Direkomendasikan, 2022

Pilihan Editor

Ulasan Nokia 6.1 Plus: Telepon Anggaran Baru untuk Dibeli?

HMD Global telah meluncurkan Nokia X6 untuk pasar global dan menamainya menjadi Nokia 6.1 Plus untuk alasan yang saya yakini kurang lebih mengenai layar 5, 8 inci yang sedikit lebih besar dibandingkan dengan layar Nokia 6.1 5, 5 inci. Pada titik harga Rs. 15.999 telepon membawa spesifikasi yang mirip dengan penawaran dari Xiaomi seperti Redmi Note 5 Pro, dan Mi A2 (yang, omong-omong, juga berjalan di Android One). Jadi, apakah Nokia 6.1 Plus layak untuk harga ini, atau apakah itu smartphone murah lain yang akan dibayangi oleh penawaran Xiaomi? Yah, saya telah menghabiskan hampir satu minggu dengan perangkat ini sebagai driver harian saya hanya untuk sampai pada kesimpulan tentang kelayakannya sebagai smartphone baru Anda, dan inilah ulasan mendalam saya tentang Nokia 6.1 Plus.

Spesifikasi Nokia 6.1 Plus

Hal pertama yang pertama, mari kita lepaskan spesifikasi.

Tampilan5, 8 inci FullHD + 2280x1080 piksel
ProsesorSnapdragon 636
GPUAdreno 509
RAM4GB
Penyimpanan64GB
Kamera Utama16MP f / 2.0 + 5MP f / 2.4
Kamera Sekunder16MP f / 2.0
Baterai3, 060 mAh
OSAndroid 8.1 Oreo
SensorSensor cahaya sekitar, Sensor jarak, Accelerometer (G-sensor), E-kompas, Giroskop, Sensor Sidik Jari (di bagian belakang)
KonektivitasWiFi 802.11 a / b / g / n / ac; Bluetooth 5.0; GPS / AGPS + GLONASS

Apa yang Di Dalam Kotak

Nokia 6.1 Plus hadir dalam kemasan Nokia biasa. Anda tahu, langsing dan lebar, dan agak tampan? Ya itu. Bagaimanapun, di dalam kotak Anda akan menemukan banyak hal:

  • Nokia 6.1 Plus
  • Adaptor pengisian cepat
  • Kabel USB-A ke USB-C (Anda tahu, untuk pengisian daya)
  • Earphone
  • Alat ejector SIM
  • sekelompok manual (diikat dengan rapi sehingga Anda dapat membuangnya dengan mudah)

Jadi, satu hal yang saya perhatikan adalah bahwa HMD Global mungkin satu-satunya merek utama yang menggabungkan earphone dengan smartphone murah mereka. Xiaomi tentu saja tidak, dan Samsung, well, saya tidak akan merekomendasikan ponsel anggaran Samsung jadi tidak masalah.

Desain dan Bangun

Nokia 6.1 Plus bukan perangkat yang tampak luar biasa mengagumkan, atau bahkan perangkat yang dibuat seperti tank (paling tidak dalam hal tampilan dan nuansa), tetapi sekali lagi, 'mengagumkan' adalah istilah subjektif, dan secara pribadi saya menyukai fakta bahwa Nokia tidak menggunakan iPhone X penuh saat mendesain 6.1 Plus . Ada kedudukan, pasti, dan itu pasti tren yang dimulai oleh iPhone X, tetapi bagian belakang Nokia 6.1 Plus tidak mirip dengan iPhone X (atau sebagian besar ponsel lain dari perusahaan lain dalam hal ini).

Kamera dual-belakang adalah vertikal, tetapi berada di tengah-tengah panel-belakang (sangat mirip HMD, jika Anda ingat Nokia 6.1 dengan kamera belakangnya dalam pengaturan yang sama meskipun itu adalah satu unit). Ada sedikit benjolan kamera di sini, tetapi sangat sedikit berbenturan terutama bila dibandingkan dengan Redmi Note 5 Pro, atau keburukan yang merupakan benjolan kamera pada Mi A2 - bahwa benjolan itu saja sudah cukup untuk mencegah saya dari keinginan untuk membeli Mi A2, tapi saya ngelantur.

