Direkomendasikan, 2021

Pilihan Editor

Perbedaan Antara CT Scan (Computed Tomography) dan MRI (Magnetic Resonance Imaging)

CT Scan menggunakan sinar-x yang berbahaya (bentuk radiasi elektromagnetik seperti cahaya) untuk pencitraan, sementara MRI tidak menggunakan radiasi apa pun dan didasarkan pada efek medan magnet, gelombang radio untuk pencitraan organ-organ tubuh.

CT Scan memberikan gambar tulang dengan cara yang jauh lebih canggih daripada x-ray dan baik untuk memeriksa patah tulang, tumor, dan radang sendi tetapi MRI yang populer dalam mendeteksi kerusakan jaringan lunak. Terlihat juga bahwa CT Scan tidak semahal teknik MRI.

Selama beberapa dekade, serangkaian modifikasi telah dikembangkan di bidang menghasilkan x-ray dengan cara yang lebih maju yang dapat memindai organ terkecil dan halus, jaringan lunak dalam waktu singkat dan dengan akurasi penuh. Jadi untuk perkembangan ini fisikawan Jerman Wilhelm Rontgen dikreditkan untuk penemuan x-ray pada tahun 1895, karena ia adalah orang pertama yang mempelajarinya secara sistematis.

Kemudian computed tomography (CT) dikembangkan pada tahun 1970 - an, yang merupakan versi lanjutan dari rontgen juga 100 kali lebih sensitif daripada yang sebelumnya.

Saat ini teknik magnetic resonance imaging (MRI) dianggap sebagai versi yang disempurnakan di antara semua. Ini lebih unggul dari mesin x-ray dan CT scan karena tidak menggunakan x-ray berbahaya saat pemindaian, meskipun lebih mahal daripada teknik lain tetapi memberikan hasil dengan akurasi.

Di antara berbagai tes radiografi yang melaluinya kita dapat mengevaluasi bagian-bagian internal tubuh. Ada tiga teknik paling populer yang kami dengar dan paling banyak digunakan di pusat diagnostik. Teknik pertama dan lama adalah sinar-X yang telah digunakan di sekitar kita sejak lama dan kita dapat melihat tulang dalam dua dimensi. Tapi, ini masih teknik yang penting dan digunakan untuk memeriksa detail tentang tulang sebelum melakukan CT scan atau MRI.

Kedua adalah CT Scan, dan yang terakhir adalah MRI. Dalam konten ini, kita akan membahas perbedaan mendasar antara CT Scan dan MRI bersama dengan kelebihan dan kekurangannya.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganCT Scan (Computed Tomography)MRI (Pencitraan Resonansi Magnetik)
BerartiCT Scan bekerja pada prinsip yang sama dengan sinar-X, di mana gelombang radio dibuat untuk fokus pada bagian yang rusak, dan gambar dibuat. Gambar yang disediakan adalah tiga dimensi, serta beberapa gambar diperoleh dari area yang ditargetkan.MRI bekerja dengan magnet yang kuat bersama dengan gelombang radio dan komputer yang membentuk elemen-elemen magnetik ini dan memberikan gambar yang sangat rinci dari bagian tubuh target.
Ditemukan olehGodfrey Hounsfield dan Allan Cormack pada tahun 1972.Pada tahun 1977, Raymond Vahan Damadian menyelesaikan pembangunan seluruh tubuh pemindai MRI.
RadiasiDalam CT Scan gambar dihasilkan dengan menggabungkan beberapa sinar-x, selama ini, ada paparan radiasi.Tidak ada radiasi yang terlibat dalam teknik MRI, melainkan menggunakan medan magnet yang kuat dan gelombang radio untuk membuat gambar bagian tubuh yang ditargetkan.
BiayaLebih murah dari MRI.Ini jauh lebih mahal daripada CT Scan.
Waktu yang dibutuhkanSangat cepat, biasanya pemindaian hanya membutuhkan 5 menit untuk menyelesaikan meskipun kadang-kadang tergantung pada bagian tubuh yang akan dipindai.Waktu tergantung pada bagian tubuh yang akan dipindai, tetapi perlu 15 menit hingga 2 jam untuk menyelesaikannya.
PenggunaanYang terbaik adalah melihat jaringan lunak, tulang, paru-paru, tumor, deteksi kanker.MRI paling baik dalam melihat sedikit perbedaan pada jaringan lunak, misalnya tendon dan ligamen. Ini juga digunakan untuk melihat gambar rinci kanker atau gangguan neurologis lainnya.
Keterbatasan1. Kadang-kadang dapat menyebabkan reaksi alergi intravena dan berpotensi merusak ginjal, terutama orang yang menderita diabetes atau masalah terkait ginjal.
2.CT Scan tidak tepat pada saat kehamilan.
Ukuran tabung menciptakan masalah berbeda dengan ukuran orang yang akan diperiksa, jadi untuk orang seperti itu buka mesin MRI.
bekas. Meskipun pewarna kontras yang digunakan dapat menimbulkan masalah pada orang yang menderita penyakit ginjal atau hati.

