Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Perbedaan antara Halaman Web Statis dan Dinamis

Sebelum memahami halaman web statis dan dinamis, kita harus memahami cara kerja internet. Browser web dan server web memainkan peran utama dalam komunikasi berbasis internet. Protokol transfer Hypertext digunakan untuk transaksi antara browser web (klien) dan server web (server). Dalam jenis komunikasi ini browser mengirim permintaan HTTP ke server, dan kemudian server mengirimkan respons HTTP ke browser dengan halaman HTML dan komunikasi di antara keduanya berakhir. Jadi jenis halaman web ini dikenal sebagai halaman web statis.

Di sisi lain, di halaman web dinamis, server web tidak dapat secara langsung mengirim halaman HTML dengan tanggapan. Itu panggilan program yang ditempatkan pada hard disk untuk mengakses database dan pemrosesan transaksi juga dilakukan.

Grafik perbandingan

Dasar untuk perbandinganHalaman Web StatisHalaman Web Dinamis
DasarHalaman web statis akan tetap sama untuk sementara waktu sampai dan kecuali seseorang mengubahnya secara manual.Halaman web dinamis bersifat perilaku dan memiliki kapasitas untuk menghasilkan konten yang berbeda untuk pengunjung yang berbeda.
KompleksitasSederhana untuk desain.Rumit untuk dibangun.
Bahasa aplikasi dan web digunakan untuk membuat halaman webHTML, JavaScript, CSS, dll.CGI, AJAX, ASP, ASP.NET, dll.
Perubahan informasi
Jarang terjadiSering
Waktu pemuatan halamanKurang komparatifLebih
Penggunaan Basis DataTidak menggunakan databaseDatabase digunakan.

Definisi Halaman Web Statis

Halaman web statis sederhana dan ditulis dalam bahasa HTML dan disimpan di server web. Setiap kali server menerima permintaan tentang halaman web, ia mengirim respons bersama dengan halaman web yang diminta ke klien tanpa melakukan pemrosesan tambahan. Itu hanya menempatkan halaman itu di hard disk dan menambahkan header HTTP, dan membalas kembali respons HTTP.

Hal yang aneh dalam halaman web statis adalah bahwa konten dalam jenis halaman web ini tidak berubah tergantung pada permintaan. Mereka selalu sama kecuali kontennya diubah secara fisik pada hard disk server. Itulah alasan mengapa halaman web ini dikenal sebagai halaman web statis.

Definisi Halaman Web Dinamis

Halaman web dinamis memberikan solusi untuk halaman web statis. Konten halaman web dinamis dapat bervariasi tergantung pada jumlah parameter. Seperti yang dibahas di atas yang berbeda dengan usia web statis, itu tidak hanya mengirim halaman HTML sebagai tanggapan. Server web memanggil program yang terletak di hard disk yang dapat mengakses database, melakukan prosedur transaksi, dan sebagainya. Jika program aplikasi menghasilkan output HTML, yang digunakan untuk membangun respons HTTP oleh server web. Server web mengirimkan respons HTTP yang dibuat, kembali ke browser web.

Halaman web dinamis digunakan di mana informasi berubah sangat sering seperti harga saham, informasi cuaca, berita dan pembaruan olahraga. Mari kita asumsikan seseorang harus secara fisik mengubah halaman Web setiap 10 detik untuk menunjukkan pembaruan terbaru dari harga saham yang tidak praktis untuk secara fisik sering mengubah halaman HTML, jadi dalam hal ini, halaman web yang dinamis dapat digunakan.

Ada beberapa alat yang digunakan untuk pembuatan halaman web dinamis. Misalnya, CGI (Common Gateway Interface), ASP (Active Server Pages), JSP (Java Server Pages), ASP.NET, AJAX (Asynchronous JavaScript dan XML), dll.

Perbedaan Kunci Antara Halaman Web Statis dan Dinamis

  1. Halaman web statis sulit untuk diubah karena memerlukan perubahan untuk diterapkan pada setiap titik secara manual itulah alasan kontennya tidak berubah secara teratur. Di sisi lain, struktur halaman dinamis berbeda dari halaman web statis yang berisi kode server dan memungkinkan server untuk menghasilkan konten unik setiap kali halaman dimuat dengan kode sumber yang sama.
  2. Halaman web statis mudah dibangun sedangkan halaman web dinamis rumit untuk dibangun dan dirancang.
  3. Halaman web statis melibatkan teknologi seperti HTML, JavaScript, CSS, dan sebagainya untuk konstruksinya. Sebaliknya, halaman web dinamis dibuat menggunakan CGI (Common Gateway Interface) dan bahasa seperti AJAX, ASP, PERL, PHP, dan lain-lain bahasa scripting sisi server.
  4. Halaman web statis menampilkan konten yang sama setiap kali seseorang mengunjungi itu, sedangkan di halaman web dinamis konten halaman berubah sesuai dengan pengguna.
  5. Halaman HTML dasar dapat dimuat dengan cepat dengan memakan waktu lebih sedikit, itu sebabnya halaman web statis memuat dalam waktu lebih sedikit. Sebaliknya, halaman web dinamis membutuhkan waktu lebih lama saat memuat.
  6. Database digunakan di ujung server di halaman web yang dinamis. Sebaliknya, tidak ada database yang digunakan di halaman web statis.

Kesimpulan

Singkatnya, tidak ada keterlibatan program aplikasi dalam halaman web statis sedangkan halaman web dinamis melibatkan program aplikasi yang dapat melakukan berbagai operasi. Meskipun, halaman web statis dan dinamis harus mengembalikan konten HTML ke browser web dengan menggunakan protokol HTTP, untuk menafsirkan dan menampilkannya di browser.

Top