Pengaturan kamera ganda di sini berarti bahwa pemindai sidik jari berada di lokasi di mana saya tidak dapat benar-benar menggunakannya seefektif yang seharusnya saya dapatkan beberapa milimeter di bagian atas. Ini masalah yang sama dengan yang dimiliki Nokia 6.1 ketika saya meninjau perangkat itu, tapi kali ini saya tidak bisa menyalahkan HMD untuk pengaturan kamera yang lebih lama karena ini adalah kamera ganda. Sejujurnya, tidak seperti pemindai sidik jari akan menjadi penghalang dalam menggunakan telepon, hanya saja tidak ditempatkan sebaik yang seharusnya . Anda ingat masalah yang dialami semua orang dengan Galaxy S8 dan Note 8 di mana pemindai sidik jari begitu jauh sehingga sulit dijangkau? Ini adalah kebalikan dari itu. Juga, pemindai sidik jari lambat, tidak terlalu lambat, tetapi tidak cukup cepat untuk memuaskan.

Panel belakang di sini memiliki lapisan mengkilap yang jelas terlihat bagus. Ini terbuat dari kaca, yang dapat dianggap sebagai hal yang baik dan buruk tergantung di mana Anda berdiri pada masalah 'seberapa sering Anda menjatuhkan ponsel Anda?' Namun, bagian belakang masih merupakan magnet sidik jari . Mungkin tidak sebanyak smartphone lain yang didukung kaca seperti, well, hampir setiap flagship lain di luar sana, tetapi masih menjadi kotor setelah beberapa saat menggunakannya .

Kembali ke garis depan, saya tidak bisa menyalahkan HMD Global karena menggunakan takik, karena setiap orang melakukannya sekarang dan setidaknya takik Nokia lebih kecil daripada banyak ponsel berlekuk di luar sana . Namun, saya benar-benar membenci dagu yang konyol, dan sementara saya mengerti bahwa dagu itu tidak akan pergi ke mana-mana sampai pabrikan mulai menekuk layar mereka ke dalam (seperti iPhone X), saya tetap tidak membencinya.

Nokia 6.1 Plus memiliki semua tombol dan port biasa. Tombol power ada di sebelah kanan, di samping volume rocker; ada jack headphone di bagian atas, dan speaker bersama dengan port USB-C di bagian bawah . Port USB-C adalah tambahan yang bagus di sini, mengingat Redmi Note 5 Pro hadir dengan port microUSB (pada tahun 2018! Apa yang ada di dunia?). Satu keluhan yang saya miliki dengan Nokia 6.1 Plus adalah tombolnya lembek dan hanya, ugh, saya benci mereka.

Oh, omong-omong, Nokia 6.1 Plus tidak memiliki dukungan NFC, jika itu sesuatu yang penting bagi Anda, tetapi sekali lagi sebagian besar ponsel dalam kisaran harga ini tidak, dan juga tidak ada pengisian nirkabel, yang lagi-lagi adalah sesuatu yang Anda menangkan ' t ditemukan di sebagian besar ponsel dalam kisaran harga.

Secara keseluruhan, saya cukup senang dengan desainnya dan meskipun terasa sedikit kurang, karena ingin ungkapan yang lebih baik, Nokia suka menggenggamnya, ini adalah perangkat ringkas yang pas di tangan saya (sesuatu yang saya bisa ' t katakan untuk Redmi Note 5 Pro, atau Mi A2 untuk masalah ini). Selain itu, walaupun kualitas build tidak terasa luar biasa, jelas lebih baik daripada rasanya karena saya tidak sengaja menjatuhkan ponsel langsung ke atas beton sekitar 4 kaki dan bahkan tidak mendapatkan penyok kecil . Dari pengalaman pribadi, saya dapat memberi tahu Anda, OnePlus 5 sama sekali tidak sebagus menghindari penyok dan goresan seperti ini dan itu mengatakan sesuatu mengingat OnePlus 5 harganya lebih dari dua kali lipat harganya, dan dibuat seluruhnya dari aluminium.