Definisi CT Scan (Computed Tomography)

CT Scan dan MRI adalah bentuk-bentuk tomografi saja, di mana pencitraan irisan atau bagian tubuh dimungkinkan. CT scanner adalah unit memutar tabung sinar-X dengan detektor yang berlawanan. Pertama itu menciptakan gambar dua dimensi dari tubuh yang diproses secara digital, dan gambar ini selanjutnya digunakan untuk menghasilkan gambar tiga dimensi.

Versi baru dari CT scanner berisi scanner multi-slice yang merupakan beberapa baris detektor X-ray. Pemindai ini memiliki kecepatan pemindaian tinggi serta resolusi tinggi dan menghasilkan gambar dua dimensi serta tiga dimensi dari area yang ditargetkan (tulang).

Dalam hal ini, pasien dibuat untuk berbaring di atas meja pemeriksaan dan dibuat untuk bergerak melalui pemindai - tabung sinar-X bersama dengan detektor yang berputar di sekitar pasien. Gambar yang dibuat memiliki orientasi spiral atau heliks dan karenanya dikenal sebagai pemindai multi-slice. Teknik ini telah mengurangi waktu pemeriksaan dan ketidaknyamanan yang dirasakan pasien saat melewati pemindai.

Dibutuhkan agen kontras yang disuntikkan secara intravena, dalam agen kontras berbasis yodium ini digunakan. Agen ini memungkinkan diferensiasi antara jaringan dan lesi tumor dan sistem aliran darah.

CT Scan terbukti merupakan teknologi yang aman, tetapi karena bergantung pada radiasi pengion untuk menciptakan gambar, ada kehati-hatian untuk menggunakan sinar-X apa pun bahkan sinar-X dada rutin, terutama dalam kasus wanita hamil dan anak-anak

Pemindai kecepatan sedang baik untuk mendeteksi masalah non-kardiovaskular, sedangkan pemindai kecepatan tinggi baik untuk mendeteksi masalah terkait kardiovaskular.

Keuntungan

  • Memberikan hasil terbaik dari citra tulang dan dalam kondisi ortopedi, juga dalam trauma.
  • CT Scan menampilkan tulang duri dengan jelas daripada di MRI dan sangat efektif dalam mendiagnosis kondisi tulang belakang dan tulang belakang.
  • Padahal CT Scan dapat membedakan dua struktur terpisah yang sangat dekat.
  • Hal ini juga berlaku dalam masalah kraniofasial termasuk pangkal tengkorak, patah tulang, kelainan bentuk, rahang gigi, sinus, dll.
  • Ini juga disukai untuk memeriksa otak, paru-paru, dada, dan usus, bersama dengan penyakit kronis dan akut seperti kanker paru-paru, fibrosis, pneumonia, dan emfisema.

Kekurangan

  • Agen kontras yang digunakan mungkin alergi dalam beberapa kasus kepada pasien.
  • CT Scan tidak ideal untuk memindai jaringan lunak seperti otak, sendi atau otot.

Definisi MRI (Magnetic Resonance Imaging)

Pemindai MRI menggunakan teknologi medan magnet yang memberikan hasil sempurna dari jaringan non-kalsifikasi yang dipindai atau jaringan lunak. Itu tidak menggunakan radiasi pengion seperti yang digunakan dalam sinar-X, melainkan gelombang radio dari frekuensi yang ditentukan digunakan. Namun, sampai saat ini tidak ada efek samping yang diketahui dari penggunaan medan magnet, tetapi pasien merasa tidak nyaman karena membutuhkan waktu lebih lama untuk pemindaian dan lebih keras dan tabungnya sempit dan terbatas.

Teknik ini didasarkan pada resonansi magnetik nuklir (NMR), di mana inti atom ditempatkan di medan magnet yang diserap dan memancarkan energi frekuensi radio. Tetapi dalam MRI atom hidrogen digunakan untuk menghasilkan sinyal frekuensi radio, sinyal ini selanjutnya digunakan oleh antena yang dekat dengan bagian atau anatomi yang akan diperiksa. Atom hidrogen hanya digunakan, karena hadir dalam tubuh secara alami dan dalam jumlah yang banyak dari suatu organisme, terutama dalam lemak dan air.

