Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Risiko dan Bahaya

Kami tinggal di dunia, yang sama sekali tidak pasti. Ada sejumlah faktor yang memiliki kemampuan membahayakan kesehatan fisik, moral atau keuangan kita yang selalu mengelilingi kita dan mereka berada di luar kendali kita. Anda mungkin pernah mengalami, kematian tragis atau sebab-akibat, kehilangan harta benda dan kehidupan karena bencana alam atau bencana buatan manusia. Kekuatan-kekuatan ini pada akhirnya menimbulkan risiko bagi kehidupan manusia atau kekayaan atau alam. Istilah 'risiko' mengacu pada kemungkinan kerugian karena aktivitas atau ketidakaktifan tertentu.

Kebanyakan orang menggunakan kata risiko dan bahaya secara sinonim, tetapi ' bahaya' menyiratkan sesuatu yang sebenarnya dapat menyebabkan bahaya. Jadi, sebelum Anda menggunakan kata-kata ini secara bergantian, Anda harus mengetahui perbedaan mendasar antara risiko dan bahaya.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganRisikoBahaya
BerartiRisiko mengacu pada situasi yang rentan terhadap bahaya, bahaya atau kerugian.Bahaya didefinisikan sebagai sesuatu yang dapat menyebabkan bahaya, kehilangan atau bahaya.
Apa itu?Potensi bahayaSumber bahaya potensial
MerupakanKemungkinanObjek fisik, situasi atau latar
EkspresiItu bisa dinyatakan dalam derajat.Itu tidak bisa dinyatakan dalam derajat.

Definisi Risiko

Istilah 'risiko' digunakan untuk berarti peluang mendapatkan atau kehilangan sesuatu yang layak seperti kesehatan, kekayaan, nama, lingkungan, dll. Ini adalah probabilitas terjadinya peristiwa yang tidak diinginkan atau merugikan, meskipun tidak harus demikian, disebabkan oleh aktivitas tidak aktif tertentu. Oleh karena itu, risiko adalah hasil dari probabilitas suatu peristiwa dan hasil-hasilnya.

Dalam istilah yang lebih halus, risiko adalah kemungkinan kerugian yang dapat diukur, kerusakan, cedera, pertanggungjawaban atau hasil negatif lainnya, yang dihasilkan dari paparan internal atau eksternal, yang dapat dikurangi melalui tindakan pencegahan. Itu berasal dari situasi yang berbeda dan dapat dari berbagai jenis:

  • Risiko Dinamis : Juga dikenal sebagai risiko spekulatif, itu adalah situasi di mana ada kemungkinan untung atau rugi.
  • Risiko Statis : Situasi di mana probabilitas untung nihil, dan hanya ada satu kemungkinan kerugian atau tidak ada kerugian, disebut sebagai risiko murni atau risiko statis.
  • Risiko Fundamental : Jenis risiko yang mempengaruhi sekelompok besar orang atau ekonomi secara keseluruhan, seperti bencana alam atau inflasi.
  • Risiko Tertentu : Risiko yang memengaruhi individu secara negatif, bukan keseluruhan ekonomi, mis. Kecelakaan, pencurian, dll.
  • Risiko Subyektif : Risiko subyektif mengacu pada risiko yang tergantung pada kondisi mental seseorang pada waktu tertentu.
  • Risiko Objektif : Perbedaan relatif dari kerugian aktual dari kerugian yang diantisipasi disebut risiko obyektif.
  • Risiko Keuangan : Risiko yang hasilnya dapat diukur dalam istilah moneter.
  • Risiko Non-finansial : Ini salah satu, yang pengukurannya dalam istilah moneter tidak memungkinkan.

Definisi Bahaya

Bahaya, maksud kami elemen-elemen yang dapat mempengaruhi konsekuensinya. Ini sendiri tidak menyebabkan bahaya atau kerugian; sebaliknya mereka memiliki potensi untuk menyebabkan kerusakan. Bahaya memiliki kemampuan untuk menciptakan atau meningkatkan efek bahaya. Itu adalah agen; yang merupakan ancaman bagi orang, properti, lingkungan, dll.

Singkatnya, itu adalah serangkaian kondisi, yang bila dikombinasikan dengan kondisi lingkungan lainnya, dapat mengakibatkan kerugian, kerusakan, pertanggungjawaban, atau konsekuensi negatif lainnya. Ada tiga jenis bahaya, yang dibahas di bawah ini:

  • Bahaya Fisik : Bahaya yang berkaitan dengan kondisi fisik yang menambah kemungkinan kerugian.
  • Bahaya Moral : Bahaya moral berkaitan dengan karakteristik manusia yang berpotensi mempengaruhi hasil. Ini bisa berupa ketidaksetiaan atau bias; yang meningkatkan kemungkinan kerugian.
  • Bahaya Moral : Bahaya moral menunjukkan sikap seseorang yang diasuransikan terhadap barang-barangnya. Ini adalah kecerobohan, yang timbul karena adanya asuransi.

Perbedaan Kunci Antara Risiko dan Bahaya

Poin-poin berikut ini substansial sejauh menyangkut perbedaan antara risiko dan bahaya:

  1. Istilah risiko digambarkan sebagai situasi yang rentan terhadap bahaya, kerusakan, atau kerugian. Di sisi lain, bahaya menyiratkan sesuatu yang merupakan akar dari bahaya, bahaya atau kerugian.
  2. Risiko menunjukkan antisipasi bahaya, sedangkan bahaya menunjukkan penyebab bahaya yang diantisipasi.
  3. Resikonya tidak lain adalah probabilitas bahwa suatu tindakan atau tidak adanya tindakan dapat membahayakan nyawa, harta benda, atau hal lainnya. Sebaliknya, bahaya berkaitan dengan objek fisik, situasi atau latar, yang menimbulkan ancaman terhadap kehidupan, harta benda atau hal lainnya.
  4. Seseorang dapat dengan mudah mengukur risiko sesuatu dalam derajat, tinggi atau rendah. Namun, mengukur bahaya dalam derajat sama sekali tidak memungkinkan.

Kesimpulan

Karena itu, tidak salah untuk mengatakan; risiko itu kemungkinan sedangkan bahaya adalah kemungkinan hasil. Keduanya berbeda dan tidak boleh bingung. Sementara risiko memiliki konsekuensi positif dan negatif, yaitu risiko dapat atau tidak mengakibatkan kerugian, karena risiko dapat berubah menjadi keuntungan. Di sisi lain, bahaya hanya menghasilkan efek buruk.

Top