Tampilan

Layar di sini adalah panel FullHD + LCD 5, 8 inci dan dilengkapi dengan Corning Gorilla Glass 3 untuk setidaknya beberapa persamaan perlindungan dari goresan. Saya tidak terlalu suka layar LCD, tetapi layar pada Nokia 6.1 Plus jelas salah satu yang saya tidak punya keluhan.

Itu menjadi cukup terang dan bisa menjadi agak redup, memiliki sudut pandang yang layak, dan seperti kebanyakan smartphone Android anggaran lainnya yang saya gunakan, ia cenderung untuk sedikit condong ke arah nada yang lebih dingin, yang terutama terlihat ketika menuju ke sarat putih. layar pengaturan.

Jika Anda belum pernah menggunakan telepon berlekuk sebelumnya, Anda perlu waktu sebelum jenisnya meleleh dari penglihatan Anda, tetapi jika Anda membencinya dengan gairah yang membara, Anda selalu dapat menuju ke pengaturan tampilan dan menyembunyikannya. takik, mengubah bagian atas telepon menjadi dahi raksasa. Saya mungkin telah melakukan itu dalam penggunaan ponsel saya, tetapi melakukan ini pada layar LCD sejujurnya bukan ide yang bagus. Itu ada di sana, bagaimanapun, dan saya senang, karena tidak semua orang ingin berurusan dengan takik bahkan jika itu hanya untuk beberapa hari sebelum mereka terbiasa.

Bagaimanapun, konsumsi media pada Nokia 6.1 Plus jelas bukan masalah dengan takik. Video YouTube dapat ditingkatkan untuk mengisi tampilan, tetapi mereka tetap membiarkan bagian takik seperti Anda menggunakan telepon 18: 9 . Secara pribadi, saya menemukan ini jauh lebih baik daripada membuat takik makan sebagian dari video yang saya coba tonton seperti semacam Pac-Man yang cacat.

Juga, saya perhatikan bahwa untuk panel LCD, layar Nokia 6.1 Plus 'menangani hitam dengan sangat baik . Kecuali jika Anda menggunakan telepon dalam kegelapan absolut, Anda mungkin tidak akan menyadari bahwa orang kulit hitam memiliki cahaya latar dan itu sangat mengagumkan. Saya suka itu. Namun, tampilan ambient bukan sesuatu yang dimaksudkan untuk digunakan dengan panel LCD, dan sementara pilihan ada, saya mendapati diri saya menonaktifkannya setelah malam pertama merasa terganggu oleh seluruh telepon menyala hanya untuk menunjukkan kepada saya pemberitahuan sialan.

Semua yang mengatakan, saya akan mengatakan tampilan pada Nokia 6.1 Plus jelas yang bagus untuk dimiliki pada smartphone anggaran dan satu-satunya keluhan yang saya miliki adalah bahwa ia bersandar ke nada yang sedikit lebih dingin daripada yang saya dulu, dan saya tidak dapat menemukan opsi untuk menyesuaikan warna pada tampilan. Ini bukan masalah, dan untuk penggunaan sehari-hari, tampilannya cukup bagus.

