Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Produk dan Konsep Produksi

Upaya pemasaran suatu perusahaan diarahkan oleh filosofi manajemen pemasaran, juga disebut sebagai konsep pemasaran, sehingga dapat memperoleh hasil pertukaran yang diinginkan. Ini menentukan prospek produsen. Dalam konteks ini, konsep produk dan produksi sering dibandingkan dan dikontraskan. Namun, keduanya berbeda dalam arti bahwa konsep produk menyatakan bahwa konsumen lebih memilih produk yang terbaik dari segi kualitas.

Sebaliknya, jika kita berbicara tentang konsep produksi mengusulkan bahwa konsumen ingin memiliki produk yang tersedia secara luas serta harga yang wajar. Jadi dalam kutipan artikel ini, Anda akan menemukan perbedaan antara konsep produk dan konsep produksi.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganKonsep produkKonsep produksi
BerartiProduct Concept adalah filosofi pemasaran yang mengasumsikan bahwa pelanggan mengagumi produk yang kaya akan kualitas, dengan fitur-fitur canggih.Konsep Produksi adalah pendekatan yang percaya bahwa pelanggan bersedia membeli produk yang mudah tersedia dengan harga murah.
CaraPeningkatan dalam produk dari waktu ke waktuPeningkatan efisiensi produksi dan jangkauan distribusi.
ObjektifUntuk menyediakan produk berkualitas lebih baik kepada pelanggan.Untuk mencapai skala ekonomis.
Penekanan padaProdukProduksi

Definisi Konsep Produk

Konsep produk, sesuai dengan namanya, berkonsentrasi pada fitur, kualitas, dan kinerja produk. Dengan kata lain, konsep produk menyatakan bahwa konsumen akan lebih memilih produk-produk yang lebih unggul daripada produk lain di pasar, dalam hal spesifikasi dan kualitas, yang berarti bahwa pemasar sadar bahwa apakah produk yang ditawarkan akan mengambil permintaan atau tidak atau apakah desain produk akan meningkatkan penjualan atau tidak.

Jadi, perusahaan menginvestasikan banyak sumber daya seperti uang, waktu dan tenaga kerja untuk meneliti kebutuhan dan harapan audiens target dari produk. Oleh karena itu, diperlukan perbaikan terus menerus dalam produk, untuk membuatnya lebih baik.

Para manajer sering percaya bahwa produk dengan kualitas dan fitur yang luar biasa akan menciptakan pasarnya sendiri. Namun, mereka tidak menyadari fakta bahwa suatu produk tidak dapat berhasil di pasar jika tidak diberi harga, diiklankan, didistribusikan dan dijual dengan cara yang benar.

Namun demikian, konsep produk berfokus pada produk daripada kebutuhan pelanggan yang harus dipenuhi sehingga menghasilkan 'miopia pemasaran'.

Definisi Konsep Produksi

Konsep produksinya didasarkan pada asumsi bahwa konsumen akan menyukai produk yang memiliki ketersediaan luas dan terjangkau. Oleh karena itu, manajemen perusahaan harus berkonsentrasi untuk terus meningkatkan efisiensi produksi dan distribusi, mengurangi biaya dan produksi massal. Konsep ini cocok ketika:

  • Permintaan produk lebih besar dari penawarannya.
  • Biaya produk sangat tinggi, yang membutuhkan produktivitas yang baik, untuk menguranginya.

Konsep Produksi cocok untuk perusahaan ketika beroperasi di pasar dengan prospek pertumbuhan tinggi serta skala ekonomi yang diantisipasi patut diperhatikan.

Pada 1950-an konsep ini berhasil karena hanya ada segelintir produsen, dan konsumen banyak. Namun, saat ini, konsep tersebut hanya dapat berfungsi ketika pemasar keberatan untuk memperluas pasar. Itulah sebabnya, filosofi itu hampir tidak ada, karena hanya ada beberapa pemasar yang mengikutinya.

Perbedaan Kunci Antara Konsep Produk dan Konsep Produksi

Perbedaan antara konsep produk dan konsep produksi dijelaskan dalam poin-poin berikut:

  1. Konsep produk mengacu pada filosofi yang didasarkan pada asumsi bahwa pelanggan akan lebih memilih produk-produk yang baik dalam kualitas, spesifikasi dan kinerja. Sebaliknya, Konsep Produksi adalah fenomena pemasaran yang menyatakan bahwa pelanggan siap membeli produk yang harganya murah dan mudah didapat.
  2. Konsep produk dapat diikuti dengan peningkatan dalam produk. Sebaliknya, konsep produksi dapat dipraktikkan dengan meningkatkan efisiensi produksi dan cakupan distribusi.
  3. Konsep produk bertujuan untuk menyediakan produk yang kaya kualitas, dengan fitur-fitur inovatif dan kinerja yang luar biasa kepada pelanggan. Sebaliknya, bertujuan mencapai skala ekonomi, melalui produksi massal dan meningkatkan rantai pasokan.
  4. Sedangkan dalam konsep produk, produk diberi preferensi tertinggi, dalam konsep produksi, produksi barang diberi prioritas utama.

Kesimpulan

Konsep Produksi adalah konsep lama dan pada saat itu peningkatan produksi barang merupakan perhatian utama perusahaan, karena apa pun yang diproduksi perusahaan memiliki nilai bagi pelanggan. Belakangan ini, konsep ini tidak lagi digunakan karena pelanggan peka terhadap kualitas. Dan, permintaan produk secara otomatis meningkat, jika memiliki kualitas yang diperlukan dan memenuhi harapan pelanggan secara menyeluruh.

Memang, jika perusahaan perlu bertahan dalam jangka panjang, ia harus mengikuti konsep produk, dengan membuat pelanggan terbiasa dengan produk-produk berkualitas yang ditawarkan oleh perusahaan.

Top