Karenanya MRI menggunakan lokasi lemak dan air dalam tubuh. Transisi energi putaran nuklir menjadi bersemangat oleh pulsa gelombang radio, kumparan deteksi hadir dalam pemindai MRI membaca energi yang dihasilkan oleh molekul air. MRI menggunakan pewarna kontras berbasis gadolinium. Karena tulang kekurangan air dan karenanya tidak membuat gambar apa pun dan meninggalkan gambar hitam. Data dalam bentuk dua dimensi, diilustrasikan melalui sumbu tubuh

Keuntungan

  • MRI adalah yang terbaik untuk mempelajari penyakit yang berhubungan dengan otak, dan jaringan sumsum tulang belakang seperti multiple sclerosis, cedera otak, pendarahan, dan tumor otak.
  • MRI juga digunakan untuk mengevaluasi jaringan payudara alih-alih menggunakan mamografi sinar-X.

Kekurangan

  • Pasien dengan tato, alat pacu jantung, dan implan logam berisiko karena distorsi gambar.
  • Bahkan pasien dengan lebih dari 350 lbs dianggap kelebihan berat badan daripada batas berat badan.

Perbedaan Utama Antara CT Scan (Computed Tomography) dan MRI (Magnetic Resonance Imaging)

Poin-poin berikut membedakan antara teknik CT Scan dan MRI:

  1. Di antara metode yang digunakan oleh ahli radiologi untuk mendeteksi masalah yang tepat di bagian tubuh, CT Scan dan mesin MRI banyak digunakan saat ini, CT Scan bekerja berdasarkan prinsip yang sama dengan sinar-X, di mana radiasi pengion dibuat untuk fokus pada bagian yang rusak, dan gambar dibuat. Gambar yang disediakan adalah tiga dimensi, serta beberapa gambar diperoleh dari area yang ditargetkan. Di sisi lain, MRI bekerja dengan magnet yang kuat bersama dengan gelombang radio dan komputer yang membentuk elemen-elemen magnetik ini dan memberikan gambar yang sangat rinci dari bagian tubuh target.
  2. Godfrey Hounsfield dan Allan Cormack pada tahun 1972 menemukan CT Scan, dan MRI ditemukan pada tahun 1977, Raymond Vahan Damadian menyelesaikan pembangunan seluruh tubuh pemindai MRI. Tetapi secara komersial itu tersedia dari tahun 1981.
  3. Radiasi dalam CT Scan gambar dihasilkan dengan menggabungkan beberapa x-ray, selama ini, ada paparan radiasi sementara tidak ada radiasi yang terlibat dalam teknik MRI melainkan menggunakan medan magnet yang kuat dan gelombang radio untuk membuat gambar bagian tubuh yang ditargetkan .
  4. CT Scan berbiaya rendah dibandingkan dengan MRI dan waktu yang diambil oleh CT Scan untuk pemindaian hanya 5 menit meskipun kadang-kadang tergantung pada bagian tubuh yang akan dipindai, sedangkan dalam MRI waktu tergantung pada bagian tubuh yang akan dipindai, tetapi umumnya membutuhkan waktu 15 menit hingga 2 jam untuk menyelesaikannya.
  5. CT Scan paling baik dalam melihat jaringan lunak, tulang, paru-paru, tumor, deteksi kanker, sedangkan MRI paling baik dalam melihat sedikit perbedaan pada jaringan lunak, misalnya tendon dan ligamen. Ini juga digunakan untuk melihat gambar rinci kanker atau gangguan neurologis lainnya.
  6. CT Scan kadang-kadang dapat menyebabkan reaksi alergi intravena dan berpotensi merusak ginjal, terutama orang yang menderita diabetes atau masalah terkait ginjal. Itu juga tidak tepat pada saat hamil. Meskipun pewarna kontras yang digunakan dapat menimbulkan masalah pada orang yang menderita penyakit ginjal atau hati.
  7. Dalam ukuran MRI tabung menciptakan masalah berbeda dengan ukuran orang yang akan diperiksa, jadi untuk orang tersebut, mesin MRI terbuka digunakan. MRI juga mahal daripada CT Scan.

Kesimpulan

CT Scan dan MRI adalah dua modalitas yang paling banyak digunakan dalam teknologi pencitraan medis. Keduanya dapat digunakan untuk mendeteksi berbagai bidang terapi, dan status penyakit dalam uji coba biofarmasi dan perangkat medis dengan manfaat unik lainnya juga. Kedua modalitas memiliki kelebihan serta beberapa kelemahan, sehingga untuk studi klinis ini harus diperhitungkan untuk menggunakan teknologi yang berbeda.

Top