Kamera

Ya, ini yang sulit. Dalam kesan pertama Nokia X6 kami, kami menyebutkan bahwa kamera pada Nokia X6 jelas hanya cukup layak, dan benar-benar mengerikan dalam cahaya rendah. Benar-benar begitu. Namun, saya pikir Nokia 6.1 Plus berkinerja lebih baik . Mungkin karena itu lebih baik dioptimalkan dalam ROM global, atau mungkin sesuatu yang lain (mungkin aplikasi kamera in-house Nokia hanya menyebalkan, saya tidak tahu), tapi apa pun itu, Nokia 6.1 Plus pasti meningkatkan X6 (meskipun tidak banyak). Saya mengambil banyak gambar dengan Nokia 6.1 Plus dan (dengan omelan dan desakan Rupesh yang terus-menerus) dengan Redmi Note 5 Pro dan Mi A2 untuk mendapatkan gambaran tentang bagaimana keadaan dengan ponsel.

Siang hari

Dalam pengambilan gambar di siang hari, tarif telepon cukup baik . Baik itu gambar benda, atau pemandangan, ponsel ini pasti lebih baik daripada Nokia X6. Namun, bila dibandingkan dengan Redmi Note 5 Pro, dan Mi A2, saya merasa ponsel-ponsel itu melakukan pekerjaan yang lebih baik secara keseluruhan dalam menangani warna dan pencahayaan dalam gambar . Dalam selfie, saya menemukan Nokia 6.1 Plus mereproduksi nada warna yang lebih alami bahkan jika Note 5 Pro mengalahkannya dalam jumlah detail yang dapat ditangkap.

1 dari 3
1 dari 12 Nokia 6.1 Plus Mi A2 Redmi Note 5 Pro Nokia 6.1 Plus Mi A2 Redmi Note 5 Pro Nokia 6.1 Plus Mi A2 Redmi Note 5 Pro Nokia 6.1 Plus Mi A2 Redmi Note 5 Pro

Saya mengambil gambar dalam otomatis penuh tanpa menyesuaikan pengaturan apa pun, dan semua telepon memiliki HDR yang diatur ke otomatis, dan satu hal yang saya perhatikan adalah bahwa Nokia 6.1 Plus pasti menangani HDR lebih baik daripada yang lain . Bisa jadi karena perangkat tambahan AI yang HMD Global katakan telah dibuat untuk kamera, tetapi terlepas dari alasannya, saya cukup terkesan dengan cara Nokia 6.1 Plus menangani HDR.

Cahaya redup

Dalam cahaya rendah, semuanya menceritakan kisah yang berbeda sama sekali. Sebagian besar ponsel pintar beranggaran rendah tidak mahir dalam menangani situasi cahaya rendah, tetapi Nokia 6.1 Plus biasanya menjadi yang terburuk dalam kondisi ini . Sementara ketiga ponsel yang saya uji untuk perbandingan kamera berakhir dengan kinerja yang kurang optimal, saya tidak dapat membantu tetapi memperhatikan bahwa Nokia 6.1 Plus biasanya lebih buruk dari ketiganya.

1 dari 3 1 dari 3 Nokia 6.1 Plus Mi A2 Redmi Note 5 Pro

Telepon mulai mengacaukan fokus dalam cahaya rendah, dan mengeluarkan suara yang jauh lebih tinggi daripada ponsel lain . Secara pribadi, Mi A2 adalah pilihan saya dalam pencahayaan rendah karena berkinerja setara dengan Note 5 Pro, dan kadang-kadang bahkan lebih baik.

Potret

Nokia 6.1 Plus hadir dengan mode potret di bagian belakang (berkat kamera ganda) dan bagian depan (berkat perangkat lunak). Saya mengambil beberapa foto selfie potret, dan beberapa foto potret dengan Nokia 6.1 Plus, Mi A2, dan Redmi Note 5 Pro untuk melihat bagaimana harganya, dan putusan keseluruhan pada dasarnya adalah bahwa Nokia 6.1 Plus biasanya tidak mendapatkan detail cukup tepat dalam bidikan potret apakah itu selfie atau potret objek. Dalam cahaya redup terutama Anda dapat melihat banyak suara dalam foto dari Nokia 6.1 Plus . Redmi Note 5 Pro tidak jauh lebih baik, tetapi Mi A2 jelas jauh lebih baik dengan foto potret.

