Direkomendasikan, 2022

Pilihan Editor

Perbedaan Antara Otoritas dan Tanggung Jawab

Salah satu tujuan manajemen adalah untuk membangun struktur organisasi yang baik dan untuk melakukan ini, otoritas dan tanggung jawab hubungan yang efektif harus dibuat, yaitu Siapa yang bertanggung jawab kepada siapa? Siapa yang lebih tinggi dan bawahan? Siapa yang bisa memberi perintah? Setiap kali otoritas digunakan, tanggung jawab muncul. Otoritas adalah hak hukum untuk memberikan perintah, perintah atau instruksi dan memaksa bawahan untuk melakukan tindakan tertentu.

Di sisi lain, Tanggung jawab adalah hasil dari otoritas. Ini mencakup kewajiban bawahan, yang telah diberi tugas oleh atasannya.

Oleh karena itu, keduanya bersifat koeksif dan umumnya disalahartikan oleh masyarakat, namun keduanya berbeda. Artikel ini mencoba menggambarkan perbedaan antara wewenang dan tanggung jawab, baca.

Grafik perbandingan

Dasar untuk PerbandinganWewenangTanggung jawab
BerartiOtoritas mengacu pada kekuasaan atau hak, yang melekat pada pekerjaan atau penunjukan tertentu, untuk memberi perintah, menegakkan aturan, membuat keputusan dan kepatuhan yang tepat.Tanggung jawab menunjukkan tugas atau kewajiban untuk melakukan atau menyelesaikan tugas dengan sukses, ditugaskan oleh senior atau didirikan oleh komitmen atau keadaan sendiri.
Apa itu?Hak hukum untuk mengeluarkan pesanan.Konsekuensi wewenang.
Hasil dariPosisi formal dalam suatu organisasiHubungan superior-bawahan
Tugas manajerPelimpahan wewenangAsumsi tanggung jawab
MembutuhkanKemampuan memberi perintah.Kemampuan untuk mengikuti perintah.
MengalirKe bawahKe atas
ObjektifUntuk membuat keputusan dan mengimplementasikannya.Untuk melaksanakan tugas, ditugaskan oleh atasan.
LamanyaBerlanjut untuk jangka waktu lama.Berakhir, segera setelah tugas selesai.

Definisi Otoritas

Kami mendefinisikan 'otoritas' sebagai hak hukum dan formal manajer atau penyelia atau eksekutif tingkat atas mana pun, dari organisasi untuk memerintahkan bawahan, memberi mereka perintah, instruksi dan arahan, dan mengakses kepatuhan. Manajer berhak membuat keputusan, terkait kinerja atau non-kinerja suatu tugas dengan cara tertentu, untuk mencapai tujuan organisasi. Ini terdiri dari beberapa izin dan hak untuk bertindak bagi organisasi di bidang tertentu.

Otoritas diturunkan berdasarkan posisi individu dalam organisasi, dan tingkat otoritas maksimum pada tingkat atas dan menurun akibatnya ketika kita menuruni hierarki perusahaan. Oleh karena itu, ia mengalir dari atas ke bawah, memberikan wewenang kepada atasan atas bawahan.

Seseorang tidak dapat menduduki posisi superior dalam suatu organisasi jika dia tidak memiliki otoritas. Itu adalah otoritas; yang membedakan satu posisi dari yang lain dan memberikan kekuasaan kepada individu yang bersangkutan, untuk memerintahkan bawahannya dan mendapatkan kepatuhan yang diperlukan.

Jenis Otoritas

  • Otoritas Resmi : Otoritas yang memberikan manajer, kekuatan untuk memerintahkan bawahannya, berdasarkan penunjukannya dalam organisasi.
  • Otoritas Pribadi : Ini menunjukkan kemampuan seseorang mempengaruhi perilaku orang lain dalam suatu organisasi.

