penerus Google Klip . Perangkat ini menggunakan sensor Sony IMX277 dan meskipun memiliki potensi tertinggi sebagai kamera digital, itu juga bisa menjadi kamera keamanan, mengingat sifat investigatif dari namanya.

Terakhir, satu perangkat Fuchsia untuk benar-benar matang menjadi produk komersial adalah Google Home Hub yang tidak benar-benar menjalankan Fuchsia tetapi merupakan salah satu prototipe awal yang diuji. Tampilan cerdas yang dibuat oleh Google berjalan pada platform yang berbeda yang disebut Cast, tidak seperti tampilan cerdas lainnya yang mengandalkan platform Android Things. Untuk membuatnya jelas, Cast dan Fuchsia adalah platform yang berbeda tetapi yang terakhir diharapkan memiliki beberapa fitur dari speaker pintar termasuk antarmuka untuk tindakan langsung dan ketergantungan yang tinggi pada kontrol suara. Jadi, dapat dipercaya sebagai perangkat yang diluncurkan untuk merasakan emosi umum pengguna tentang pengalaman ini.

Logo Fuchsia Menyerupai 'Q'

Poin terakhir ini mungkin terlalu spekulatif tetapi masih perlu diperhatikan. Logo Fuchsia OS sangat mirip dengan huruf "Q" dan ini tidak akan terlalu mencolok kecuali Android Q adalah versi Android berikutnya. Jadi, apakah Google berencana mengganti Android Q dengan Fuchsia, atau terlalu cepat?

Kesamaan antara logo Fuchsia OS dan huruf "Q"

Karena Android Pie telah menjadi perubahan besar atas Oreo, melemparkan Fuchsia pada pengguna dapat menjadi bumerang, tetapi kita masih bisa berharap untuk melihat beberapa pengembangan aktif bersama dengan Android Q. Sudah ada upaya untuk menjalankan Fuchsia pada smartphone dan Kehormatan sub-merek Huawei. adalah merek pertama yang perangkatnya menjadi bagian dari pengujian ini.

Masa Depan OS Fuchsia?

Sekarang kita telah belajar tentang masa lalu dan masa kini OS Fuchsia, pertanyaan yang valid untuk diajukan berkaitan dengan masa depan OS Fuchsia. Mengambil kata-kata Travis Geiselbrecht, anggota tim Fuchsia di Google, perusahaan tidak akan membuang Fuchsia dan tampaknya cukup serius tentang hal itu. Dengan perkembangan seperti SDK yang terpisah, bahasa pemrograman khusus, kernel baru, dan oposisi kuat terhadap Linux, Fuchsia tampaknya siap untuk mengambil alih seluruh ekosistem produk Google - baik itu smartphone, laptop, atau hanya perangkat yang terhubung seperti Google Home dan Google Beranda Hub. Fuchsia adalah sistem operasi untuk mengatur semuanya.

Di masa depan, kita bisa melihat Fuchsia digabung dengan teknologi lain yang muncul seperti komputasi berbasis cloud, jaringan 5G ultra-cepat, komputasi kuantum dll. Untuk berkembang sebagai sistem perangkat kolektif dan terhubung, sehingga sistem operasi tidak berjalan secara individual pada masing-masing perangkat. Alih-alih, OS yang mencakup semua ini dapat dijalankan sebagai mesin yang terdesentralisasi pada setiap perangkat, yang semuanya bekerja bersamaan.

Ini mungkin terdengar seperti fiksi ilmiah, tetapi tidak ada alasan untuk menolaknya. Tetapi di antara semua ini, apakah kita akan kehilangan kemampuan untuk menyesuaikan pengalaman pengguna kita - seperti yang kita lakukan pada smartphone Android - atau akankah kecerdasan buatan menyesuaikan dan menyesuaikannya dengan kebutuhan kita? Ini adalah sesuatu yang hanya akan dijawab oleh waktu, tetapi kami akan terus memperbarui frekuensi artikel ini dengan setiap pengembangan utama di bidang ini untuk membuat Anda mengikuti perkembangan masa depan Fuchsia OS.

Top