1 dari 6 Nokia 6.1 Plus Mi A2 Redmi Note 5 Pro Nokia 6.1 Plus Mi A2 Redmi Note 5 Pro

Video

Dalam hal video, Nokia 6.1 Plus hadir dengan dukungan 4K yang tidak dimiliki Redmi Note 5 Pro, dan memiliki EIS untuk stabilisasi. Saya tidak melakukan tes video yang sangat luas dari Nokia 6.1 Plus sebagian karena sudah hujan di Delhi sedikit sehingga saya tidak bisa keluar banyak, dan sebagian karena saya tidak bisa diganggu untuk keluar dari pantat malas saya dan benar-benar pergi menembak apa pun dari telepon. Namun, video pendek yang saya ambil cukup layak, meskipun cukup jelas bahwa Nokia 6.1 Plus 'EIS cukup agresif karena video akhirnya menjadi goyah aneh.

Itu sementara saya turun tangga, dan dalam situasi berjalan normal telepon dapat menangani hal-hal dengan cukup baik. Saya juga cukup terkesan dengan kompensasi eksposur pada Nokia 6.1 Plus.

Animoji? Nomoji?

Aplikasi kamera di Nokia 6.1 Plus hadir dengan stiker dan barang-barang, dan satu klon Animoji yang kesepian. Ini naga, dan anehnya keduanya terlihat dan melacak lebih baik daripada AR Emojis Samsung. Itu tidak dekat Animojis iPhone X, tapi itu lucu bahwa Rs. 15.999 ponsel memiliki klon animoji yang lebih baik daripada flagships Samsung.

Performa

Nokia 6.1 Plus hadir dengan Snapdragon 636 dan 4GB RAM yang berarti kita dapat mengharapkan kinerja yang setara dengan orang-orang seperti Redmi Note 5 Pro yang juga dilengkapi dengan Platform Mobile Snapdragon 636, dan itu muncul di benchmark di mana Nokia 6.1 Plus mendapat skor sangat mirip dengan Redmi Note 5 Pro. Jelas itu tidak sekuat Honor Play (yang datang dengan Kirin 970 dan dengan harga lebih tinggi), dan itu sedikit kurang kuat daripada Mi A2 juga, yang dilengkapi dengan Snapdragon 660.

Tampilan slide ini membutuhkan JavaScript.

Nokia 6.1 Plus berperforma sangat baik dalam penggunaan aktual juga. Saya tidak mengalami kelambatan dari ponsel atau penurunan frame dalam animasi bahkan dengan penggunaan intensif. Ini adalah pemain yang cukup berpengetahuan luas untuk jujur ​​dalam penggunaan sehari-hari. Saya juga menguji ponsel dengan game meskipun untuk mendapatkan gambaran bagaimana performanya dengan game berat seperti PUBG Mobile, dan game baru seperti Asphalt 9.

PUBG Mobile pada Nokia 6.1 Plus secara otomatis masuk ke pengaturan Rendah, yang secara jujur ​​diharapkan dengan Snapdragon 636 dan 4GB RAM. Namun, gameplaynya lancar dan saya tidak menemui masalah apa pun saat bermain game dan meraih Chicken Dinner. GameBench menyarankan kinerja yang sama dengan median FPS yang datang pada 26FPS yang cukup bagus untuk PUBG Mobile.

Asphalt 9 juga berjalan dengan lancar pada Nokia 6.1 Plus dan saya tidak menemukan permainan yang tertinggal atau gagap di mana saja. Saya berlari melalui People's Square dan Kairo di Asphalt 9 dan semuanya tampak hebat.

Marvel Future Fight sama sekali bukan masalah bagi ponsel. Meskipun gim itu sendiri memiliki beberapa animasi berombak, frame rate melayang sekitar 55FPS sepanjang waktu yang sangat bagus.