Definisi Tanggung Jawab

Tanggung jawab adalah kewajiban individu, baik manajer atau karyawan lain dari organisasi untuk melaksanakan tugas atau tugas yang diberikan kepadanya oleh senior. Orang yang menerima tugas dianggap bertanggung jawab atas kinerja mereka, yaitu ketika seorang karyawan mengambil tanggung jawab atas suatu tindakan, pada saat yang sama, ia menjadi bertanggung jawab atas konsekuensinya juga.

Kewajiban adalah inti dari tanggung jawab. Ini berawal dari hubungan atasan-bawahan, dibentuk dalam suatu organisasi. Oleh karena itu, manajer dapat menyelesaikan tugas dari bawahannya, berdasarkan hubungan mereka, karena bawahan terikat untuk melakukan tugas yang diberikan.

Perbedaan utama antara otoritas dan tanggung jawab

Poin-poin berikut perlu diperhatikan sejauh menyangkut perbedaan antara wewenang dan tanggung jawab:

  1. Kekuatan atau hak, yang melekat pada pekerjaan atau posisi tertentu, untuk memberi perintah, menegakkan aturan, membuat keputusan dan mendapatkan kesesuaian, disebut otoritas. Tugas atau kewajiban untuk melakukan dan menyelesaikan tugas dengan memuaskan, ditugaskan oleh senior atau didirikan oleh komitmen atau keadaan sendiri disebut tanggung jawab.
  2. Otoritas mengacu pada hak hukum manajer untuk memberi perintah dan mengharapkan kepatuhan dari bawahan. Di sisi lain, tanggung jawab adalah akibat wajar, yaitu hasil dari otoritas.
  3. Posisi seorang individu dalam suatu organisasi menentukan otoritasnya, yaitu semakin tinggi posisi seseorang dalam tangga perusahaan, semakin besar otoritas dan sebaliknya. Sebagai lawan dari ini, hubungan atasan-bawahan membentuk dasar untuk tanggung jawab.
  4. Sementara wewenang didelegasikan, oleh atasan ke bawahan, tanggung jawab dipikul, yaitu ia melekat dalam tugas yang diberikan.
  5. Otoritas membutuhkan kemampuan untuk memberikan perintah dan instruksi, sedangkan tanggung jawab menuntut kemampuan kepatuhan atau kepatuhan, untuk mengikuti perintah.
  6. Otoritas mengalir ke bawah, yaitu tingkat otoritas terbesar di level atas dan terendah di level bawah. Sebaliknya, tanggung jawab tepat ke atas, yaitu dari bawah ke atas, bawahan akan bertanggung jawab kepada atasan.
  7. Tujuan otoritas adalah untuk mengambil keputusan dan melaksanakannya. Sebaliknya, tanggung jawab bertujuan melaksanakan tugas yang diberikan oleh atasan.
  8. Otoritas melekat dengan posisi itu, dan karena itu berlanjut untuk periode yang lama. Tidak seperti tanggung jawab, yang melekat pada tugas yang diberikan dan karenanya berumur pendek, itu berakhir segera setelah tugas selesai dengan sukses.

Kesimpulan

Poin yang perlu diingat sehubungan dengan wewenang dan tanggung jawab adalah bahwa sementara menugaskan tanggung jawab tertentu kepada seorang karyawan, jumlah wewenang yang diperlukan juga harus diberikan kepadanya sehingga ia dapat dapat melakukannya.

Oleh karena itu, pendelegasian wewenang hanya bisa efektif jika cocok dengan tanggung jawab yang diberikan, yaitu jika wewenang yang diberikan kepada seseorang lebih besar dari tanggung jawab, pada akhirnya mengakibatkan penyalahgunaan wewenang. Demikian juga, jika tanggung jawab yang diberikan lebih besar dari otoritas, maka juga tugas-tugas tidak akan dilaksanakan dengan baik karena kurangnya otoritas yang diperlukan, sehingga membuatnya tidak efektif. Jadi, keseimbangan harus dipertahankan antara otoritas dan tanggung jawab.

Top