Direkomendasikan, 2023

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Hipotesis dan Prediksi

Hipotesis adalah instrumen mendasar dalam melakukan penelitian. Ini mengusulkan eksperimen dan pengamatan baru dan memang sebagian besar eksperimen dilakukan, dengan tujuan tunggal menguji hipotesis. Ini adalah penjelasan yang dikemukakan untuk terjadinya fenomena tertentu, yang perkembangannya didasarkan pada bukti spesifik.

Karena pengetahuan yang tidak memadai, banyak yang salah mengartikan hipotesis untuk prediksi, yang salah, karena keduanya sama sekali berbeda. Prediksi adalah peramalan peristiwa masa depan, yang kadang-kadang didasarkan pada bukti atau kadang-kadang, pada insting atau perasaan seseorang. Jadi lihatlah artikel yang disajikan di bawah ini, yang menguraikan perbedaan antara hipotesis dan prediksi.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganHipotesaRamalan
BerartiHipotesis menyiratkan penjelasan yang diusulkan untuk peristiwa yang dapat diamati, dibuat atas dasar fakta yang ditetapkan, sebagai pengantar untuk penyelidikan lebih lanjut.Prediksi mengacu pada pernyataan, yang memberi tahu atau memperkirakan sesuatu, yang akan terjadi di masa depan.
Apa itu?Anggapan tentatif, yang mampu diuji melalui metode ilmiah.Deklarasi dibuat sebelumnya tentang apa yang diharapkan terjadi selanjutnya, dalam urutan kejadian.
KiraTebakan terpelajarTebakan murni
BerdasarkanFakta dan bukti.Mungkin atau mungkin tidak didasarkan pada fakta atau bukti.
Penjelasaniya nihTidak
PerumusanButuh waktu lama.Membutuhkan waktu yang relatif singkat.
MenjelaskanFenomena, yang mungkin merupakan peristiwa / kejadian masa depan atau masa lalu.Kejadian / kejadian di masa depan.
HubunganMenyatakan korelasi kasual antara variabel.Tidak menyatakan korelasi antar variabel.

Definisi Hipotesis

Secara sederhana, hipotesis berarti asumsi belaka yang dapat disetujui atau ditolak. Untuk tujuan penelitian, hipotesis didefinisikan sebagai pernyataan prediktif, yang dapat diuji dan diverifikasi menggunakan metode ilmiah. Dengan menguji hipotesis, peneliti dapat membuat pernyataan probabilitas pada parameter populasi. Tujuan dari hipotesis ini adalah untuk menemukan solusi untuk masalah yang diberikan.

Hipotesis adalah proposisi belaka yang diuji untuk memastikan validitasnya. Ini menyatakan hubungan antara variabel independen dengan beberapa variabel dependen. Karakteristik hipotesis dijelaskan sebagai berikut:

  • Itu harus jelas dan tepat.
  • Ini harus dinyatakan secara sederhana.
  • Itu harus spesifik.
  • Ini harus menghubungkan variabel.
  • Itu harus konsisten dengan fakta yang paling diketahui.
  • Itu harus mampu diuji.
  • Itu harus menjelaskan, apa yang diklaimnya untuk menjelaskan.

Definisi Prediksi

Prediksi digambarkan sebagai pernyataan yang meramalkan kejadian di masa depan, yang mungkin atau mungkin tidak didasarkan pada pengetahuan dan pengalaman, yaitu prediksi murni berdasarkan pada naluri seseorang. Ini disebut sebagai dugaan terinformasi, ketika prediksi keluar dari seseorang yang memiliki pengetahuan subjek yang cukup dan menggunakan data yang akurat dan alasan logis, untuk membuatnya.

Analisis regresi adalah salah satu teknik statistik, yang digunakan untuk membuat prediksi.

Di banyak perusahaan multinasional, futuris (prediktor) dibayar dalam jumlah yang baik untuk membuat prediksi yang berkaitan dengan kemungkinan peristiwa, peluang, ancaman, atau risiko. Dan untuk melakukannya, para futuris, mempelajari semua peristiwa masa lalu dan saat ini, untuk meramalkan kejadian masa depan. Selain itu, ia juga memiliki peran besar dalam statistik, untuk menarik kesimpulan tentang parameter populasi.

Perbedaan Kunci Antara Hipotesis dan Prediksi

Perbedaan antara hipotesis dan prediksi dapat ditarik dengan jelas dengan alasan berikut:

  1. Penjelasan yang dikemukakan untuk kejadian yang dapat diamati, didirikan berdasarkan fakta yang ditetapkan, sebagai pengantar untuk studi lebih lanjut, dikenal sebagai hipotesis. Pernyataan, yang memberi tahu atau memperkirakan sesuatu yang akan terjadi di masa depan dikenal sebagai prediksi.
  2. Hipotesa hanyalah dugaan sementara yang dapat diuji dengan metode ilmiah. Sebaliknya, prediksi adalah semacam pernyataan yang dibuat sebelumnya tentang apa yang diharapkan terjadi selanjutnya, dalam urutan kejadian.
  3. Sementara hipotesis adalah tebakan cerdas, prediksi adalah tebakan liar.
  4. Sebuah hipotesis selalu didukung oleh fakta dan bukti. Sebagai lawannya, prediksi didasarkan pada pengetahuan dan pengalaman orang yang membuatnya, tetapi itu juga tidak selalu.
  5. Hipotesa selalu memiliki penjelasan atau alasan, sedangkan prediksi tidak memiliki penjelasan.
  6. Perumusan hipotesis membutuhkan waktu yang lama. Sebaliknya, membuat prediksi tentang masa depan yang terjadi tidak membutuhkan banyak waktu.
  7. Hipotesis mendefinisikan suatu fenomena, yang mungkin merupakan masa depan atau peristiwa masa lalu. Berbeda dengan prediksi, yang selalu mengantisipasi terjadinya atau tidak terjadinya suatu peristiwa di masa depan.
  8. Hipotesis menyatakan hubungan antara variabel independen dan variabel dependen. Di sisi lain, prediksi tidak menyatakan hubungan antara variabel.

Kesimpulan

Singkatnya, prediksi hanyalah dugaan untuk membedakan masa depan, sementara hipotesis adalah proposisi yang diajukan untuk penjelasan. Yang pertama, bisa dibuat oleh siapa saja, tidak peduli dia memiliki pengetahuan di bidang tertentu. Di sisi lain, hipotesis dibuat oleh peneliti untuk menemukan jawaban atas pertanyaan tertentu. Selanjutnya, hipotesis harus lolos ke berbagai tes, untuk menjadi sebuah teori.

Top