Direkomendasikan, 2022

Pilihan Editor

Perbedaan Antara GATT dan WTO

Perjanjian Umum tentang Tarif dan Perdagangan (GATT) dibuat pada tahun 1947, yang bertujuan untuk memulai perdagangan internasional, dengan meliberalisasi kebijakan dan menghapus tarif. Itu digantikan oleh Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), yang merupakan organisasi global, yang mendorong dan memfasilitasi perdagangan antar negara dan juga membantu dalam menyelesaikan sengketa perdagangan.

GATT adalah perjanjian multilateral, antara beberapa negara di dunia, yang mengatur perdagangan internasional. Tujuan utamanya adalah untuk mengurangi tarif ke jumlah yang substansial bersama dengan menghapuskan hambatan perdagangan lainnya. Namun, pada tahun 1995, WTO menggantikan GATT. WTO memiliki lebih banyak kekuatan dan fungsi tambahan dalam menangani urusan ekonomi internasional. Oleh karena itu, ada perbedaan besar antara keduanya, yang dijelaskan dalam artikel di bawah ini, baca.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganGATTWTO
BerartiGATT dapat digambarkan sebagai seperangkat aturan, perjanjian perdagangan multilateral, yang mulai berlaku, untuk mendorong perdagangan internasional dan menghilangkan hambatan perdagangan lintas negara.WTO adalah organisasi internasional, yang dibentuk untuk mengawasi dan meliberalisasi perdagangan antar negara.
LembagaItu tidak memiliki keberadaan kelembagaan, tetapi memiliki sekretariat kecil.Ini memiliki lembaga permanen bersama dengan sekretariat.
Negara pesertaPihak yang berkontrakAnggota
KomitmenSementaraPenuh dan Permanen
AplikasiAturan GATT hanya untuk perdagangan barang.Peraturan WTO mencakup layanan dan aspek kekayaan intelektual beserta barang-barangnya.
PersetujuanPerjanjiannya awalnya multilateral, tetapi perjanjian plurilateral ditambahkan kemudian.Perjanjiannya murni multilateral.
Legislasi DomestikDiizinkan untuk melanjutkanTidak diizinkan untuk melanjutkan
Sistem Penyelesaian SengketaLambat dan tidak efektifCepat dan efektif

Tentang GATT

GATT memperluas Perjanjian Umum tentang Tarif dan Perdagangan, adalah perjanjian perdagangan internasional, yang muncul pada tahun 1947, tepat setelah perang dunia kedua, sebagai hasil dari Perjanjian Bretton Woods. Ini adalah perjanjian hukum multilateral yang ditandatangani oleh 23 negara. Itu diberlakukan untuk mendukung pemulihan ekonomi yang bertujuan untuk memperluas perdagangan dunia, dengan menghapuskan hambatan perdagangan tersebut, seperti mengurangi tarif, kuota, subsidi, dll.

Ada tiga ketentuan utama yang dibuat dalam hal ini, yaitu:

  • Ketika itu tentang tarif, semua negara anggota dianggap sama.
  • Pembatasan jumlah impor dan ekspor dilarang tetapi dikenai pengecualian tertentu.
  • Ketentuan khusus dibuat untuk mendorong perdagangan negara-negara berkembang.

Selama bertahun-tahun, perubahan telah dibuat untuk perjanjian tersebut. GATT tetap sampai 1994, setelah itu digantikan oleh WTO dan pada saat itu jumlah total pihak yang berkontrak (negara-negara anggota) adalah 123.

Tentang WTO

WTO adalah singkatan dari World Trade Organization, adalah satu-satunya badan internasional yang peduli dengan ketentuan perdagangan lintas negara, yang berbasis di Jenewa, Swiss. Pada dasarnya, ada perjanjian yang disebut perjanjian WTO, yang ditandatangani dan dinegosiasikan oleh negara-negara anggota dunia dan dikonfirmasi di parlemen mereka.

Dalam arti sebenarnya, WTO adalah tempat, di mana pemerintah negara-negara anggota berusaha untuk menyelesaikan masalah perdagangan mereka, yang dihadapi oleh mereka selama perdagangan dengan negara-negara lain. Pemerintah anggota (yang dapat menjadi menteri atau duta besar atau delegasi mereka) mengoperasikan WTO dan semua keputusan juga diambil berdasarkan konsensus.

Organisasi membantu produsen barang dan jasa menangani secara adil dan adil, untuk menjalankan bisnis mereka di seluruh dunia. Ini bertujuan untuk meliberalisasi perdagangan, untuk kepentingan semua negara, tetapi juga memberlakukan hambatan tertentu, seperti memberikan perlindungan kepada konsumen atau menghentikan penyebaran penyakit.

Perbedaan Kunci Antara GATT dan WTO

Poin-poin yang diberikan di bawah ini menjelaskan perbedaan antara GATT dan WTO secara rinci:

  1. GATT mengacu pada perjanjian multilateral internasional, yang ditandatangani oleh 23 negara untuk mempromosikan perdagangan internasional dan menghilangkan hambatan perdagangan lintas negara. Sebaliknya, WTO adalah badan global, yang menggantikan GATT dan berurusan dengan aturan perdagangan internasional antara negara-negara anggota.
  2. Meskipun GATT adalah perjanjian sederhana, tidak ada keberadaan kelembagaan, tetapi memiliki sekretariat kecil. Sebaliknya, WTO adalah lembaga permanen bersama dengan sekretariat.
  3. Negara-negara yang berpartisipasi disebut sebagai pihak yang mengadakan kontrak di GATT, sedangkan untuk WTO, mereka disebut sebagai negara anggota.
  4. Komitmen GATT bersifat sementara, yang setelah 47 tahun pemerintah dapat membuat pilihan untuk memperlakukannya sebagai komitmen permanen atau tidak. Di sisi lain, komitmen WTO bersifat permanen, sejak awal.
  5. Ruang lingkup WTO lebih luas daripada WTO dalam arti bahwa aturan GATT diterapkan hanya ketika perdagangan dibuat dalam barang. Berbeda dengan, WTO yang aturannya berlaku untuk layanan dan aspek kekayaan intelektual bersama dengan barang.
  6. Perjanjian GATT terutama bersifat multilateral, tetapi perjanjian plurilateral ditambahkan kemudian. Sebaliknya, perjanjian WTO adalah murni multilateral.
  7. Undang-undang dalam negeri diizinkan untuk melanjutkan dalam GATT, sementara hal yang sama tidak dimungkinkan dalam kasus WTO.
  8. Sistem penyelesaian sengketa GATT lebih lambat, kurang otomatis dan rentan terhadap penyumbatan. Tidak seperti WTO, yang sistem penyelesaian perselisihannya sangat efektif.

Kesimpulan

Tujuan utama implementasi GATT adalah untuk meningkatkan perdagangan lintas negara di dunia, sehingga dapat memperkuat kesehatan ekonomi, setelah perang dunia kedua. Ini adalah dasar dari WTO, yang membuat perdagangan terbuka antar negara tetapi juga mempertahankan beberapa hambatan untuk kepentingan semua.

Top