Direkomendasikan, 2022

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Biaya Eksplisit dan Biaya Implisit

Berdasarkan pembayaran, biaya diklasifikasikan ke dalam dua kategori; mereka adalah Biaya Eksplisit dan Biaya Implisit. Biaya Eksplisit adalah biaya yang sebenarnya dikeluarkan oleh organisasi, selama produksi. Di sisi lain, Biaya Implisit, hanya berlawanan dengan biaya eksplisit, karena organisasi tidak secara langsung menanggungnya, tetapi mereka tersirat pada dasarnya yang tidak melibatkan pembayaran tunai. Yang pertama adalah biaya out of pocket, sedangkan yang kedua adalah biaya peluang.

Biaya Eksplisit mengacu pada faktor yang dibayarkan kepada faktor-faktor di luar perusahaan. Sebaliknya, Biaya Implisit adalah biaya yang timbul karena menggunakan aset alih-alih menyewakannya. Ada sejumlah perbedaan antara biaya eksplisit dan biaya implisit, yang telah dijelaskan dalam artikel di bawah ini, lihat.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganBiaya EksplisitBiaya Tersirat
BerartiBiaya yang melibatkan arus kas keluar karena penggunaan faktor-faktor produksi dikenal sebagai Biaya Eksplisit.Biaya di mana tidak ada pengeluaran uang tunai, dikenal sebagai Biaya Implisit.
Atau dikenal sebagaiBiaya sendiriBiaya yang Dipertanyakan
KejadianSebenarnyaTersirat
Perekaman dan Pelaporaniya nihTidak
Estimasi BiayaObjektifSubyektif
Keuntungan mana yang dapat dihitung dengan bantuan biaya?Laba Akuntansi dan Laba EkonomiKeuntungan ekonomis
ContohGaji, sewa, iklan, upah, dll.Bunga atas modal pemilik, Gaji kepada pemilik, sewa bangunan pemilik, dll. Yang tidak terjadi dalam kenyataan.

Definisi Biaya Eksplisit

Biaya Eksplisit adalah biaya yang melibatkan pengeluaran langsung uang tunai dari bisnis. Biaya timbul ketika proses produksi sedang berlangsung, atau aktivitas dilakukan dalam kegiatan bisnis normal. Biaya adalah biaya untuk penggunaan faktor-faktor produksi seperti tanah, tenaga kerja, modal dan sebagainya. Semua itu dalam bentuk sewa, gaji, bahan, upah, dan pengeluaran lain seperti listrik, alat tulis, ongkos kirim, dll.

Biaya Eksplisit menunjukkan bahwa pembayaran telah dilakukan kepada orang luar, sementara bisnis dijalankan. Pengakuan dan pelaporan biaya eksplisit sangat mudah karena dicatat ketika mereka muncul. Mereka menunjukkan bahwa jumlah telah dihabiskan untuk transaksi bisnis. Mereka dapat dihitung dari segi uang.

Pencatatan biaya eksplisit sangat penting karena membantu dalam perhitungan laba serta memenuhi tujuan seperti pengambilan keputusan, pengendalian biaya, pelaporan, dll.

Definisi Biaya Implisit

Biaya Tersirat, juga dikenal sebagai biaya ekonomi, adalah biaya yang perusahaan sebelumnya kehilangan saat menggunakan tindakan alternatif. Mereka tidak melibatkan arus kas keluar dari bisnis. Ini adalah nilai pengorbanan yang dibuat oleh entitas pada saat melakukan beberapa tindakan lainnya. Biaya terjadi ketika suatu aset digunakan sebagai faktor produksi oleh entitas alih-alih menyewakannya.

Karena mereka tidak benar-benar dikeluarkan, mereka tidak dapat dengan mudah diukur, tetapi mereka dapat diperkirakan. Mereka tidak dicatat dalam pembukuan dan juga tidak dilaporkan. Tujuan dari memastikan biaya implisit adalah membantu dalam pengambilan keputusan tentang penggantian aset apa pun dan banyak lagi.

Biaya implisit memiliki dampak langsung pada profitabilitas dan kinerja perusahaan. Beberapa contoh umum biaya implisit adalah Bunga atas modal pemilik, gaji kepada pemilik, dll. Yang sebenarnya tidak terjadi tetapi ada.

Perbedaan Kunci Antara Biaya Eksplisit dan Biaya Implisit

Berikut ini adalah perbedaan utama antara biaya eksplisit dan biaya implisit

  1. Biaya Eksplisit dikeluarkan ketika entitas harus membayar untuk pemanfaatan faktor-faktor produksi. Biaya Implisit adalah biaya peluang, yang terjadi ketika entitas menggunakan sumber daya pemilik seperti persediaan modal dll.
  2. Biaya Eksplisit juga dikenal sebagai biaya out-of-pocket sedangkan biaya implisit dikenal sebagai biaya imputasi.
  3. Biaya Eksplisit dapat dengan mudah dipastikan, tetapi hanya berlawanan dalam kasus Biaya Implisit karena tidak memiliki jejak kertas.
  4. Pengukuran Biaya Eksplisit bersifat obyektif karena sebenarnya terjadi sedangkan Biaya Implisit terjadi secara tidak langsung dan itulah sebabnya pengukurannya subjektif.
  5. Biaya Eksplisit membantu dalam perhitungan laba akuntansi dan laba ekonomi. Sebaliknya, Biaya Implisit membantu dalam perhitungan hanya keuntungan ekonomi.
  6. Biaya Eksplisit dicatat dan dilaporkan kepada manajemen. Di sisi lain, biaya implisit tidak dicatat atau dilaporkan kepada manajemen perusahaan.

Kesimpulan

Sekarang Anda mungkin bertanya-tanya bahwa jenis penyusutan biaya apa? Jadi depresiasi adalah Biaya Eksplisit yang Dianggap, karena biaya aset dibagi secara proporsional selama masa manfaat aset. Jadi dengan cara ini, kedua jenis biaya berbeda.

Top