Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Saham dan Reksa Dana

Saat ini, jumlah jalan investasi akhir tersedia sebelum investor. Investor baru sering mengalami dilema, bahwa apakah mereka harus berinvestasi dalam reksa dana atau pergi untuk saham individu. Ada perbedaan besar antara kedua kendaraan investasi ini karena dalam reksa dana adalah skema investasi gabungan, dikelola secara profesional oleh manajer investasi yang menginvestasikan uang yang dikumpulkan dari investor yang berbeda dan menginvestasikannya ke dalam saham, obligasi dan sekuritas jangka pendek lainnya dari perusahaan yang berbeda .

Di sisi lain, saham hanyalah kelas aset, yang memberikan kepentingan kepemilikan kepada investor di perusahaan. Jadi, di sini kami telah membandingkan dan membandingkan dua opsi investasi ini. Silahkan lihat.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganStokReksa dana
BerartiSaham adalah kumpulan saham yang dipegang oleh investor, mewakili proporsi kepemilikannya di perusahaan.Reksa Dana menyiratkan dana yang dioperasikan oleh perusahaan manajemen aset yang mengumpulkan uang dari banyak investor dan menginvestasikannya ke dalam keranjang aset.
InvestasiLangsungTidak langsung
KepemilikanSaham dalam perusahaanBagikan dana
PerdaganganSeharian.Sekali sehari
Dikelola olehInvestorManajer dana
NilaiHarga per sahamNilai Aset Bersih
RisikoTinggiRendah

Definisi Stok

Saham adalah kelas aset yang menunjukkan kepemilikan di perusahaan saham gabungan. Di pasar modal, banyak perusahaan mengeluarkan saham (unit saham) untuk mendapatkan modal dari masyarakat umum. Nilai total semua stok yang beredar sama dengan nilai perusahaan. Jadi, ketika seorang investor membeli saham perusahaan, ia sebenarnya memperoleh porsi kepemilikan di perusahaan dalam bentuk saham.

Peningkatan nilai saham perusahaan menghasilkan peningkatan laba dan pembalikan investor juga bisa terjadi. Ada dua jenis saham, yaitu saham biasa dan saham preferen. Ini pertama kali ditawarkan untuk berlangganan melalui IPO (Penawaran Umum Perdana) dan setelah itu diperdagangkan di bursa.

Definisi Reksa Dana

Reksa Dana mengacu pada kendaraan investasi kolektif; yang mengumpulkan uang dari beberapa investor untuk tujuan investasi di pasar modal. Melakukan investasi dalam skema reksa dana berarti bahwa investor menjadi bagian-pemilik dari investasi yang diadakan di bawah skema itu. Ini adalah kepercayaan yang dibentuk berdasarkan Indian Trust Act, 1881 dan digabungkan dengan Securities and Exchange Board of India (SEBI). Investor adalah penerima manfaat, yang berinvestasi dalam berbagai skema dana.

Dana tersebut diklasifikasikan ke dalam tiga kategori yaitu:

  • Dengan fungsi
    • Dana Terbuka Berakhir
    • Dana Berakhir Berakhir
  • Dengan portofolio
    • Dana ekuitas
    • Dana hutang
    • Dana khusus
  • Dana kepemilikan

Seorang manajer uang profesional mengelola dan mengendalikan dana atas nama pemegang unit yang disebut manajer dana, yang mendapatkan imbalan sebagai imbalan. Manajer dana menginvestasikan uang dalam berbagai sekuritas, sesuai dengan tujuan investasi tertentu, diungkapkan dalam dokumen penawaran. Pada akhir setiap hari kerja, Perusahaan Manajemen Aset (AMC) menghitung Nilai Aktiva Bersih (NAB) dana tersebut. NAV tidak lain adalah total nilai aset dana per unit.

Perbedaan Kunci Antara Saham dan Reksa Dana

Poin-poin yang diberikan di bawah ini sangat penting, sejauh perbedaan antara saham dan reksa dana terkait:

  1. Pengumpulan saham, yang dimiliki oleh investor yang menandakan proporsi kepemilikannya disebut saham. Dana yang dikelola oleh perusahaan investasi yang mengumpulkan uang dari banyak investor dan menginvestasikannya dalam sejumlah aset seperti ekuitas, utang, dan instrumen pasar uang lainnya disebut reksa dana.
  2. Sementara saham adalah bentuk investasi langsung, reksadana adalah investasi tidak langsung.
  3. Saham menawarkan kepemilikan saham kepada investor di perusahaan. Di sisi lain, reksadana menawarkan kepemilikan fraksional atas sekeranjang aset.
  4. Dalam kasus saham, perdagangan dilakukan sepanjang hari ketika pasar terbuka. Sebagai lawannya, perdagangan hanya dilakukan sekali dalam sehari, dalam reksa dana.
  5. Pengelolaan dan administrasi stok dilakukan oleh investor sendiri. Sebaliknya, pengelola dana mengelola dan mengelola reksa dana.
  6. Harga per saham dikalikan dengan jumlah saham sama dengan nilai saham yang dipegang oleh investor. Sebaliknya, nilai reksa dana dapat diukur dengan menghitung NAB, yang merupakan nilai total aset setelah dikurangi biaya.
  7. Reksa Dana relatif kurang berisiko dibandingkan saham, karena adanya diversifikasi.

Kesimpulan

Sementara dalam persediaan, semua keuntungan yang diperoleh dari investasi adalah milik Anda dan juga kerugiannya. Dalam reksa dana, laba yang diperoleh dari investasi dibagi menjadi semua investor, demikian juga kerugiannya, berdasarkan proporsi mereka. Kedua kendaraan investasi memiliki pro dan kontra mereka, sehingga kami tidak dapat mengatakan mana yang lebih baik dari yang lain. Jika Anda adalah investor kecil, maka reksa dana adalah pilihan terbaik bagi Anda, sedangkan jika Anda dapat berinvestasi dalam jumlah besar, saham adalah pilihan yang lebih disukai daripada reksa dana.

Top