Pada dasarnya, bermain game di Nokia 6.1 Plus seharusnya tidak menjadi masalah. Jelas, Anda tidak dapat beralih ke pengaturan grafis yang lebih tinggi pada PUBG Mobile kecuali Anda ingin frame rate yang benar-benar jelek, tetapi itu cukup jelas, dan secara keseluruhan telepon menangani gaming dengan sangat baik. Namun saya memperhatikan bahwa ponsel menjadi hangat selama bermain game, terutama di PUBG Mobile, tetapi tidak terlalu hangat untuk merasa tidak nyaman.

Selain itu, ponsel ini dilengkapi dengan penyimpanan internal 64GB yang seharusnya terbukti cukup baik untuk sebagian besar pengguna, dan jika perlu Anda dapat mengembangkannya dengan kartu microSD hingga kapasitas 400GB - yang jelas lebih dari apa yang dibutuhkan orang pada smartphone dengan benar. sekarang.

Perangkat lunak

Dalam hal perangkat lunak, HMD Global telah memuat Nokia 6.1 Plus dengan stok Android Oreo 8.1, dan ini merupakan perangkat Android One yang berarti Anda dijamin 2 tahun pembaruan Android, dan 3 tahun pembaruan keamanan bulanan yang sangat bagus.

Karena ini adalah stok Android, ia tidak disertai bloatware apa pun, selain aplikasi Dukungan Nokia. Ini juga UI Android bersih dan standar yang akan Anda temukan di ponsel Android stok, dan itulah yang saya sukai. Jelas, Anda tidak akan mendapatkan fitur tambahan di sini, jadi tidak ada Face Unlock di ini (kecuali jika Anda menghitung fitur Face Tepercaya Android, dan entah bagaimana, sepertinya tidak ada yang menghitung itu, apalagi saya), juga tidak ada fitur untuk mengunci aplikasi, atau menyembunyikan aplikasi, dan jika Anda terbiasa dengan fitur yang dibawa MIUI, Anda mungkin akan menemukannya tanpa fitur.

Semua yang dikatakan, saya pribadi lebih suka stok Android di segala hal, dan jika Anda berada di kapal yang sama, pengalaman perangkat lunak di sini sangat baik.

Baterai

Nokia 6.1 Plus memiliki baterai 3.060 mAh yang dilengkapi dengan dukungan pengisian cepat ; dan ya, baterai 3.060 mAh di ponsel dengan layar LCD 5, 8 inci mungkin terdengar seperti kurang daya, saya terkejut dengan kinerja baterai ponsel. Dalam penggunaan normal ponsel saya yang biasanya melibatkan satu atau dua game PUBG Mobile, membaca melalui Twitter, dan browsing di Chrome bersama dengan Instagram, WhatsApp, dan panggilan telepon, ponsel secara konsisten bertahan selama lebih dari satu hari . Dengan layar tepat waktu sekitar 4 jam, saya pikir ponsel ini cukup tahan lama.

Namun, jika Anda adalah pengguna yang lebih intensif dan Anda suka bermain game seperti PUBG Mobile berkali-kali dalam sehari di ponsel Anda, Anda pasti akan membutuhkan pengisi daya untuk dapat membantu Anda sepanjang hari.

Untungnya, Nokia 6.1 Plus mengisi daya dengan cukup cepat juga, membutuhkan sekitar 1 jam 40 menit untuk beralih dari 10% menjadi 100%.

Sebagian besar konsumsi baterai yang saya lihat pada Nokia 6.1 Plus berasal dari PUBG Mobile yang dapat menyedot cukup banyak baterai hanya dalam satu permainan penuh. Asphalt 9 juga terbakar melalui baterai, tetapi jauh lebih sedikit menguras baterai dibandingkan PUBG Mobile.

Konektivitas

Dalam hal konektivitas, Nokia 6.1 Plus hadir dengan dukungan WiFi 802.11 b / g / n / ac dan mendukung jaringan WiFi 2.4GHz dan 5GHz . Ada juga baki SIM hybrid yang dapat menampung dua kartu SIM, atau satu kartu SIM bersama dengan kartu microSD jika Anda membutuhkan penyimpanan tambahan. Memanggil dengan Nokia 6.1 Plus tidak ada masalah sama sekali, suaranya jernih, dan lubang suara bisa cukup keras sehingga mudah didengar bahkan jika ada suara di sekitar Anda. Saya memang memperhatikan bahwa panggilan WhatsApp terdengar agak redam, tapi itu kemungkinan besar karena masalah internet daripada apa pun yang terkait dengan telepon itu sendiri.

Untuk koneksi dengan perangkat Bluetooth (dan untuk transfer file jika Anda masih menggunakan Bluetooth untuk itu), Nokia 6.1 Plus dilengkapi dengan Bluetooth 5.0 yang merupakan sesuatu yang saya sangat senang karena akan memastikan koneksi yang lebih kuat, lebih stabil pada jarak yang lebih jauh daripada versi Bluetooth sebelumnya.

Pro dan kontra

Nokia 6.1 Plus adalah ponsel yang cukup baik, dan benar-benar berkinerja sangat baik. Namun, ada pro dan kontra pada smartphone tersebut.

Pro:

  • Tampilan luar biasa
  • Desain yang kompak
  • Kinerja tidak akan mengecewakan Anda
  • Pembaruan perangkat lunak yang dijamin dan tepat waktu
  • Bluetooth 5.0

Cons:

  • Di bawah kinerja kamera par
  • Pemindai sidik jari bisa lebih baik
  • Tidak ada wajah terbuka

Ulasan Nokia 6.1 Plus: Haruskah Anda Beli?

Semua yang dikatakan, Nokia 6.1 Plus adalah salah satu telepon yang menempatkan saya pada posisi yang sulit. Merekomendasikan ponsel ini secara langsung adalah sesuatu yang mungkin telah saya lakukan, tetapi kurangnya kamera yang bagus adalah masalah. Maksudku, Redmi Note 5 Pro menghadirkan kamera yang lebih baik, dan bangunan logam bersama dengan banyak konfigurasi dan pilihan warna serta baterai 4.000 mAh yang lebih besar . Namun, alasan terbesar saya merasa sulit untuk merekomendasikan Nokia 6.1 Plus adalah karena Mi A2 mengalahkannya dalam hampir setiap cara . Mi A2 hadir dengan stok Android, Snapdragon 660 SoC, kamera yang mengalahkan Nokia 6.1 Plus di setiap skenario, dan bangunan logam yang cukup bagus; semua dengan harga Rs. 16.999 - hanya Rs. 1.000 lebih tinggi dari Nokia 6.1 Plus. Juga, jika Anda dapat meningkatkan anggaran Anda ke Rs. 21.000, Poco F1 yang baru diluncurkan (Rs. 20.999) adalah ponsel yang saya rekomendasikan karena nilainya yang luar biasa.

Semua itu bukan untuk mengatakan bahwa Nokia 6.1 Plus tidak layak perhatian Anda; telepon memang memiliki kualitas penukaran di sana - ada bangunan yang sebenarnya cukup kuat untuk menangani tetesan, desain yang tidak akan mengingatkan iPhone X setiap kali Anda melihatnya (selain takik), stok Android, jack headphone, dan USB-C. Semua itu adalah hal-hal yang cukup mengesankan yang menjadikannya menguntungkan bagi Redmi Note 5 Pro, meskipun tidak terlalu bertentangan dengan Mi A2. Jadi, jika Anda memiliki batasan anggaran yang tidak akan membiarkan Anda pergi ke Mi A2, dan Anda ingin menyimpan Android di ponsel Anda, Nokia 6.1 Plus jelas merupakan ponsel yang dapat Anda gunakan.

Beli Nokia 6.1 Plus dari Flipkart (Rs. 15.999)

Top